PENELITIAN TINDAKAN KELAS BAHASA INDONESIA SD KELAS 5

PENELITIAN TINDAKAN KELAS BAHASA INDONESIA SD KELAS 5-Banyak permasalahan yang dihadapi guru dalam pembelajaran, yang salah satunya dalam pembelajaran Bahasa Indonesia (BI). Materi BI kelas V SD tentang “ menyusun kerangka sebuah karangan”, ternyata masih banyak siswa yang mengalaini kesulitan memahaininya. Hal inilah yang mendasari penulis untuk melakukan penelitian. Contoh ptk bahasa indonesia sd pdf
Jenis penelitian yang dilaksanakan ini adalah jenis Penelitian Tindakan Kelas, yang bertujuan untuk mengetahui peningkatan kemampuan menyusun karangan pada siswa kelas V SDN ........Kecamatan ........Kabupaten Pati. Penelitian ini menggunakan metode Penelitian Tindakan Kelas yang terdiri dari 2 siklus dua kali pertemuan dengan waktu pertemuan masing-masing 2x35 menit..
Pengumpulan data diperoleh dengan cara observasi dan penilaian selama dan sesudah pembelajaran berlangsung. Data hasil observasi dicatat sebagai catatan bebas. Data mengenai nilai siswa disaring melalui hasil tes, soal dibuat sendiri oleh guru. Data hasil tes ini diperlukan untuk mengetahui hasil pembelajaran.
Analisa data penelitian diolah dengan analisa deskriptif sebagai berikut :Lembar observasi. Data hasil observasi diolah secara deskriptif untuk memperoleh gambaran proses pembelajaran selama tindakan dilakukan. Tes Hasil pembelajaran siswa Hasil pembelajaran siswa tampak pada perolehan nilai siswa pada setiap tes yang diberikan guru disetiap siklus. Data diolah dengan analisa deskriptif untuk mengetahui nilai rata-rata siswa dan nilai rata-rata kelas serta presentase nilai siswa yang diatas KKM.
Penggunaan Metode Penugasan dan latihan dapat meningkatkan nilai siswa pada mata pelajaran pelajaran Bahasa Indonesia pokok bahasan menyusun karangan berdasarkan rangkaian gambar seri kelas V semester I SDN ........Kecamatan ........Kabupaten ........tahun ajaran 2011/2012, hal ini ditunjukkan oleh kenaikan nilai yakni dari 38% sebelum siklus, meningkat menjadi 64 % pada siklus I dan 90% pada siklus 2. Peningkatan skor minimal dari 40 pada sebelum siklus, menjadi 50 pada siklus 1, dan men jadi 60 pada siklus 2. Peningkatan skor maksimal dari 90 pada sebelum tindakan, 90 pada siklus 2 dan menjadi 100 pada siklus dua. Terjadi pula kenaikan nilai rata-rata kelas .jika pada pra siklus nilai rata-rata yang dicapai adalah 68 lalu meningkat menjadi 74,5 pada siklus I , menjadi 82.5 pada siklus II. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa dengan menggunakan metode Penugasan dan latihan dapat meningkatkan nilai belajar siswa pada mata pelajaran pelajaran Bahasa Indonesia pokok bahasan menyusun karangan berdasarkan rangkaian gambar seri kelas V semester I SDN ........Kecamatan ........Kabupaten ........tahun ajaran 2011/2012 dapat meningkatkan nilai.

Laporan penelitian tindakan kelas ini membahas BAHASA INDONESIA SD yang diberi judul "
MENINGKATKAN HASIL BELAJAR SISWA DALAM MENYUSUN KARANGAN 
BERDASARKAN RANGKAIAN GAMBAR SERI MELALUI METODE 
PENUGASAN DAN LATIHAN PADA SISWA KELAS V 
SDN ........SEMESTER 1 KECAMATAN
........ KABUPATEN ................
TAHUN 2011 / 2012
"
. Disini akan di bahas lengkap.



PTK ini bersifat hanya REFERENSI saja kami tidak mendukung PLAGIAT, Bagi Anda yang menginginkan FILE PTK BAHASA INDONESIA KELAS 5 SD lengkap dalam bentuk MS WORD SIAP DI EDIT dari BAB 1 - BAB 5 untuk bahan referensi penyusunan laporan PTK dapat (SMS ke 0856-47-106-928 dengan Format PESAN PTK 025 SD).

DOWNLOAD PTK BAHASA INDONESIA TERBARU KELAS 5 SD

BAB I
PENDAHULUAN


1.1 Latar Belakang
Sebagai pelaksana pembelajaran di kelas guru berperan penting, sekaligus sebagai pemegang kunci pembelajaran dalam mencerdaskan siswa sebagai Sumber Daya Manusia (SDM) yang potensial. Untuk itu guru dituntut menjadi seorang profesional, aktif, kreatif, inovatif, peka terhadap perkembangan pendidikan, penuh dedikasi, dan berkepribadian tinggi. Proses pembelajaran yang dilakukan guru hendaknya mengarah kepada pembelajaran yang aktif, inovatif, kreatif, efektif dan menyenangkan (PAIKEM).
Guna mencapai tujuan tersebut, guru sebagai pengelola pendidikan di kelas harus mampu menunjukkan sikap profesional sebagai seorang guru yang layak untuk diteladani. Untuk meningkatkan profesionalitasnya, khususnya guru SD salah satunya adalah menempuh pendidikan Strata 1 PGSD. Dengan dasar ini artinya guru terus belajar (Long Life Education).
Penulis sebagai guru SD merasakan belum dapat melaksanakan pembelajaran sesuai yang diharapkan. Banyak permasalahan yang dihadapi penulis dalam pembelajaran, yang salah satunya dalam pembelajaran Bahasa Indonesia (BI). Materi BI kelas V SD tentang “ menyusun kerangka sebuah karangan”, ternyata masih banyak siswa yang mengalaini kesulitan memahaminya. Download ptk bahasa indonesia sd doc
Belajar bahasa di SD merupakan dasar dari pendidikan di SLTP. Apabila dari dasarnya salah, maka untuk jenjang selanjutnya akan salah juga. Untuk itu batapa pentingnya pembelajaran bahasa Indonesia di SD khususnya tentang “ menyusun kerangka sebuah karangan.”
Dari 31 siswa kelas V SDN ............ pada pembelajaran sebelum siklus ternyata baru 20 % anak yang dapat memahaini tentang menyusun kerangka sebuah karangan melalui metode demonstrasi dan metode pembelajaran kontekstual, sedang siswa yang lain yaitu 80 % anak rata-rata belum memahami materi tersebut.
Untuk meningkatkan kemampuan siswa dalam membuat kerangka karangan diperlukan banyak latihan sehingga dalam mengajar guru perlu memberikan latihan-latihan pada siswa
Penulis berharap melalui proses pembelajaran ini siswa benar-benar mampu menyusun kerangka sebuah karangan baik secara tertulis maupun lisan suatu peristiwa yang terjadi disekitarnya dengan baik dan benar, sehingga dapat dipergunakan sebagai bekal untuk belajar Bahasa Indonesia di jenjang pendidikan selanjutnya.

1.2 Identifikasi Masalah
Sebagai guru penulis merasa tertantang melaksanakan pembelajaran tersebut. Dengan pertimbangan wacana/bacaan merupakan dasar dalam belajar bahasa. Jika siswa tidak memahami dengan baik materi ini, di jenjang pendidikan selanjutnya siswa akan merasa kesulitan untuk belajar bahasa.
Memperhatikan permasalahan tersebut penulis mengadakan penugasan latihan dan curah pendapat bersama-sama dengan teman sejawat dari SDN ............ Kecamatan ............ Kabupaten ............, yang akhirnya penulis mendapat masukan, arahan maupun saran. Dari hasil penugasan latihan terdapat beberapa masalah yang terjadi dalam proses kegiatan pembelajaran, antara lain :
a. Siswa belum dapat menentukan pokok-pokok pikiran pada tiap paragrap dengan tepat.
b. Siswa kurang berani bertanya kepada guru.
c. Siswa kurang mampu menuliskan kalimat dengan kata-kata sendiri.
d. Siswa kurang berani bercerita di depan kelas

1.3 Pemecahan Masalah
a. Memberikan pembelajaran Bahasa Indonesia khususnya dalam hal mengarang menggunakan gambar seri agar siswa lebih tertarik.
b. Memberikan banyak latihan mengarang dan tugas mengarang kepada siswa, agar siswa lebih mahir dalam membuat karangan.

1.4 Rumusan Masalah
Dari hasil analisis masalah, penulis dapat merumuskan masalah yang timbul pada saat melakukan pembelajaran. Adapun rumusan masalahnya adalah sebagai berikut : apakah pendekatan penugasan dan latihan dapat meningkatkan kemampuan siswa dalam menyusun karangan dari rangkaian gambar seri ?

1.5 Tujuan Penelitian
Meningkatkan kemampuan siswa dalam menyusun karangan berdasarkan rangkaian gambar melalui metode latihan dan pemberian tugas.

1.6 Manfaat Penelitian
1. Bagi Pembelajaran/Siswa
a. Meningkatkan nilai siswa.
b. Meningkatkan proses pembelajaran
c. Sebagai metode bagi para siswa dalam bersikap kritis bagi para siswa terhadap nilainya.
2. Bagi Guru
a. Membantu guru memperbaiki pembelajaran.
b. Membantu guru berkembang secara profesional.
c. Meningkatkan rasa percaya diri bagi guru.
d. Memberi kesempatan kepada guru untuk berperan aktif mengembangkan pengalaman dan ketrampilan sendiri.
3. Bagi Sekolah
a. Membantu sekolah untuk berkembang lebih maju.
b. Prestasi sekolah mudah tercapai.
c. Hasil penelitian ini sebagai alternatif metode pembelajaran.
d. Untuk membantu sekolah dalam meningkatkan kemajuan pendidikan di sekolah tersebut.

CONTOH LENGKAP PTK BAHASA INDONESIA SD

BAB II
KAJIAN PUSTAKA

2.1. Tinjauan Pustaka
2.1.1 Metode Mengajar
A.A. Gede Agung (1999 : 1) mengatakan “metode berasal dari kata methodos. Secara etimologis metodos berasal dari kata metha artinya dilalui dan thodos artinya jalan. Metode adalah jalan atau cara yang harus dilalui untuk mencapai suatu tujuan”.
Metode merupakan salah satu faktor yang sangat penting dalam proses belajar mengajar. Di dalam dunia pendidikan terdapat berbagai jenis metode yang dapat dimanfaatkan untuk mencapai tujuan di dalam kegiatan belajar mengajar.
“Metode mengajar adalah kegiaran guru untuk mencapai tujuan tertentu” (Nasution, 1982 : 43). Dalam proses pembelajaran guru melaksanakan kegiatan yang telah direncanakan untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan. Pendapat tersebut juga didukung oleh Syaiful Bahri Djamalah dan Aswan Zain (1995 : 53) yang mengatakan bahwa metode mengajar adalah ”strategi pengajaran sebagai alat untuk mencapai tujuan yang diharapkan”.
Menurut Nana Sudjana (1989 : 76) metode mengajar adalah “cara yang dipergunakan guru dalam mengadakan hubungan dengan siswa pada saat berlangsungnya pelajaran” Guru dan siswa mengadakan hubungan pada saat pembelajaran. Hendaknya guru menggunakan cara-cara yang tepat supaya terjadi hubungan yang kondusif sehingga tujuan tercapai.
Dari beberapa pendapat di atas maka dapat disimpulkan bahwa metode mengajar adalah suatu cara yang harus ditempuh atau dilalui di dalam menyampaikan suatu materi untuk mencapai tujuan instruksional yang telah ditetapkan. Proses belajar mengajar merupakan interaksi yang dilakukan antara guru dengan peserta didik dalam suatu situasi pendidikan atau pengajaran untuk mewujudkan tujuan yang ditetapkan. Download ptk bahasa indonesia kelas 5 Wujud interaksi pengajaran melalui beberapa pendekatan menghendaki adanya pertimbangan yang kuat atas keunikan dan keragaman peserta didik. Seorang guru sudah barang tentu dituntut kemampuannya untuk menggunakan berbagai metode mengajar secara bervariasi. Metode mengajar merupakan cara-cara yang ditempuh guru unuk menciptakan situasi pengajaran yang benar-benar menyenangkan dan mendukung bagi kelancaran proses belajar dan tercapainya prestasi belajar anak yang memuaskan.

2.1.2 Jenis-Jenis Metode Mengajar
Jenis-jenis metode mengajar menurut Syaiful Bahri Jamarah dan Aswan Zain (1995 : 93) adalah 1) Metode Proyek yaitu metode pengajaran yang bertitik tolak dari suatu masalah dan dipecahkan secara keseluruhan dan bermakna, 2) metode eksprimen yaitu cara penyajian pelajaran melalui percobaan, 3) metode tugas, yaitu cara penyajian pelajaran melalui percobaan, 4) metode penugasan latihan yaitu memberian pertanyaan problematic kepada siswa untuk dibahas dan dipecahkan bersama, 5) metode sosiodrama yang dilakukan dengan cara mendramatisasikan tingkah laku dalam hubungannya dengan masalah sosial, 6) metode demonstrasi yaitu cara penyajian pelajaran dengan cara meragakan kepada siswa tentang suatu proses disertai penjelasan lisan, 7) metode problem solving dimana siswa mencari jalan keluar dari suatu masalah, metode karyawisata dengan mengajak siswa meninjau obyek tertentu, 9) metode tanya jawab dalam bentuk pertanyaan yang harus dijawab, 10) metode latihan yang digunakan untuk menanamkan kebiasaan-kebiasaan tertentu, 11) metode ceramah yang digunakan untuk menyampaikan keterangan/informasi/uraian tentang sesuatu secara lisan.
Nana Sudjana (1987 : 76) menambahkan lagi 5 jenis metode mengajar yaitu 1) metode simulasi yang dilakukan melalui perbuatan yang bersifat pura-pura, 2) metode survai masyarakat yaitu cara memperoleh informasi dengan jalan observasi dan komunikasi langsung, 3) metode piersource person (manusia sumber) yaitu dengan mendatangkan orang luar yang mempunyai keahlian sumber, 4) metode sistem regu yaitu cara mengajar dimana sebuah kelompok siswa diajar oleh 2 orang guru atau lebih, 5) metode kerja kelompok yaitu guru memberikan tugas kepada siswa untuk dikerjakan secara berkelompok.
“Diantara sekian banyak metode mengajar yang dikenal guru, ada 10 metode mengajar yaitu “metode ceramah, Tanya jawab, penugasan latihan, kerja kelompok pemberian tugas, demonstrasi, ekperimen, simulasi, inkuiri dan metode pengajaran unit/ pembelajaran teroadu” (Mulyani Sumantri dan Johan Permana, 1998/1999 : 134).
Dari beberapa jenis metode tersebut di atas dapat disimpulkan bahwa tujuan pendidikan akan dapat tercapai dengan baik sangatlah tergantung pada tepat tidaknya guru tersebut menggunakan metode pada mata pelajaran tertentu. Tujuan-tujuan pendidikan pembelajaran dan jenis mata pelajaran menentukan metode apa sebaiknya digunakan. Setiap mata pelajaran tertentu mempunyai metode tertentu sesuai dengan kekhususan mata pelajaran tersebut. Oleh sebab itu guru hendaknya dapat menentukan metode apa yang paling efisien bagi pelajarannya sehingga tujuan pengajaran tercapai secara baik.
Perlu diketahui bahwa tidak ada satupun metode yang dapat dianggap lebih sempurna dari pada yang lain. Masing-masing metode memunyai keunggulan dan kekurangannya. Karena itu dalam proses pembelajaran dapat digunakan lebih dari satu metode. Dalam penelitian ini metode yang dikaji dibatasi hanya pada metode tugas dan latihan. Contoh ptk bahasa indonesia kelas 5 pdf
2.1.3 Metode Tugas
Metode ini sangat cocok diberikan untuk mengimbangi bahan pelajaran yang sangat banyak sementara waktu sedikit.
Syaiful Bahri Djamarah dan Aswan Zain (1995 : 96) mengatakan bahwa “metode tugas adalah cara penyajian bahan dimana guru memberikan tugas tertentu agar bisa melakukan kegiatan belajar”. Masalah tugas yang dilakukan oleh siswa dapat dilakukan di dalam kelas, halaman sekolah di perpustakaan, di bengkel, di Laboratorium, di rumah siswa atau dimana saja asal tugas itu dapat dikerjakan.

Tugas tidak sama dengan pekerjaan rumah, tetapi jauh lebih luas dari itu. Tugas merangsang anak untuk aktif belajar baik secara individual maupun secara berkelompok
Tugas yang dapat diberikan kepada anak didik ada berbagai jenis, karena itu tugas sangat banyak macamnya, tergantung pada tujuan yang akan dicapai, seperti tugas meneliti, menyusun laporan (lisan/tulisan), tugas di laboratorium dan lain-lain. Menurut Nana Sudjana (1987 : 81) mengatakan ada beberapa langkah-langkah yang harus diikuti dalam penggunaan metode tugas yaitu :
a. Fase Pemberian Tugas
Tugas yang diberikan kepada siswa hendaknya mempertimbang-kan
1. Tujuan yang akan dicapai
2. Jenis tugas yang jelas dan tepat sehingga anak mengerti apa yang ditugaskan tersebut
3. Sesuai dengan kemampuan siswa
4. Ada petunjuk/sumber yang dapat membantu pekerjaan siswa
5. Sediakan waktu yang cukup untuk mengerjakan tugas tersebut

b. Langkah Pelaksanaan Tugas
1. Diberikan bimbingan/pengawasan oleh guru
2. Diberikan dorongan sehingga anak mau bekerja
3. Diusahakan / dikerjakan oleh siswa sendiri tidak menyuruh orang lain
4. Dianjurkan agar siswa mencatat hasil-hasil yang ia peroleh dengan baik dan sistematik
c. Mempertanggung jawabkan tugas
Hal yang harus dikerjakan adalah :
1. Laporan siswa baik lisan/tertulis dari apad yang telah dikerjakannya
2. Ada Tanya jawab/penugasan latihan kelas
3. Penilaian hasil pekerjaan siswa baik dengan tes maupun non tes atau cara lainnya.
Menurut Syaiful Bahri Djamarah dan Aswan Zain (1995 : 98) mengatakan metode tugas mempunyai kelebihan dan kekurangan adalah sebagai berikut :
1. Kelebihannya :
a) Lebih merangsang siswa dalam melakukan aktivitas belajar individual/ kelompok
b) Dapat mengembangkan kemandirian siswa di luar penugasan guru
c) Dapat membina tanggung jawab dan disiplin siswa
d) Dapat mengembangkan kreativitas siswa
2. Kekuranganya
a) Siswa sulit dikontrol apakah benar ia yang mengerjakan tugas ataukah orang lain
b) Khusus untuk tugas kelompok yang aktif mengerjakan dan menyelesaian adalah anggota tertentu saja. Sedangkan anggota lainnya tidak berpartisipasi dengan baik
c) Tidak mudah memberikan tugas yang sesuai dengan perbedaan individu siswa
d) Sering memberikan tugas yang monoton dapat menimbulkan kebosanan siswa
Melihat kelebihan dan kekurangan dari metode tugas tersebut, bila dikaitkan dengan nilai siswa sangatlah mendukung. Dengan metode tugas akan bisa membangkitkan semangat belajar siswa, mandiri, bertanggung jawab dan penuh kreatif, hal ini akan bisa memcapai nilai yang baik. Menurut Mulyani Sumantri dan Johar Permana (1998/1999 :151) mengatakan ”metode tugas mempunyai kekuatan dan keterbatasan, yaitu sebagai berikut”.
1. Kekuatan metode tugas :
a) Membuat peserta didik aktif belajar
b) Merangsang peserta didik belajar lebih banyak, baik dekat dengan guru maupun pada saat jauh dari guru di dalam sekolah maupun di luar sekolah
c) Mengembangkan kemandirian peserta didik
d) Lebih memperdalam, memperkaya atau memperluas pandangan tentang apa yang dipelajari
e) Membina kebiasaan peserta didik untuk mencari mengolah sendiri informasi dan komunikasi
f) Membuat peserta didik dan bergairah belajar karena dapat dilakukan dengan bervariasi
g) Membina tanggung jawab dan disiplin siswa
h) Mengembangkan kreativitas peserta didik

2. Keterbatasan metode tugas
a) Sulit mengontrol peserta didik apakah belajar sendiri atau dikerjakan orang lain
b) Sulit memberikan tugas yang sesuai dengan perbedaan individu peserta didik
c) Tugas yang monoton dapat membosankan peserta didik
d) Tugas yang banyak sering dapat membuat beban dan keluhan peserda didik
e) Tugas kelompok dikerjakan oleh orang tertentu atau peserta didik yang rajin dan pintar.
Dari uraian tersebut di atas dapat disimpulkan bahwa tujuan dari penggunaan metode penugasan adalah untuk merangsang anak untuk aktif belajar baik secara individual maupun kelompok.
Setelah Tanya jawab atau ceramah diketahui bahan-bahan yang perlu mendapatkan penekanan dan harus dikuasai peserta didik oleh karena itu guru memberikan tugas dengan alasan agar peserta didik dapat belajar sendiri atau berkelompok mencari pengayaan atau sebagai tindak lanjut dari kegiatan sebelumnya. Metode penugasan menjadi salah satu cara penyampaian pengajaran untuk mencari dan menemukan sendiri jawaban-jawaban atau tugas yang diberikan guru.

2.1.4 Metode Latihan
Metode latihan yang disebut juga metode training, merupakan suatu cara mengajar yang baik untuk menanamkan kebiasaan-kebiasaan tertentu. Juga sebagai sarana untuk memelihara kebiasaan-kebiasaan yang baik. Selain itu, metode ini dapat juga digunakan untuk memperoleh suatu ketangkasan, ketepatan, kesempatan dan keterampilan.
Sebagai suatu metode yang diakui banyak mempunyai kelebihan, juga tidak dapat disangkal bahwa metode latihan mempunyai beberapa kelemahan.
Maka dari itu, guru yang ingin mempergunakan metode latihan ini kiranya tidak salah bila memahaini karakteritik metode ini Menurut Syaiful Bahri Djamarah dan Aswan Zain (1995 : 108) mengatakan kelebihan dan kekurangan metode latihan adalah sebagai berikut :
a) Kelebihan Metode Latihan
1. Untuk memperoleh kecakapan motoris seperti menulis, melafalkan huruf, kata-kata atau kalimat, membuat alat-alat dan terampil menggunakan alat olahraga
2. Untuk memperoleh kecakapan mental, seperti dalam perkalian menjumlahkan, pengurangan, pembagian, tanda-tanda dll.
3. Untuk memperoleh kecakapan dalam bentuk asosiasi yang dibuat, seperti hubungan huruf-huruf dalam ejaan, penggunaan symbol membaca peta dan sebagainya
4. Pembentukan kebiasaan yang dilakukan dan menambah ketepatan serta kecepatan pelaksanaan
5. Pemanfaatan kebiasaan-kebiasaan yang tidak memerlukan konsentrasi dalam pelaksanaannya
6. Pembentukan kebiasaan-kebiasaan membuat gerakan-gerakan yang komplek, ruinit, menjadi lebih otomatis
b) Kelemahan Metode Latihan
1. Menghambat bakat dan inisiatif siswa karena siswa lebih banyak dibawa kepada penyesuaian dan diarahkan jauh dari pengertian
2. Menimbulkan penyesuaian secara statis kepada lingkungan
3. Kadang-kadang latihan yang dilaksanakan secara berulang-ulang merupakan hal yang monoton, mudah dan membosankan
4. Membentuk kebiasaan yang kaku, karena bersifat otomatis
5. Dapat menimbulkan verbalisme
Melihat kelebihan dan kekurangan dari metode latihan tersebut , bila dikaitkan dengan keaktifan dan nilai siswa sangatlah mendukung. Dengan metode latihan akan tertanam kebiasaan-kebiasaan yang baik pada diri siswa.
Penggunaan metode tugas biasanya diberikan pada saat guru selesai memberikan materi pelajaran kepada siswa, ada kalanya timbul suatu persoalan/ masalah yang tidak dapat diselesaikan dengan hanya penjelasan secara lisan melalui ceramah. Untuk itu guru perlu menggunakan metode tugas sebagai jalan keluarnya baik tugas-tugas individu maupun tugas kelompok, sehingga siswa dapat melakukan kegiatan belajar dengan baik.

2.1.5 Ragam Karangan dalam Pembelajaran Bahasa Indonesia.
Seperti kita ketahui, karangan dapat disajikan dalam 5 bentuk yaitu : diskripsi, narasi, eksposisi, argumentasi dan persuasi. Masing-masing bentuk itu tidak selalu dapat berdiri sendiri. Penanaman ragamsuatu karangan lebih didasarkan atau corak yang paling doininan pada karangan tersebut.

a. Deskripsi
Diskripsi adalah ragam wacana yang melukiskan atau menggambarkan suatu berdasarkan kesan-kesan dari pengamatan pengalaman, dan perasaan penulisnya. Sasarannya adalah menciptakan atau memungkinan terciptanya imajinasi (daya khayal) pembaca sehingga seolah-olah melihat, mengalaini, dan merasakan sendiri apa yang dialaini penulisnya.
Karangan deskripsi meiniliki ciri-ciri seperti:
a. Menggambarkan atau melukiskan sesuatu. Penggambaran tersebut
dilakukan sejelas-jelasnya dengan melibatkan kesan indera.
b. Membuat pembaca atau pendengar merasakan sendiri atau
mengalaini sendiri.
Pola pengembangan paragraf deskripsi:
a. Paragraf Deskripsi Spasial, paragraf ini menggambarkan objek kusus ruangan, benda atau tempat.
b. Paragraf Deskripsi Subjektif, paragraf ini menggambarkan objek seperti tafsiran atau kesan perasaan penulis.
c. Paragraf Deskripsi Objektif, paragraf ini menggambarkan objek dengan apa adanya atau sebenarnya.
Karangan Bahasa Indonesia banyak ditemukan dalam buku-buku, surat kabar, internet, maupun media lainnya. Mengarang merupakan kegiatan yang melatih kita berpikir sistematis. Karangan deskripsi merupakan salah satu jenis karangan yang sering dipelajari siswa melalui mata pelajaran bahasa Indonesia. Contoh ptk bahasa indonesia sd pdf
Kata deskripsi berasal dari kata bahasa latin /describe /yang berarti menulis tentang sesuatu atau membeberkan suatu hal. Kata deskripsi juga dapat berasal dari bahasa Inggris /description /yang berarti melukiskan dengan bahasa. Jadi jenis karangan bahasa indonesia deskripsi adalah suatu tulisan atau karangan yang bertujuan menggambarkan atau melukiskan pengalaman, pendengaran, perabaan, penciuman, dan pencecapan situasi atau masalah. Dalam jenis karangan Bahasa Indonesia deskripsi, penginderaan terhadap suatu peristiwa akan melahirkan suatu gambaran mengenai peristiwa itu seperti yang dilihat, diraba, didengar, dicium, atau dirasa. Demikian pula penginderaan terhadap suatu keadaan, situasi, atau masalah akan melahirkan gambaran atau lukisan yang bertumpu pada penglihatan, pendengaran, perabaan, penciuman, atau pengecapan. Dalam suatu karangan Bahasa Indonesia deskripsi, pengarang berusaha memindahkan kesan-kesan, hasil pengamatan, dan perasaannya terhadap pembaca dengan menyampaikan sifat dan semua perincian yang dapat ditemukan pada suatu objek. Oleh karena itu, penulis harus dapat memilih kata-kata yang tepat untuk menggambarkan objek yang sebenarnya sehingga melahirkan imajinasi yang hidup. Berdasarkan penggambaran objeknya, jenis karangan Bahasa Indonesia deskripsi terbagi atas deskripsi ekspositoris dan deskripsi sugestif atau impresionistik. Deskripsi ekspositoris adalah deskripsi yang menitikberatkan pada penggambaran objek yang dapat memberikan informasi kepada pembaca tanpa ada niat untuk menggugah imajinasi pembaca. Adapun deskripsi sugestif atau impresionistik adalah deskripsi yang menitikberatkan pada penggambaran objek yang dapat menggugah daya khayal pembaca sehingga pembaca seolah-olah melihat sendiri objek yang disuguhkan pengarang.
Ada beberapa metode atau teknik yang dapat dipergunakan untuk mengembangan karangan Bahasa Indonesia deskripsi, yaitu sebagai berikut :
1. Menyusun Objek Sampai yang Sekecil-Kecilnya dalam Karangan Bahasa
Indonesia Deskripsi
Dalam membuat karangan Bahasa Indonesia deskripsi, pengarang harus memiliki kemampuan dalam menyusun objek dari yang mulai paling besar hingga yang paling kecil. Artinya, dalam teknik ini, detail dari objek harus disusun sedemikian rupa sehingga gambarannya menjadi jelas dan terinci. Kemampuan pengarang dalam menyusun objek ini akan sangat membantu pembaca dalam mengikuti deskripsi objek yang diceritakan dalam karangan bahasa indonesia deskripsi.

2. Berbagai Pendekatan dalam Karangan Bahasa Indonesia Deskripsi
a) Pendekatan realistis dalam Karangan Bahasa Indonesia Deskripsi Pendekatan realistis berusaha agar pendeskripsian suatu objek dilakukan seobjektif mungkin. Pendekatan ini dapat digambarkan dengan kerja sebuah kamera yang mengambil suatu objek sesuai dengan keadaan yang sebenarnya. Kamera tidak memberikan penilaian mana yang penting, tetapi apa saja yang berada di depan lensa, seluruhnya direkam gambar.
b) Pendekatan impresionistis dalam Karangan Bahasa Indonesia Deskripsi Pendekatan ini berusaha menggambarkan sesuatu secara subjektif. Pendekatan ini dimaksudkan agar setiap penulis bebas dalam memberi pandangan atau interpretasi terhadap bagian-bagian yang dilihat, dirasakan, atau dinikmatinya. Hal ini dapat diumpamakan dengan pembuatan gambar yang dikerjakan oleh pelukis . Objek yang dilukis oleh seorang pelukis, hasilnya adalah lukisan objek yang bersifat subjektif. Jika hasil pemotretan persis sama dengan objek yang sebenarnya, maka hasil pelukisan tidak persis sama dengan keadaan yang sebenarnya karena lukisan itu telah dikenai subjektivitas si pelakunya.
c) Pendekatan menurut sikap pengarang dalam Karangan Bahasa Indonesia Deskripsi Dalam hal ini pengarang dapat mengambil sikap masa bodoh, bersungguh-sungguh, cermat, seenaknya, atau sikap ironis. Semua sikap itu bertalian erat dengan tujuan yang akan dicapai pengarang. Dengan mengungkapkan sikapnya, pengarang ingin mengungkapkan bahwa objek yang digambar-kannya diwarnai oleh reaksi pengarang terhadap objek itu. Dengan pendekatan ini, pengarang ingin menyampaikan sesuatu yang juga dirasakan oleh pembaca.

3. Pilihan Kata dalam Karangan Bahasa Indonesia Deskripsi
Karangan Bahasa Indnesia deskripsi menghendaki adanya diksi yang tepat. Diksi ini berhubungan dengan tujuan pengarang. Seorang pengarang yang ingin menggambarkan suasana hati seseorang tentu akan memilih kata yang tepat yang secara akurat dapat mewakili ungkapan suasana hati itu. Pengarang lain yang ingin menggambarkan objek berdasarkan pendekatan objektif tentu akan memilih kata yang mendukung objektivitas. Untuk pengungkapan sugestif atau subjektif akan menggunakan kata-kata yang memiliki makna konotatif atau makna figuratif. Sedangkan untuk pengungkapan yang bersifat objektif digunakan kata-kata yang memiliki makna denotatif.
4. Penggambaran atau Pelukisan Suatu Tempat
Dalam Karangan Bahasa Indonesia Deskripsi Tempat merupakan arena berlangsungnya peristiwa atau kisah. /Karangan Bahasa Indonesia/ deskripsiterasa lengkap jika disertai gambaran tempat. Dalam melukiskan tempat, tentulah pengarang memilih tempat yang akan digambarkannya itu sesuai dengan suasana hatinya. Sehubungan dengan hal itu tentulah ia akan memilih bagian yang relevan untuk digambarkan. Pengarang tidak mungkin menggambarkan semua suasana hati dan semua hal dalam tulisannya. Dalam menggambarkan hal atau sesuatu yang relevan itu diperlukan urutan penyajian yang sesuai dengan suasana dan hal-hal yang relevan itu.
5. Penggambaran atau Pelukisan Manusia Dalam Karangan Bahasa Indonesia Deskripsi
Dalam teknik ini yang digambarkan adalah fisik, milik, tindakan, perasaan, dan watak . Cara penggambarannya dapat dilakukan melalui deskripsi perbuatan, deskripsi fisik, suasana nyata, dialog, reaksi tokoh-tokoh lain, dan pendekatan psikologis. Karangan Bahasa Indonesia deskripsi lebih banyak digunakan dalam tulisan yang berisi /human interest, feature/ (laporan perjalanan), dan karya sastra . Deskripsi sangat efektif untuk menarik perhatian pembaca karena dapat menyentuh imajinasi sehingga pembaca dapat membayangkan apa yang dideskripsikan.
Langkah menyusun deskripsi:
1. Tentukan objek atau tema yang akan dideskripsikan.
2. Tentukan tujuan.
3. Mengumpulkan data dengan mengamati objek yang akan dideskripsikan.
4. Menyusun data tersebut ke dalam urutan yang baik (menyusun kerangka karangan).
5. Menguraikan kerangka karangan menjadi dekripsi yang sesuai dengan tema yang ditentukan.

b. Narasi (Penceritaan/Pengisahan)
Narasi adalah ragam wacana yang menceritakan proses kejadian suatu peristiwa. Sasarannya adalah memberikangambaran yang sejelas¬jelasnya kepada pembaca mengenai fase, langkah, urutan atau rangkaian terjadinya suatu hal. Download ptk bahasa indonesia sd doc
Menurut Keraf (2000:136), ciri karangan narasi yaitu:
1. Menonjolkan unsur perbuatan atau tindakan.
2. Dirangkai dalam urutan waktu.
3. Berusaha menjawab pertanyaan, apa yang terjadi?
4. Ada konfiks.
Narasi dibangun oleh sebuah alur cerita. Alur ini tidak akan menarik jika tidak ada konfiks. Selain alur cerita, konfiks dan susunan kronologis, ciri-ciri narasi lebih lengkap lagi diungkapkan oleh Atar Seini (2003: 31) sebagai berikut:
a. Berupa cerita tentang peristiwa atau pengaalaman penulis.
b. Kejadian atau peristiwa yang disampaikan berupa peristiwa
yang benar-benar terjadi, dapat berupa semata-mata
imajinasi atau gabungan keduanya.
c. Berdasarkan konfiks, karena tanpa konfiks biasanya narasi tidak menarik.
d. Meiniliki nilai estetika.
e. Menekankan susunan secara kronologis.
Ciri yang dikemukakan Keraf meiniliki ciri berisi suatu cerita, menekankan susunan kronologis atau dari waktu ke waktu dan meiniliki konfiks. Perbedaannya, Keraf lebih meinilih ciri yang menonjolkan pelaku. Tujuan menulis karangan narasi secara fundamental yaitu:
1. Hendak memberikan informasi atau wawasan dan memperluas pengetahuan.
2. Memberikan pengalaman estetis kepada pembaca. 
Langkah-langkah menulis karangan narasi
1.) Tentukan dulu tema dan amanat yang akan disampaikan.
2.) Tetapkan sasaran pembaca kita.
3.) Rancang peristiwa-peristiwa utama yang akan ditampilkan dalam bentuk skema alur.
4.) Bagi peristiwa utama itu ke dalam bagian awal, perkembangan, dan akhir cerita.
5.) Rincian peristiwa-peristiwa utama ke dalam detail-detail peristiwa sebagai pendukung cerita.
6.) Susun tokoh dan perwatakan, latar, dan sudut pandang.

Jenis-jenis Karangan Narasi
a. Narasi Ekspositorik (Narasi Teknis)
Narasi Ekspositorik adalah narasi yang meiniliki sasaran penyampaian informasi secara tepat tentang suatu peristiwa dengan tujuan memperluas pengetahuan orang tentang kisah seseorang. Dalam narasi ekspositorik, penulis menceritakan suatu peristiwa berdasarkan data yang sebenarnya. Pelaku yang ditonjolkan biasanya satu orang. Pelaku diceritakan mulai dari kecil sampai saat ini sampai terakhir dalam kehidupannya. Karangan narasi ini diwarnai oleh eksposisi, maka ketentuan eksposisi juga berlaku pada penulisan narasi ekspositorik. Ketentuan ini berkaitan dengan penggunaan bahasa yang logis, berdasarkan fakta yang ada, tidak memasukan unsur sugestif atau bersifat objektif.
b. Narasi Sugestif
Narasi sugestif adalah narasi yang berusaha untuk memberikan suatu maksud tertentu, menyampaikan suatu amanat terselubung kepada para pembaca atau pendengar sehingga tampak seolah-olah melihat.

c. Eksposisi (Paparan)
Eksposisi adalah ragam wacana yang dimaksudkan untuk menerangkan, menyampaikan, atau menguraikan suatu hal yang dapat memperluas atau menambah pengetahuan atau pandangan pembacanya. Sasarannya adalah menginformasikan sesuatu tanpa ada maksud mempengaruhi pikiran, perasaan dan sikap pembacanya. Paragraf eksposisi adalah paragraf yang bertujuan untuk memaparkan, menjelaskan, menyampaikan informasi, mengajarkan, dan menerangkan sesuatu tanpa disertai ajakan atau desakan agar pembaca menerima atau men gikutinya.
Ciri-ciri paragraf eksposisi:
a. Memaparkan definisi (pengertian).
b. Memaparkan langkah-langkah, metode, atau cara melaksanakan suatu kegiatan
Karangan eksposisi ialah karangan yang bersifat memaparkan, menjelaskan, menerangkan, dan menguraikan sesuatu dan informasi disampaikan dengan sejelas-jelasnya. syarat menulis eksposisi, yaitu :
1. Kita harus mengetahui masalah atau persoalan yang akan ditulis.
2. Kita harus mempunyai kemampan menganalisis persoalan secara
jelas dan konkret.
langkah-langkah menulis eksposisi, yaitu :
1. Menetapkan Tema Tulisan
Tema harus kita persiapkan dan tentukan terlebih dahulu. Tema tulisan inilah yang akan dikembangkan menjadi tulisan. Dengan demikian, tema menjiwai tulisan. Contoh tema yang masih luas : Lalu Lintas ini dapat dipersempit lagi menjadi Lalu Lintas Jalan Raya dan ini pun bisa dipersempit lagi menjadi Kemacetan Lalu Lintas di Jalan Raya.
2. Menentukan Tujuan Penulisan
Dalam langkah yang kedua ini penulis berusaha menerangkan pokok persoalan yang terkandung di dalam tema. Untuk itu diperlukan fakta-fakta yang harus disusun dengan sebaik-baiknya agar mudah dipahami pembaca. Misalnya, kita hendak menulis eksposisi dengan tema Kemacetan Lalu Lintas di Jalan Raya, tujuan menulis dapat ditentukan seperti :
a. Menjelaskan bahwa setiap hari lalu lintas di jalan raya mengalami kemacetan.
b. Menerangkan bahwa kemacetan lalu lintas di jalan raya dapat menganggu manusia.
c. Menjelaskan betapa kacaunya lalu lintas di jalan raya sehingga muncul kemacetan.
d. Menerangkan bahwa ada beberapa penyebab munculnya kemacetan lalu lintas di jalan raya.
3. Mengumpulkan Bahan Tulisan
Bahan tulisan eksposisi dapat diperoleh melalui berbagai sumber, daat melalui sumber tertulis, seperti buku, majalah, surat kabar, dan lain-lain. Bahan juga bisa diperoleh melalui wawancara dengan orang yang dianggap ahli atau melalui pengamatan dan peninjauan langsung terhadap objek yang akan ditulis.
4. Menentapkan Kerangka Tulisan
Dalam langkah ini, seluruh bahan yang sudah terkumpul harus dirinci dan diseleksi secara cermat. Bahan-bahan yang tidak menunjang tema tulisan yang sedang kita garap sebaiknya kita buang atau kita kesampingkan.
5. Mengembangkan Tulisan
Dengan kerangka tulisan yang sudah disiapkan, pengembangan tulisan dapat dikerjakan dengan baik. Saat mengembangkan karangan harus memperhatikan penggunaan bahasa Indonesia yang baik dan benar. Contoh ptk bahasa indonesia kelas 5 pdf Gunakanlah kalimat efektif, pilihan kata yang tepat, ejaan yang benar, dan tanda baca yang tepat. Pengembangan tulisan eksposisi yang berasal dari kerangka tulisan yang terdapat pada langkah keempat, tampak pada wacana berikut ini.
d. Argumentasi (Pembahasan/Pembuktian)
Argumentasi adalah ragam wacana yang dimaksud untuk meyakinkan pembaca mengenai kebenaran yang disampaikan oleh penulisnya. Tujuannya meyakinkan pendapat atau peinikiran pembaca, sehingga penulis menyajikan secara logis, kritis dan sistematis.
Paragraf Argumentatif - Karangan argumentasi bertujuan untuk meyakinkan pembaca agar pembaca mau mengubah pandangan dan keyakinannya kemu-dian mengikuti pandangan dan keyakinan penulis. Keberhasilan sebuah karangan argumentasi ditentukan oleh adanya pernyataan/pendapat penulis, keseluruhan data, fakta, atau alasanalasan yang secara langsung dapat mendukung pendapat penulis.
Keberadaan data, fakta, dan alasan sangat mutlak dalam karangan argumentasi. Bukti-bukti ini dapat berupa benda-benda konkret, angka statistik, dan rasionalisasi penalaran penulis.
Contoh:
Sebagian anak Indonesia belum dapat menikmati kebahagiaan masa kecilnya. Pernyataan demikian pernah dikemukakan oleh seorang pakar psikologi pendidikan Sukarton (1992) bahwa anakanak kecil di bawah umur 15 tahun sudah banyak yang dilibatkan untuk mencari nafkah oleh orang tuanya. Hal ini dapat dilihat masih banyaknya anak kecil yang mengamen atau mengemis di perempatan jalan atau mengais kotak sampah di TPA, kemudian hasilnya diserahkan kepada orang tuanya untuk menopang kehidupan keluarga. Lebih-lebih sejak negeri kita terjadi krisis moneter, kecenderungan orang tua mempekerjakan anak sebagai penopang ekonomi keluarga semakin terlihat di mana-mana.

Contoh kalimat pertama (1) di atas adalah pernyataan/pendapat dan kalimat kedua adalah pendukung. Di samping itu, penulis pun menjelaskan hubungan antara pernyataan/pendapat dengan fakta/ data pendukung, agar pembaca mempunyai gambaran yang jelas tentang hal yang disampaikan. Lebih-lebih bila tulisan itu disertai data empiris yang dapat dipercaya kebenarannya.
Dalam berargumentasi, unsur-unsur yang ada harus diatur secara logis dengan bentuk penalaran tertentu. Bentuk penalaran yang ada adalah penalaran induksi dan penalaran deduksi. Penalaran induksi adalah bentuk penalaran yang bertolak dari pernyataan khusus kemudian menarik kesimpulan secara lebih umum. Penalaran induktif tidak boleh membuat kesimpulan yang melebihi kelayakan fakta sebagai pendukung. Penalaran deduksi adalah penalaran yang bertolak dari pernyataan umum yang dipakai untuk mengamati pernyataan khusus sebagai dasar mengambil kesimpulan.
Ciri-ciri karangan argumentasi:
- Menjelaskan pendapat agar pembaca yakin.
- Memerlukan fakta untuk pembuktian berupa gambar/grafik, dan lain-lain.
- Menggali sumber ide dari pengamatan, pengalaman, dan pen elitian.
Penutup berisi kesimpulan.
Berikut ini struktur penulisan argumentasi.
1. Pendahuluan
Pendahuluan berisi latar belakang masalah dan permasalahan.
2. Isi
Isi karangan adalah keseluruhan uraian yang berusaha menjawab permasahan yang dikemukakan dalam pendahuluan. Uraian isi karangan berupa pernyataan, data, fakta, contoh, atau ilustrasi yang diambil dari pernyataan, pendapat umum, pendapat para ahli, hasil penelitian, kesimpulan yang dapat mengukuhkan bahwa
pemecahan permasalahan itu harus demikian.
3. Penutup
Penutup berupa ikhtisar atau kesimpulan.
Adapun langkah-langkah dalam menulis argumentasi adalah sebagai berikut:
1. memilih topik karangan,
2. mengumpulkan bahan,
3. menyusun kerangka karangan,
4. mengembangkan pendahuluan,
5. mengembangkan isi karangan,
6. membuat penutup karangan.

e. Persuasi
Persuasi adalah ragam wacana yang ditujukan untuk mempengaruhi sikap dan pendapat pembaca mengenai sesuatu hal yang disampaikan penulisnya. Persuasi lebih menggunakan pendekatan emosional, juga menggunakan bukti atau fakta.
Karangan yang berisi ajakan kepada pembaca dengan menyampaikan alasan, contoh, dan bukti yang meyakinkan sehingga pembaca membenarkannya dan bersedia melaksanakan ajakan hal-hal yang baik demi kepentingan masyarakat banyak. Lazimnya berbentuk prosa.
1. Pengertian
Persuasi(menurut Gorys Keraf) suatu seni verbal yang bertujuan untuk meyakinkan seseorang agar melakukan sesuatu yang dikehendaki ileh pembicara (bentuk lisan, misalnya pidato) atau oelh penulis (bentuk tulisan, cetakan,elektronik) pada waktu ini atau pada waktu yang akan datang.
2. Syarat-syarat
a. Watak dan kredibilitas pembicara harus percaya diri dan mampu meyakinkan pendapatnya itu kepada orang lain.
b. Kemampuan pembicara mengendalikan emosi. Hal ini akan mendukung keputusan yang diambilnya.
c. Diperlukan bukti-bukti yang meyakinkan untuk mendukung kebenarannya.
3. Ciri-ciri persuasi
a. Harus menimbulkan kepercayaan pendengar/pembacanya.
b. Bertolak atas pendirian bahwa pikiran manusia dapat diubah.
c. Harus menciptakan persesuaian melalui kepercayaan antara.
pembicara/penulis dan yang diajak berbicara/pembaca.
d. Harus menghindari konflik agar kepercayaan tidak hilang dan
tujuan tercapai.
e. Harus ada fakta dan data secukupnya.
4. Yang tergolong kedalam persuasi
a. Bentuk pidato, misalnya propaganda, kampanye lisan, dan penjual jamu ditempat-tempat terbuka.
b. Bentuk tulisan berupa iklan dan selebaran.
c. Bentuk elektronik, misalnya iklan di televisi, bioskop, dan internet

2.2 Kerangka Berfikir
Penelifian tindakan kelas ini dilaksanakan dengan cara melakukan sejumlah tindakan yang terangkum dalam siklus I dan siklus II untuk merubah kondisi awal yang berupa nilai Bahasa Indonesia yang rendah menjadi lebih meningkat. Dengan menggunakan metode penugasan dan latihan diharapkan siswa akan mampu meningkatkan nilai Bahasa Indonesia tentang menyusun karangan berdasarkan rangkaian gambar seri kondisi awal keakhir siklus I dan berlanjut sampai pada kondisi akhir siklus II
2.2.1 KondisiAwal
Pada kondisi awal diketahul Peneliti belum menggunakan metode penugasan dan latihan dalam proses mengajar. Pemahaman siswa pada pelajaran Bahasa indonesia tentang menyusun karangan berdasarkan rangkaian gambar seri masih rendah masih kurang.
2.2.2 Tindakan
Melihat hasil siswa yang masih rendah tersebut, Penetiti mencoba melakukan tindakan untuk dapat meningkatkannya. Upaya peningkatan nilai Bahasa indonesia tentang menyusun karangan berdasarkan rangkaian gambar seri dilakukan dengan menggunakan metode eksperimen. Penggunaan metode tersebut dilakukan dalam dua siklus. Penggunaan metode penugasan dan latihan pada siklus I berbeda dengan siklus II. Pada siklus I, kegiatan belajar mengajar menggunakan metode penugasan dan latihan secara kelompok. Beberapa siswa melakukan penugasan dan latihan atau percobaan secara kelompok, Siswa mengerjakan lembar kerja secara kelompok dilanjutkan penugasan latihan kelas membahas hasil lembar kerja. Diakhiri siklus I diadakan evaluasi secara individual.
Pada siklus II, kegiatan belajar mengajar menggunakan metode penugasan dan latihan secara kelompok berpasangan yang terdiri dan 2 orang per kelompok. Diakhir kegiatan diadakan tes tertulis. Tiap siswa mengerjakan soal-soal tes secara individual. Masing-masing siklus dilaksanakan dalam kurun waktu satu minggu, jadi dua siklus selesai dalam waktu dua minggu. Dalam satu minggu terdapat satu kali pertemuan. Pertemuan kedua digunakan untuk melanjutkan tindakan kelas dan 35 menit terakhir dimanfaatkan untuk mengadakan tes akhir siklus . Pada siklus II juga di lakukan hal yang sama. Hanya perbedaannