CONTOH PTK MATEMATIKA SD BANGUN DAN RUANG

CONTOH PTK MATEMATIKA SD BANGUN DAN RUANG-Tujuan penelitian ini adalah untuk meningkatkan hasil belajar matematika melalui metode problem solving berbantu media video kelas 5 SD Negeri ... Kecamatan ... Kabupaten ... Semester II tahun pelajaran 2014/2015. Latar belakang penelitian ini adalah (1) hasil belajar matematika siswa kelas 5 rendah, (2) proses belajar mengajar masih teacherd center sehingga belum mengembangkan keterampilan berpikir siswa, (3) proses belajar mengajar belum menggunakan media pembelajaran. Untuk memecahkan permasalahan tersebut maka peneliti menerapkan metode problem solving berbantuan media video.
Jenis penelitian ini adalah Penelitian Tindakan Kelas (PTK). Model PTK yang digunakan adalah model siklus dari Arikunto dengan menggunakan 2 siklus, masing-masing siklus terdiri dari 4 tahapan yakni (1) perencanaan,(2) pelaksanaan, (3) pengamatan/ observasi, dan (4) refleksi. Variabel penelitian ini adalah metode problem solving berbantuan media video dan hasil belajar matematika. subyek penelitian adalah siswa kelas 5 SD Negeri ... Kecamatan ... Kabupaten ... sebanyak 35 siswa. Teknik pengumpulan data dengan teknik tes (ter formatif) dan non tes (observasi). Teknik analisis yang digunakan adalah deskriptif komparatif yaitu perbandingan antar siklus. ptk sd kelas 5 doc 

Hasil penelitian menunjukkan bahwa penerapan metode problem solving berbantuan media video dapat meningkatkan hasil belajar matematika yaitu ditunjukkan dari ketuntasan 43,24% meningkat pada siklus I menjadi 58,33% dan pada siklus II meningkat lagi menjadi 89,18%. Proses pembelajaran lebih menyenangkan, siswa menjadi aktif dan lebih antusias selama pembelajaran.

Laporan penelitian tindakan kelas ini membahas MATEMATIKA SD yang diberi judul PENINGKATAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA POKOK BAHASAN BANGUN RUANG MELALUI METODE PROBLEM SOLVING BERBANTUAN MEDIA VIDEO PADA SISWA KELAS 5 SD NEGERI ... KECAMATAN ... KABUPATEN ... SEMESTER 2 TAHUN PELAJARAN 2014/2015 . Disini akan di bahas lengkap.


PTK ini bersifat hanya REFERENSI saja kami tidak mendukung PLAGIAT, Bagi Anda yang menginginkan FILE PTK MATEMATIKA SD KELAS V lengkap dalam bentuk MS WORD SIAP DI EDIT dari BAB 1 - BAB 5 untuk bahan referensi penyusunan laporan PTK dapat (SMS ke 0856-47-106-928 dengan Format PESAN PTK  041 SD).

DOWNLOAD LENGKAP PTK MATEMATIKA KELAS 5 SD WORD

BAB I
PENDAHULUAN


1.1 Latar Belakang
Matematika merupakan ilmu yang sangat penting untuk dipelajari karena setiap hari manusia selalu menggunakan ilmu matematika untuk kehidupan sehari-hari. Misalnya saja ketika akan memenuhi kebutuhan hidup seseorang selalu menggunakan ilmu matematika. Karena alasan itulah mengapa matematika penting dipelajari oleh siswa khususnya siswa SD. Dalam standar isi pun diungkapkan bahwa matematika merupakan ilmu universal yang mendasari perkembangan teknologi modern, mempunyai peran penting dalam berbagai disiplin dan memajukan daya pikir manusia. Mata pelajaran matematika perlu diberikan kepada semua siswa mulai dari sekolah dasar untuk membekali siswa dengan kemampuan berpikir logis, analitis, sistematis, kritis dan kreatif, serta kemampuan bekerjasama. Kompetensi tersebut diperlukan agar siswa dapat memiliki kemampuan memperoleh, mengelola, dan memanfaatkan informasi untuk bertahan hidup pada keadaan yang selalu berubah, tidak pasti, dan kompetitif.
Proses belajar mengajar pada umunya jarang menggunakan media pembelajaran. Proses belajar mengajar yang demikian akan membuat siswa menjadi jenuh. Download ptk sd kelas 5 lengkap Penyampaian materi secara konvensional misalnya ceramah akan membuat siswa jenuh sebagai akibatnya hasil belajar akan semakin menurun. Dalam hal ini media pembelajaran sangat penting, media pembelajaran sebagai salah satu sumber yang dapat menyalurkan pesan dapat membantu mengatasi hal tersebut. Penggunaan media pembelajaran dapat mempertinggi proses dan hasil pengajaran adalah berkenaan dengan tarad berpifikir siswa.
Salah satunya media pembelajaran adalah video. Media pembelajaran dalam proses belajar mengajar digunakan dengan tujan membantu guru agar proses belajar menjadi lebih efektif dan efisien. Proses berfikir siswa pada masa sekolah dasar memungkinkan dapat mengatasi msalah-masalah yang sangat beraneka ragam secara lebih efektif tetapi masih belum dapat berfungsi secara efisien dalam bidang abstrak. Dalam hal ini media pemebelajaran sangat penting sebab dengan adanya media pembelajaran ini bahan dapat dengan mudah dipahami oleh siswa.

Salah satu metode pembelajaran dari beberapa macam metode pembelajaran yang ada yaitu metode pembelajaran problem solving. Metode pembelajaran problem solving adalah penggunaan metode dalam kegiatan pembelajaran dengan melatih siswa menghadapi berbagai masalah baik itu masalh pribadi atau perorangan maupun masah kelompok untuk dipecahkan sendiri atau secara bersama-sama. Metode pembelajaran ini bertujuan agar peserta didik belajar tentang befikir kritis dan keterampilan pemecahan masalah.
SD Negeri ... Kecamatan ... Kabupaten ... merupakan sekolah dasar yang letaknya di pedesaan. Jumlah siswa adalah 204 anak, terbagi menjadi siswa 6 kelas. Karakteristik siswa di SD Negeri ... Kecamatan ... Kabupaten ... umunnya berasal dari keluarga dengan latar belakang sosial ekonomi yang sama yakni buruh dan petani. Kondisi masyarakat buruh yang demikian memiliki pengaruh besar terhadap aktifitas belajar siswa, banyak dari orang tua yang tidak memiliki banyak waktu untuk memperhatikan dan menemani anak belajar. Para orang tua beranggapan bahwa belajar merupakan tanggung jawab pihak sekolah. Anggapan yang seperti ini menyebabkan anak kurang perhatian dari orang tua sehingga berpengaruh terhadap hasil belajar siswa menjadi rendah. Siswa cenderung memanfaatkan waktu dengan bermain, sehingga hal ini juga menjadi pencerminan kebiasaan siswa di kelas. Kondisi demikian ternyata juga berpengaruh pada pencapaian hasil belajar siswa. Ketika guru mengadakan evaluasi pada pelajaran matematika di kelas 5 semester 2 tahun pelajaran 2014/2015. Dari 37 siswa yang mengikuti evaluasi, terdapat 21 atau 56,75% yang memperoleh nilai dibawah KKM (60) dengan rata-rata nilai 55,8. Sisanya 16 siswa atau 43,24% yang tuntas mencapai KKM (60).

1.2 Permasalahan Penelitian
Berdasarkan hasil observasi dan wawancara dengan guru mata pelajaran matematika di SD Negeri ... Kecamatan ... Kabupaten ... di kelas 5, ada beberapa masalah yang terjadi selama pembelajaran matematika tersebut antara lain:
1. Hasil belajar siswa menunjukkan 56,75% dari 16 siswa di SD Negeri ... Kecamatan ... Kabupaten ... belum mencapai KKM (=60) yang ditetapkan hal ini berhubungan dengan tidak adanya semangat siswa untu secara aktif ikut serta terlibat dalam pembelaj ran.
2. Dari 37 siswa yang mengikuti pembelajaran, hanya terdapat 6 siswa yang terlihat antusias dan aktif (berani bertanya, mampu menjawab pertanyaan guru, berpendapat bahwa mereka senang dengan pelajaran matematika) dalam pembelajaran.
3. Pembelajaran masih teacher centered karena guru hanya menggunakan metode ceramah sehingga siswa belum dapat mengembangkan keterampilan berpikir siswa (penalaran, komunikasi, dan koneksi).
1.3 Cara Pemecahan Masalah
Berdasarkan latar belakang dan permasalahan penelitian di atas, maka pemecahan masalah dapat mengidentifikasi sebagai berikut: hasil belajar matematika 56,75% siswa belum mencapai KKM. Metode yang dipakai selama ini memakai metode ceramah, jadi hanya guru yang aktif sedangkan siswa pasif. Selama pembelajaran siswa merasa bosan dan mengantuk, tidak antusias dan tidak semangat. Lebih dari setengah jumlah siswa lebih asik bermain sendiri, berbicara dengan teman, dan malas bahkan meletakkan kepala di atas meja.

Sebagai bentuk perbaikan pembelajaran maka peneliti melakukan penelitian dengan menerapkan metode problem solving berbantu media video. Metode problem solving berbantu media video merupakan metode pembelajaran yang membangkitkan kreatifitas dan membangun pola pikir siswa. Tidak hanya itu, metode ini juga melibatkan siswa berkerja secara kolaborasi untuk mencapai pemecahan masalah. Metode problem solving sangat tepat digunakan dalam mengembangkan proses pembelajaran aktif, inovatif, kreatif, efektif dan mengembangkan pola pikir. Apalagi jika metode problem solving ini berbantu media video dalam penerapanya pada pembelajaran matematika di kelas 5. Media video memiliki manfaat, salah satunya membantu siswa dalam proses pemecahan masalah. Lebih dari setengah siswa SD Negeri ... Kecamatan ... Kabupaten ... semester 2 tahun pelajaran 2014/2015 mengatakan bahawa pelajaran matematika itu membosankan. Maka dengan diterapkanya metode problem solving yang berbantu media video dapat membantu siswa dalam pemecahan masalah. Siswa yang mulanya pasif dalam pelajaran matematika akan berubah menjadi aktif dan kreatif ketika pelajaran matematika karena suasana pembelajaran menjadi menyenangkan dan tidak membosankan. Contoh ptk sd kelas 5 pdf
Metode problem solving berbantu media video ini diterapkan dengan cara membentuk siswa menjadi kelompok. Selanjutnya guru memberikan masalah kepada siswa dan menjelaskan prosedur kerjanya. Dalam proses pemecahan masalah guru memberi motivasi dan bimbingan kepada masing-masing kelompok, apabila ada kelompok yang sulit dalam proses pemecahan masalah tugas guru adalah membimbing kelompok agar dapat memecahkan permasalah yang diberikan. Setelah proses pemecahan masalah masing-masing perwakilan kelompok melaporkan hasil pemecahan masalahnya, sedangkan kelompok yang lain memperhatikan presentasi dan memberikan pertanyaan apabila ada penjelasan yang kurang jelas. Metode problem solving sesuai dengan karakteristik siswa kelas 5 yang suka membentuk kelompok dan bekerjasama.

Berdasarkan latar belakang dan permasalahan di atas cara pemecahan masalah dalam pelajaran matematika melalui penerapan metode pembelajaran problem solving berbantu media video. Melalui penerapanya metode tersebut siswa dapat lebih aktif dan kreatif dalam pembelajaran, karena siswa berkelompok sambil mengembangkan pola pikir yang dimilikinya. Hal tersebut pada akhirnya akan berpengaruh pada peningkatan hasil belajar siswa.
Beberapa hal yang dibatasi dalam Penelitian Tindakan Kelas ini adalah sebagai berikut:
a. Penelitian tindakan kelas ini dibatasi hanya pada pelajaran matematika kelas 5 dengan pokok bahasan mengidentifikasi sifat-sifat bangun datar dan sifat-sifat bangun ruang.
b. Siswa kelas 5 SD Negeri ... Kecamatan ... Kabupaten ..., yang dimaksud dalam penelitian ini adalah siswa yang berada di kelas 5 SD Negeri ... Kecamatan ... Kabupaten ... pada tahun pelajaran 2014/2015.
c. Penelitian bermaksud melakukan penelitian pada mata pelajaran matematika menggunakan metode problem solving berbantu media video.

1.4 Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang permasalahan di atas, maka rumusan maslah tersebut dapat dirinci sebagia berikut:
1. Apakah penerapan metode pembelajaran Problem solving berbantuan media Video dapat meningkatkan hasil belajar siswa dalam pelajaran matematika pada siswa kelas 5 SD Negeri ... Kecamatan ... Kabupaten ... semester 2 tahun pelajaran 2014/2015?
2. Bagaimanakah penerapan metode pembelajaran Problem Solving berbantuan media video dapat meningkatkan hasil belajar siswa dalam pelajaran matematika pada siswa kelas 5 SD Negeri ... Kecamatan ... Kabupaten ... semester 2 tahun pelajaran 2014/2015?
1.5 Tujuan Penelitian
Berdasarkan rumusann masalah di atas, maka dirumuskan tujuan dari penelitian ini adalah :
1. Meningkatkan hasil belajar matematika melalui metode pembelajaran Problem Solving berbantu media video pada siswa kelas 5 SD Negeri ... Kecamatan ... Kabupaten ... semester 2 tahun pelajaran 2014/2015.
2. Mengetahui bagaimana penerapan metode pembelajaran matematika menggunakanmetode Problem Solving berbantu media video dalam meningkatkan hasil belajar matematika pada siswa kelas 5 SD Negeri ... Kecamatan ... Kabupaten ... semester 2 tahun pelajaran 2014/2015.

1.6 Manfaat Penelitian
Hasil penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat bagi pembelajaran matematika baik secara yeoritis maupun praktis:
1.6.1 Secara Teoritis
Hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai tambahan atau referensi dalam rangka meningkatkan minat belajar dan hasil belajar matematika melalui metode pembelajaran problem solving berbantu media video. ptk sd kelas 5 pdf
1.6.2 Secara Praktis
a. Siswa
Sebagai acuan belajar yang tepat agar hasil belajar matematika dapat meningkat.
b. Guru
Mengembangkan keterampilan melalui metode pembelajaran problem solving berbantu media video terhadap peningkatan hasil belajar matematika.
c. Bagi Sekolah
Menambah wawasan terhadap kinerja guru supaya kualitas pembelajaran matematika meningkat.

DOWNLOAD LAPORAN PROPOSAL PTK SD TERBARU WORD

BAB II
KAJIAN PUSTAKA


2.1. Kajian Teori
2.1.1 Hakikat Matematika dan Pembelajaran Matematika
Berikut ini dikemukakan definisi karakteristik, tujuan dan pembelajaran matematika.Matematika adalah suatu ilmu yang timbul karena adanya fikiran¬fikiran manusia yang berhubungan dengan ide, proses dan penalaran, matemtika terdiri dari 4 wawasan luas yaitu : aritmatika, aljabar, geometri, dan analisis.

Menurut Ibrahim (2012) matematika merupakan ilmu universal yang mendasari perkembangan teknologi modern, mempunyai peran penting dalam berbagai disiplin dan memajukan daya piker manusia. Menurutnya matematika perlu diberikan kepada semua peserta didik mulai dari sekolah dasar. Tujuan dari pemberian materi tersebut adalah untuk membekali peserta didik dengan kemampuan berpikir logis, analitis, sistematis, kritis, dan kreatif, serta kemampuan bekerja sama. Kompetensi tersebut diperlukan agar peserta didik dapat memiliki kemampuan memperoleh, mengelola, dan memanfaatkan informasi untuk bertahan hidup pada keadaan yang selalu berubah, tidak pasti, dan kompetitif.

Dlihat dari penjelasan di atas, matematika perlu diperlukan kepada semua siswa mulai dari sekolah untuk membekali siswa dengan berpikir logis, analisis, sistematis, kritis dan kreatif serta kemampuan kerjasama. Kompetensi tersebut diperlukan agar siswa dapat memiliki kemampuan memperoleh, mengelola, dan memanfaatkan informasi untuk bertahann hidup pada keaadaan yang selalu berubah, tidak pasti dan kompetitif. Download ptk sd kelas 5 doc
Untuk mencapai tujuan tersebut, keberhasilan siswa dalam belajar dipengaruhi oleh kemampuan yang dimiliki oleh seorang guru. Oleh karena itu, seorang guru dituntut memiliki kemampuan menguasai materi yang akan diajarkannya. Guru diharapkan mampu merangsang siswa untuk dapat berpikir aktif dan kreatif dalam mengorganisasikan pengetahuan yang diterimanya.
Pembelajaran merupakan suatu proses dimana lingkungan seseorang secara sengaja dikelola untuk memungkinkan ia turut serta dalam kondisi – kondisi khusus atau menghasilkan respon terhadap situasi tertentu. Sedangkan pembelajaran matematika pada hakikatnya adalah proses yang sengaja dirancang dengan tujuan untuk menciptakan suasana lingkungan memungkinkan seseorang (siswa) melaksanakan kegiatan belajar matematika, dan proses tersebut berpusat pada guru mengajar matematika.
Pembelajaran matematika seharusnya mampu menanamkan konsep matematika secara jelas, tepat dan akurat kepada siswa sesuai dengan jenjang kelasnya. Guru dapat menggunakan media atau metode pembelajaran yang tepat sebagai alat bantu untuk menanamkan atau memperjelas konsep terutama dalam menyampaikan konsep – konsep abstrak dan belum dikenal siswa. Depdiknas (2007:10) juga menyebutkan “ruang lingkup pembelajaran matematika di SD meliputi aspek – aspek berupa bilangan, geometri dan pengukuran, dan pengolahan data”.

2.1.2 Pembelajaran Matematika Problem Solving dengan Video
Metode adalah cara, yang didalam fungsinya merupakan alat untuk mencapai suatu tujuan. Makin baik metode itu, makin efektif pula pencapaian tujuan. Metode problem solving berasal dari Jhon Dewey, maksud utama metode ini adalah memberikan latihan kepada siswa dalam berpikir. Metode ini dapat menghindarkan dalam pembuatan kesimpulan yang tergesa-gesa. Proses menimbang-nimbang berbagai kemungkinan pemecahan dan menangguhkan
pengambilan keputusan sampai keputusan sampai terdapat bukti-bukti yang cukup akan menjadi dasar dalam penerapan metode ini.
Metode Problem Solving atau sautu metode dalam pendidikan dan pengajaran dengan sejalan melatih siswa untuk menghadapi masalah-masalah dari yang paling sederhana sampai kepada masalah yang paling rumit. Di dalam Problem Solving, peserta didik belajar sendiri untuk mengidentifikasi penyebab masalah dan alternatif untuk memecahkan masalahnya (Endang, 2011).

Berdasarkan beberapa definisi yang telah diuraikan, penulis menyimpulkan Pembelajaran Matematika problem solving adalah pembelajaran merupakan proses suatu pendekatan pembelajaran yang menggunakan masalah di dunia nyata sebagai suatu konteks bagi siswa untuk belajar tentang berpikir kritis dan keterampilan pemecahan masalah serta untuk memperoleh pengetahuan dan konsep yang esensi dari materi pelajaran. Selain itu siswa dapat menguasai pengetahuan dan keterampilan lebih efektif, siswa juga dapat mengalaminya sendiri bukan hanya menunggu materi dan informasi dari guru, tetapi berdasarkan pada usahanya sendiri untuk menemukan pengetahuan dan keterampilan yang baru dan kemudian mengintegrasikanya dengan pengetahuan dan keterampilan yang sudah dimiliki sebelumnya.
Ibrahim dan Nur (dalam Rusman: 2010) dan ismail mengemukakan langkah pembelajaran problem solving sebagia berikut:
Tabel 1
Langkah-langkah Pembelaj aran Problem Solving

Banyak ahli yang menjelaskan bentuk penerapan metode problem solving (dalam Hamruni: 2012). John Dewey seorang ahli pendidikan berkebangsaan Amerika menjelaskan enam langkah dalam pembelajaran problem solving atau pemecahan masalah yaitu :
a. Mengemukakan persoalan atau masalah. Guru menghadapkan masalah yang akan dipecahkan kepada siswa.
b. Memperjelas persoalan atau masalah. Masalah tersebut dirumuskan oleh guru bersama siswa.
c. Siswa bersama guru mencari kemungkinan-kemungkinan yang akan dilaksanakan dalam pemecahan persoalan.
d. Mencobakan kemungkinan yang dianggap menguntungkan. Guru
menetapkan cara pemechan masalah yang dianggap paling tepat.
e. Penilaian cara yang ditempuh dinilai, apakah dapat mendatangkan
hasil yang diaharapkan atau tidak.

Berdasarkan ketiga pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa dalam penerapan pemebelajaran problem solving dengan menggunakan langkah-langkah yang dimodifikasi sebagai berikut:
a. Menyadari Masalah
Implementasi dari pembelajaran berbasis masalah harus dimulai dengan kesadaran adanya masalah yang harus dipecahkan. Pada tahap ini guru membimbing siswa pada kesadaran adanya kesenjangan yang dirasakan oleh manusia atau lingkungan social. Contoh ptk kelas 5 sd Kemampuan yang harus dicapai oleh siswa pada tahapan ini adalah siswa dapat menentukan atau menangkap kesenjangan yang terjadi dari berbagai fenomena yang ada.
b. Merumuskan Masalah
Bahan pelajaran dalam bentuk topik yang dapat dicari dari kesenjangan. Selanjutnya fokuskan pada masalah apa yang pantas untuk dikaji. Rumusan masalah sangat penting sebab selanjutnya akan berhubungan dengan kejelasan dan kesamaan persepsi tentang maslah yang berkaitan dengan data-data apa yang harus dikumpulkan untuk menyelesaikannya.
c. Mengumpulkan Data
Sebagai proses berpikir empiris keberadaan data dalam proses berpikir ilmiah merupakan hal yang sangat penting. Sebab menentukan cara penyelesaian masalah sesuai dengan hipotesis yang diajukan harus sesuai dengan data yang ada.

d. Menguji Hipotesis
Berdasarkan data yang dikumpulkan akhirnya siswa menentukan penyelesaian mana yang diterima dan mana yang ditolak, kemampuan yang diharapkan dari siswa dalam tahapan ini adalah kecakapan menelaah data dan sekaligus membahasnya untuk melihat hubungannya dengan masalah yang dikaji.
e. Menentukan Penyelesaian
Menentukan penyelesaian merupakan akhir dari proses ini. Kemampuan yang diharapkan dari tahap ini adalah kecakapan memilih alternative penyelesaian yang memungkinkan dapat dilakukan serta dapat memperhitungkan kemungkinan yang akan terjadi sehubungan dengan alternative yang dipilihnya, termasuk memperhitungkan akibat yang akan terjadi pada setiap pilihan.

Dari beberapa pendapat para ahli yang menemukan langkah-langkah dalam problem solving. Dapat diambil kesimpulan bahwa pada dasarnya langkah¬langkah dalam problem solving adalah sebagai berkiut:
a. Orientasi
b. Mengidentifikasi masalah
c. Mencari alternatif pendekatan untuk memecahkan masalah itu
d. Memilih alternatif pendekatan pemecahan masalah
e. Mencapai kesimpulan yang dapat dipertanggungjawabkan.

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (2006), video diartikan sebagai rekaman gambar hidup atau program televisi lewat tayangan televisi. Atau, dengan kata lain video merupakan tanyangan gambar bergerak yang disertai dengan suara. Video termasuk dalam kategori bahan ajar audiovisual ataupun bahan ajar pandang dengar. Bahan ajar audio visual merupakan bahan ajar yang mengkombinasikan dua materi, yaitu visual dan materi auditif. Adapun kelebihan dari media video menurut Anderson (dalam Andi Prastowo: 2012) adalah sebagai berikut:
a. Dengan video (disertai suara atau tidak) kita dapat menunjukan kembali gerakan tertentu.
b. Dengan video, penampilan peserta didik dapat dilihat kembali untuk dikritik atau dievaluasi.
c. Dengan menggunakan efek tertentu, dapat memperkokoh proses belajara maupun nilai hiburan dari penyajian tersebut.
d. Dengan video, kita akan mendapatkan isi dan susunan yang masih utuh dari materi pelajaran.
e. Dengan video, informasi dapat disajikan secara serentak pada waktu yang sama di lokasi (kelas) yang berbeda dan dengan jumlah penonton yang tidak terbatas.
f. Pembelajaran dengan video merupakan suatu kegiatan yang mandiri. 

Keberhasilan pembelajaran matematika problem solving berbantu media video yang akan digunakan dalam penelitian ini diukur dengan teknik observasi dan instrumen lembar observasi guru. Observasi atau pengamatan sebagai alat penelitian yang digunakan untuk memngukur tingkah laku individu atau proses terjadinya suatu kegiatan yang dapat diamati. Selain itu observasi dapat digunakan untuk mengukur atau menilai hasil dan proses belajar misalnya tingkah laku guru dalam mengajar, dan penggunaan alat peraga pada waktu mengajar (Sudjana 2012:84).

2.1.3 Hasil Belajar Matematika
Untuk mengetahui keberhasilan seseorang dalam belajar maka perlu dilakukan suatu evaluasi, tujuannya untuk mengetahui hasil belajar yang diperoleh siswa setelah proses belajar mengajar berlangsung. Sudjana (1990) hasil belajar adalah “kemampuan yang dimiliki siswa setelah ia menerima pengalaman belajarnya”. Hasil belajar mempunyai peranan penting dalam proses pembelajaran. Proses penilaian terhadap hasil belajar dapat memberikan informasi kepada guru tentang kemajuan siswa dalam upaya mencapai tujuan – tujuan belajarnya melalui kegiatan belajar. Selanjutnya dari informasi tersebut guru dapat menyusun dan membina kegiatan – kegiatan siswa lebih lanjut, baik untuk keseluruhan kelas maupun individu. Agus Suprijono (2009) menyebutkan “hasil belajar adalah pola-pola perbuatan, nilai-nilai, pengertian-pengertian, sikap-sikap, apresiasi dan keterampilan”. Gagne (dalam Purwanto2009) menyatakan “hasil belajar berupa: Informasi verbal, keterampilan intelektual, strategi kognitif, keterampilan motorik, dan sikap. Sementara” Bloom mengungkapkan tiga tujuan pengajaran yang merupakan kemampuan seseorang yang harus dicapai dan merupakan hasil belajar yaitu : kognitif, afektif dan psikomotorik.

2.1.4 Hubungan Pembelajaran Matematika Problem solving dengan Hasil Belaj ar Matematika
Pembelajaran yang diterapkan guru merupakan faktor utama yang mempengaruhi hasil belajar siswa, terutama pembelajaran matematika di tingkat Sekolah Dasar (SD). Hal ini dikarenakan objek yang dipelajari dalam matematika bersifat abstrak, sementara daya pikir siswa SD pada umumnya masih bersifat konkret. Pada usia siswa Sekolah Dasar belum berkembang secara optimal kemampuan abstraksinya. Pembelajaran problem solving sangat tepat apabila digunakan untuk meningkatkan hasil belajar siswa dalam kegiatan belajar pada tingkat Sekolah Dasar. contoh ptk kelas 5 sd 
Pembelajaran matematika problem solving merupakan pelajaran yang tidak mengharapkan siswa siswa hanya sekedar mendengarkan, mencatat, kemudian menghafalkan materi pelajaran, akan tetapi melalui pembelajaran berbasis masalah siswa aktif berpikir, berkomunikasi, mencari dan mengolah data dan akhirnya menyimpulkan. Kemudian aktivitas pembelajaran diarahkan untuk menyelesaikan masalah. Pembelajaran ini juga menekankan berpikir secara ilmiah dan menggali keterampilan siswa sehingga siswa aktif belajar matematika.

2.2 Kerangka Pikir
Kegiatan pembelajaran yang berlangsung di kelas 5 SD Negeri ... Kecamatan ... Kabupaten ... merupakan pembelajaran yang berpusat pada guru. Guru mendominasi seluruh waktu pembelajaran dengan menyampaikan materi pelajaran matematika melalui ceramah dan memberikan tugas kepada siswa. Respon siswa terhadap pembelajaran yang dilakukan guru adalah hanya diam saja, mendengarkan, bermain sendiri, dan mengantuk. Selain itu guru dalam memberikan materi pelajaran tidak menghubungkan dengan masalah – masalah nyata yang dekat dengan kehidupan siswa, sehingga siswa kurang memperoleh pengalaman, cenderung pasif dan tanpa ada kegiatan yang melibatkan secara langsung. Hal tersebut juga menyebabkan siswa kurang tertarik atau minat belajar siswa pada mata pelajaran matematika rendah. Kurangnya minat belajar dan penguasaan siswa akan mata pelajaran matematika membuat banyak siswa belum mencapai nilai KKM akibatnya hasil belajar matematika rendah. Padahal kegiatan pembelajaran akan efektif apabila siswa aktif berpartisipasi atau melibatkan diri secara langsung dalam proses pembelajaran. Siswa diharapkan dapat membangun pengetahuan sendiri atau memahami sendiri konsep yang telah diajarkan yaitu dengan mengalami secara langsung.
Untuk mengatasi kondisi pembelajaran tersebut, peneliti akan menerapkan pembelajaran yang tepat yaitu Pembelajaran Problem Solving. Pembelajaran problem solving merupakan pembelajaran yang berbasis pemecahan masalah dalam belajar matematika, sebagai ganti dari pengenalan konsep yang bersifat abstrak. Dengan demikian, proses pengembangan konsep – konsep dan ide – ide dari matematika bermula dari dunia nyata. Dunia nyata bukan berarti konkret secara fisik dan kasat mata, tetapi dapat dibayangkan oleh siswa. Pembelajaran ini lebih memusatkan kegiatan belajar pada siswa. Sehingga siswa lebih aktif membangun sendiri pengetahuan yang akan diperolehnya.

Pembelajaran Problem Solving ini dapat diterapkan dengan beberapa tahapan yaitu memberikan masalah kepada siswa. Siswa diminta untuk memahami dan menyelesaikan permasalahan tersebut. Siswa mengalami kesulitan dalam pemecahan masalah akan dibimbing oleh guru. Siswa secara kelompok memecahkan masalah yang telah diberikan oleh guru. Jika dalam proses pemecahan masalah ada kelompok yang mengalami kesulitan, guru memberikan bimbingan dalam pemecahan masalah. Setelah didapatkan solusi pemecahan masalah, wakil dari kelompok menyampaikan hasil kerja kelompok . Siswa dalam kelompok lain mengemukakan pendapat atau tanggapannya tentang berbagai penyelesaian yang disajikan temannya. Guru mengarahkan dan membimbing siswa untuk membuat kesepakatan kelas tentang penyelesaian mana yang dianggap paling tepat. Siswa bersama guru menyimpulkan hasil diskusi yang telah dilakukan. Kemudian siswa diberikan tes formatif sebagai penilaian hasil belajar.
Pembelajaran problem solving dilaksanakan dalam beberapa siklus sampai mencapai keberhasilan hasil belajar matematika. Dalam pembelajaran problem solving ini memberikan kesempatan kepada siswa untuk aktif membangun pengetahuannya sendiri melalui kerjasama dan saling ketergantungan satu sama lain. Sehingga siswa menjadi aktif, senang, tertarik, dan antusias terhadap kegiatan belajar yang dapat menumbuhkan keaktifan dan kekreatifan siswa akan berdampak pada hasil belajar siswa pada mata pelajaran Matematika. Dengan demikian, maka peneliti melakukan penelitian melalui Pembelajaran Problem Solving dapat meningkatkan hasil belajar matematika pada siswa.

2.3 Hipotesis Tindakan
Berdasarkan kerangka pikir yang telah dikemukakan, maka hipotesis tindakan sebagai jawaban sementara dalam penelitian ini adalah
1. Penerapan Pembelajaran Problem Solving dapat meningkatkan minat hasil belajar Matematika pada siswa kelas 5 SD Negeri ... Kecamatan ... Kabupaten ... Kabupaten semester 2 tahun pelajaran 2014/2015.
2. Penerapan Pembelajan Problem Solving dalam meningkatkan hasil belajar Matematika pada siswa kelas 5 SD Negeri ... Kecamatan ... Kabupaten ... semester 2 tahun pelajaran 2014/2015 dengan beberapa tahapan sebagai berikut :
a. Mengemukakan persoalan atau masalah.
b.Guru menghadapkan masalah yang akan dipecahkan kepada siswa.
c. Memperjelas persoalan atau masalah. 
d.  Masalah tersebut dirumuskan oleh guru bersama siswa.
Siswa bersama guru mencari kemungkinan-kemungkinan yang akan dilaksanakan dalam pemecahan persoalan.
Mencobakan kemungkinan yang dianggap menguntungkan. Guru menetapkan cara pemechan masalah yang dianggap paling tepat. Download ptk sd kelas 5 doc
e. Penilaian cara yang ditempuh dinilai, apakah dapat mendatangkan hasil yang diaharapkan atau tidak.

PTK MATEMATIKA KELAS 5 DENGAN MATERI BANGUN DAN RUANG WORD

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN


3.1 Setting dan Karakteristik Subyek Penelitian
Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas untuk mata pelajaran matematika yang dilaksanakan di kelas 5 SDN 087 Katokkoan Kecamatan Masamba Kabupaten Luwu Utara semester 2 tahun pelajaran 2014/2015. Waktu penelitian ini dilaksanakan pada semester 2 tahun pelajaran 2014/2015. Subyek penelitian tindakan kelas ini adalah siswa kelas 5 sebanyak 35 siswa terdiri dari 15 perempuan dan 20 laki-laki. Sekolah Dasar Negeri 087 Katokkoan berada di daerah pedesaan dan umumnya berasal dari keluarga dengan latar belakang sosial ekonomi yang sama yakni buruh dan petani. Kondisi masyarakat buruh yang demikian memiliki pengaruh besar terhadap aktivitas belajar siswa. Banyak orang tua yang tidak memiliki banyak waktu untuk memperhatikan dan menemani anak belajar. Mereka juga beranggapan bahwa belajar merupakan tanggung jawab pihak sekolah. Anggapan yang seperti ini menyebabkan anak kurang perhatian dari orang tua sehingga berpengaruh terhadap hasil belajar siswa menjadi rendah. Siswa cenderung memanfaatkan waktu dengan bermain, sehingga hal ini juga menjadi pencerminan kebiasaan siswa di kelas.

3.2 Variabel yang Diteliti
Variabel penelitian pada dasarnya adalah segala sesuatu yang berbentuk apa saja yang diterapkan oleh peneliti untuk dipelajari sehingga diperoleh informasi tentang hal tersebut, kemudian ditarik kesimpulan. Variabel-variablel tersebut antara lain:
a. Variabel bebas/independen yaitu metode pembelajaran problem solving berbantu media video.
b. Variabel terikat/dependen yaitu hasil belajar siswa pada mata pelajaran matematika.

3.3 Rencana Tindakan
3.3.1 Penelitian Tindakan Kelas
Dalam penelitian ini menggunakan penelitian tindakan kelas yang merupakan perbaikan proses pembelajaran secara terus menerus yang dilaksanakan secara berkesinambungan dimana setiap siklus mencerminkan peningkatan atau perbaikan. Siklus sebelumnya merupakan patokan untuk siklus selanjutnya sehingga diperoleh hasil belajar yang optimal. Download ptk sd kelas 5 lengkap
Berdasarkan model penelitan maka pelaksanaanya yang dilakukan setiap siklus, untuk siklus II dan selanjutnya dilihat dari hasil refleksi siklus sebelumnya. Tahapan tersebut antara lain: (1) Perencanaan, (2) Pelaksanaan, (3) Pengamatan/ observasi, dan (4) Refleksi. Berikut ini gambaran pelaksaan penelitian ini dapat dilihat sekemanya pada gambar 3.1.

Gambar 3.1
Tahap-tahap penelitian tindakan kelas (Arikunto, 2009: 16)

3.3.2 Siklus 1
3.3.2.1 Perencanaan Tindakan
Pada tahap perencanaan perlu adanya perencanaan yang matang agar tujuan pembelajaran yang diharapkan dapat tercapai dengan baik dan hasil belajar siswa dapat meningkat. Langkah-langkah dalam perencanaan yang diperlukan adalah: (1) menyusun rencana pelaksanaan pembelajaran, (2) menyiapkan media pembelajaran berupa video, (3) membuat dan merancang lembar obserasi, (4) membuat soal-soal evaluasi untuk siklus 1.
3.3.2.2.Pelaksanaan Tindakan
Pada tahap pelaksanaan tindakan pada siklus I akan dilakukan 33 kali pertrmuan dengan menggunakan metode pembelajaran problem solving berbantu media video dan 1 kali evaluasi pada pertemuan ketiga. Setiap proses pembelajaran terdiri dari kegiatan awal, kegiatan inti dan kegitan akhir yang dirangkum secara umum sebagai berikut:

1. Kegiatan awal:
a. Menyiapkan kelas dan peralatan mengajar.
b. Memberi motivasi dengan menjelaskan penting pembelajaran yang dilakukan.
c. Melakukan apersepsi dengan mengajukan pernyataan terkait pelajaran yang akan dilaksanakan.
d. Menyampaikan tujuan dan kegiatan pembelajaran.
2. Kegiatan inti:
a. Memberikan masalah yang akan dipecahakan oleh siswa.
b. Membagi siswa ke dalam kelompok.
c. Menjelaskan mengenai prosedur dan kegiatan apa yang akan dilakukan para siswa.
d. Menyelesaikan masalah yang diberikan oleh guru secara berkelompok.
e. Mempresentasikan hasil kerja kelompok didepan kelas.
f. Memeberikan penghargaan terhadap siswa.
g.    Menyipulkan materi pelajaran yang telah dipelajari bersama dengan siswa.

3. Kegiatan akhir:
a. Membuat kesipulan tentang pelajaran yang telah dipelajari hari ini.
b. Membenarkan kesalahan pemahaman siswa terhadap pelajaran yang telah dipelajari.
c. Melakukan evaluasi dan tindak lanjut.

3.3.2.3 Pengamatan
Kegiatan observasi dilaksanakan bersamaan dengan proses pembelajaran guru lain yang bertindak sebagai obsever melakukan observasi pelaksanaan siklus I yang dilakuak oleh guru kelas mengenai aktifitas guru dalam pembelajaran yang menerapkan metode pembelajaran problem solving.
3.3.2.4 Refleksi
Berdasarkan hasil dari observasi, kemudian dilakukan refleksi dan evaluasi kegiatan pelaksanaan tindakan mengenai hal-hal yang belum dan hal-hal yang sudah dicapai dalam pembelajaran. Kemudian dari hasik refleksi dan hasil evaluasi digunakan sebagai acuan untuk perbaikan siklus yang berikutnya.
3.3.3 Siklus II
3.3.3.1 Perncanaan Tindakan
Proses tindakan siklus 2 merupakan kelanjutan dari siklus 1. Proses tindakan siklus 2 dilaksanakan dengan memperhatikan hasil refleksi siklus 1. Contoh ptk sd kelas 5 pdf Berdasarkan refleksi siklus 1 telah dijabarkan kekurangan-kekurangan yang memerlukan perbaikan delam pembelajaran, untuk itu dilaksanakan siklus 2. Pelaksanaan siklus 2 melalui tahap yang sama dengan siklus 1 meliputi: (1) menyusun rencana pelaksanaan pembelajaran, (2) menyiapkan media pembelajaran berupa video, (3) membuat dan merancang lembar obserasi, (4) membuat soal-soal evaluasi untuk siklus 2.
3.3.2.2 Pelaksanaan Tindakan
Pada tahap pelakasanaan tindakan pada siklus 2 akan dilakukan 2 kali pertemuan dengan menggunakan metode pembelajaran problem solving berbantu video dan 1 kali evaluasi pada pertrmuan ketiga. Setiap proses pemebelajaran terdiri dari kegiatan awal, kegiatan inti dan kegiatan akhir yang dirangkum secara umun sebagai berikut:

1. Kegiatan awal:
a. Menyiapkan kelas dan peralatan mengajar.
b. Memberi motivasi dengan menjelaskan penting pembelajaran yang dilakukan.
c. Melakukan apersepsi dengan mengajukan pernyataan terkait pelajaran yang akan dilaksanakan.
d. Menyampaikan tujuan dan kegiatan pembelajaran.
2. Kegiatan inti:
a. Memberikan masalah yang akan dipecahakan oleh siswa.
b. Membagi siswa ke dalam kelompok.
c. Menjelaskan mengenai prosedur dan kegiatan apa yang akan dilakukan para siswa.
d. Menyelesaikan masalah yang diberikan oleh guru secara berkelompok.
e. Mempresentasikan hasil kerja kelompok didepan kelas.
f. Memeberikan penghargaan terhadap siswa.
g. Menyipulkan materi pelajaran yang telah dipelajari bersama dengan siswa.
3. Kegiatan akhir:
a. Membuat kesipulan tentang pelajaran yang telah dipelajari hari ini.
b. Membenarkan kesalahan pemahaman siswa terhadap pelajaran yang telah dipelajari.
c. Melakukan evaluasi dan tindak lanjut.

3.3.2.3 Pengamatan
Kegiatan observasi dilaksanakan bersamaan dengan proses pembelajaran guru lain yang bertindak sebagai obsever melakukan observasi pelaksanaan siklus I yang dilakuak oleh guru kelas mengenai aktifitas guru dalam pembelajaran yang menerapkan metode pembelajaran problem solving.
3.3.2.4 Refleksi
Berdasarkan hasil dari observasi, kemudian dilakukan refleksi dan evaluasi kegiatan pelaksanaan tindakan mengenai hal-hal yang belum dan hal-hal yang sudah dicapai dalam pembelajaran. Kemudian dari hasik refleksi dan hasil evaluasi digunakan sebagai acuan untuk perbaikan siklus yang berikutnya.
3.4 Data dan Cara Pengumpulanya
3.4.1 Jenis Data
Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini berupa data kualitatif dan kuantitatif. Daata kualitatif yaitu data yang diperoleh langsung dari hasil observasi melalui tabel observasi dan data kuatitatif adalah data yang diperoleh langsung dari skor yang diperoleh dari tes formatif.
3.4.2 Teknik Pengumpulan Data
Teknik pengumpulan data yang dilakukan dalam penelitian ini adalah teknik tes dan non tes yang terdiri dari:
1. Teknik Tes
Teknik tes dalam penelitian ini meliputi pemberian tes formatif. Data hasil belajar ini diperoleh dari tes tertulis yang diberikan kepada siswa. Tes adalah serangkaian pertanyaan atau latihan atau alat lain yang digunakan untuk mengukur keterampilan, pengetahuan, intelegensia, kemampuan atau bakat yang dimiliki oleh individu atau kelompok. Tes digunakan untuk mengetahui sejauh mana keberhasilan proses belajar mengajar yang dilakukan pada akhir kegiatan dengan memberikan sejumlah soal tes formatif. Tes dalam penelitian ini adalah tes formatif berbentuk pilihan ganda, digunakan untuk mengetahui hasil belajar siswa dalam pembelajaran matematika tentang mengidentifikasi bangun datar dan bangun ruang dengan menggunakan metode pembelajaran problem solving berbantuan media video.

2. Teknik Non Tes (Observaasi)
Teknik non tes dalam penelitian ini berupa observasi. Observasi merupakan metode pengumpulan data dimana peneliti atau kolaboratornya mencatat informasi sebagaimana yang mereka saksikan selama penelitian.
Observasi digunakan untuk mendapat tentang pengajaran guru menggunakan metode problem solving dan aktifitas siswa didalam kelas. Sehingga dapat dilihat pelaksanaan pembelajaran benar-benar sesuai dengan kondisi dan proses yang diharapkan. Pada tahap ini, observer melakukan pengamatan dan mencatat semua hal-hal yang diperlukan dan terjadi selama pelaksanaan tindakan berlangsung. Pengumpulan data ini dilakukan dengan menggunakan lembar instrumen observasi yang telah dibuat sebelumnya.
3.4.3 Instrumen Pengumpulan Data
Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah lembar observasi dan lembar tes. Untuk lembar observasi dilaksanakan pada saat proses pembelajaran berlangsung yang dilakukan oleh observer sebagai pengamat pembelajaran. Lembar tes dilaksanakan setelah pembelajaran dilakukan.
Instrumen penggumpulan data yang digunakan peneliti dalam penelitian ini terdiri dari :
1. Kisi-kisi Observasi Guru
Tabel 2
Kisi-kisi Lembar Pengamatan Aktifitas Guru

2. Kisi-kisi Tes Hasil Belajar
Tes digunakan untuk mengetahui hasil belajar siswa pada ak tindakan. Adapun kisi-kisi soal dapat dilihat pada tabel dibawah ini:
Tabel 3
Kisi-kisi Tes Siklus I

Tabel 4
Kisi-kisi Tes Siklus II

3.5 Indikator Kinerja
1. Indikator Proses
Indikator proses dalam penelitian ini merupakan Indikator ketercapaian dalam proses pembelajaran kegiatan guru terhadap penerapan pembelarajaran matematika problem solving. Download ptk sd kelas 5 doc  Pembelajran problem solving ini dapat tercapai jika berada pada kategori baik. Kategori baik dinyatakan apabila guru melaksanakan semua langkah-langkah dilakukan dan tidak ada catatan berupa masukan atau perbaikan dari obsever.
2. Indikator hasil
Indikator keberhasilan dalam penelitian ini adalah peningkatan hasil belajar yang ditunjukkan dengan adanya kenaikan hasil tes belajar matematika. Dalam pembelajaran diharapkan kenaikan hasil tes belajar siswa sebanyak 85% dari jumlah seluruh siswa mencapai ketuntasan belajar dengan KKM = 60.

3.6 Analisis Data
Pada penelitian ini analisis data yang dilakukan menggunakan teknik analisis data kuantitatif dan kualitatif.
a. Data kuantitatif berupa hasil belajar kognitif siswa pada siklus I dan siklus-siklus berikutnya, dianalisis dengan menggunakan teknik analisis deskriptif. Dalam penelitian ini, peneliti akan menggunakan Metode Penilaian Acuan Patokan (PAP). Disini PAP yang akan digunakan melalui system penilaian skala – 100. Skala 100 berangkat dari persentase yang mengartikan skor prestasi sebagai proporsi penguasaan peserta didik pada suatu perangkat tes dengan batas minimal angka 0 sampai 100 persen (%). Hasil penghitungan dikonsultasikan dengan kriteria ketuntasan belajar siswa yang dikelompokkan ke dalam dua kategori tuntas dan tidak tuntas, dengan kriteria sebagai berikut :
Tabel 5
Kriteria Ketuntasan Pembelajaran

(Kriteria Ketuntasan Minimal Mata Pelajaran Matematika Kelas 5 SD Negeri ..........)
Adapun penyajian data kuantitatif dipaparkan dalam bentuk persentase. Formula presentase ketuntasan hasil belajar klasikal adalah sebagai berikut:
Rumus 3.1

b. Data kualitatif berupa data hasil observasi guru selama proses pembelajaran dengan metode pembelajaran problem solving berbantuan media video menggunakan teknik analisis deskriptif kualitatif. Data kualitatif dipaparkan dalam rubrik yang terdiri dari berbagai kategori untuk memperoleh suatu kesimpulan.
3.6.1 Uji Validitas
Uji validitas adalah pengujian yang dilakukan untuk mengetahui seberapa cermat suatu instrumen dalam mengukur apa yang ingin diukur. Batasan untuk menentukan validitas instrumen menggunakan pedoman Azwar yaitu semua item yang mencapai koefisien korelasi minimal 0,30 daya pembedanya dianggap memuaskan.
Berdasarkan teori tersebut dikatakan valid jika memiliki koefisien validitas > 0,30. Validitas angket dan tes dapat dihitung menggunakan bantuan SPSS for windows version 16.0 dengan cara Analyze – Scale – Reliability Anaylsis.
Instrumen angket dan Instrumen tes yang nantinya akan digunakan dalam tes individual dalam pretest dan posttest diujicobakan terlebih dahulu pada kelas uji coba. Uji coba dilakukan pada bulan Maret 2015 di SDN 087 Katokkoan pada kelas 5. Berikut ini adalah hasil validitas Instrument tes.
Tabel 6
Hasil Validitas Instrument Tes Siklus I

Dari tabel 6 di atas dapat diketahu bahwa dari 30 soal pilihan ganda yang dapat diujikan 22 soal yang valid, karena memiliki nilai corrected item-total correlation lebih dari 0,30. Soal yang tidak valid bernomor 1, 2, 6, 11, 12, 14, 19, 29.
Tabel 7
Hasil Validitas Instrument Tes Siklus II

Dari tabel 7 di atas dapat diketahu bahwa dari 30 soal pilihan ganda yang dapat diujikan 21 soal yang valid, karena memiliki nilai corrected item-total correlation lebih dari 0,30. Soal yang tidak valid bernomor 7, 13, 15, 17, 18, 19, 23, 28, 30.
3.6.3 Uji Reliabilitas
Uji reliabilitas digunakan untuk mengetahui konsistensi alat ukur, apakah alat pengukur yang digunakan dapat diandalkan dan tetapkonsisten jika pengukuran tersebut diulang. Salah satu koefisien reliabilitas yang paling sering digunakan adalah Alpha Cronbach. Reliabilitas kurang dari 0,6 adalah kurang baik, sedangkan 0,7 dapat diterima dan di atas 0,8 adalah baik. Reliabilitas suatu instrumen dapat dihitung menggunakan banyuan SPSS for windows 16.0 yaitu dnegan cara Analyze – Scale – Reliability Analysis. Berikut ini adalah hasil reliabilitas angket aktivitas belajar dan instrument tes.
Tabel 8
Hasil Uji Reliabilitas Instrumen Tes Siklus I
Dalam tabel 8 yang terdiri dari 22 soal terdapat Cronbach’s Alpha (~) sebesar 0,934, maka instrumen dinyatakan reliabel. Contoh ptk kelas 5 sd

Tabel 9
Hasil Uji Reliabilitas Instrument Tes Siklus II
Dalam tabel 9 soal pilihan ganda yang terdiri dari 21 soal terdapat Cronbach’s Alpha (~) sebesar 0,919, maka instrumen dinyatakan reliabel. 
3.6.2 Uji Tingkat Kesukaran
Berikut ini hasil uji tingkat kesukaran soal yang diolah dari soal yang telah diberikan pada kelas uji.
Tabel 10
Kriteria Tingkat Kesukaran Siklus I

Tabel 11
Kriteria Tingkat Kesukaran Siklus II

Dari hasil tersebut dapat diketahu bahwa terdapat 3 butir soal termasuk dalam kategori sukar, 15 butir soal termasuk kategori sedang dan 4 butir soal termasuk dalam kategori mudah pada siklus I dan terdapat 3 butir soal termasuk dalam kategori sukar, 15 butir soal termasuk kategori sedang dan 3 butir soal termasuk dalam kategori mudah pada siklus II. Penentuan kriteria kesukaran sesuai Menentukan taraf kesukaran (TK) digunakan rumus sebagai berikut:
Rumus 3.2

CONTOH LENGKAP PTK SD KELAS 5 MATA PELAJARAN MATEMATIKA

DAFTAR PUSTAKA


Abdurrahman, Mulyono. 2003. Pendidikan bagi anak berkesulitan belajar. Jakarta: Rineka Cipta
Amin, Suyitno. 2000 Dasar-dasar dan Proses Pembelajaran Matematika. Semarang: Pendidikan Matematika FMIPA UNNES
Endang, Poerwanti, dkk. 2011. Model-Model Pembelajaran. Jakarta: Depdiknas Hamruni, H. 2012. Strategi dan Model-model Pembelajran Aktif-Menyenangkan. Yogyakarta: Investidaya.
Ibrahim, Dkk. 2012 Pembelajaran Berdasarkan Masalah. Surabaya: UNESA¬University Pers)
Ibrahim, Dkk. 2012. Pembelajaran Matematika Teori dan Aplikasinya. Yogyakata: SUKA-Press UIN Sunan Kalijaga
Mawardi dan Sulasmono, Bambang. (2011) . Kajian kurikulum Pendidikan Kewarganegaraan SD. Widya Sari Press: Salatiga
Nuryadi. 2010. Penerapan Model Pembelajaran Problem Solving Dengan Menggunakan Alat Peraga Untuk Meningkatkan Hasil Belajar Matematika Pokok Bahasan Bangun Ruang Pada Siswa Kelas V SD Negeri Godean. Skripsi. Yogyakarta: Universitas Sunan Kalijaga
Permendiknas. 2006. Kriteria Ketuntasan Minimal. Jakarta: Depdiknas
Permendiknas. 2007. Pembelajaran Matematika. Jakarta: Depdiknas
Priyatno, Duwi. 2010. Paham Analisa Statistik Data dengan SPSS. Yogyakarta:MediaKom.
Prastowo, Andi. 2011. Panduan Membuat Bahan Ajar Inovovatif. Yogyakarta: Diva pers
Purwanto. (2008). Evaluasi Hasil Belajar. Pustaka Belajar: Yogyakarta
Rusman. 2011. Model-model Pembelajaran: mengembangkan profesionalisme guru. Jakarta: Rajawali Pers
Sudjana Nana (2012). Penilaian Hasil Proses Belajar Mengajar. PT Remaja Rosdakarya : Bandung
Suyitno, Amin. 2000. Dasar-dasar dan Proses Pembelajaran Matematika. Semarang: Pendidikan Matematika FMPA UNNES
Suprijono, Agus. 2009. Cooperative Learning Teori & Aplikasi PAIKEM. Surabaya: Pustaka Pelajar

Terimakasih atas kunjungan anda yang telah membaca postingan saya CONTOH PTK MATEMATIKA SD BANGUN DAN RUANG

Postingan terkait: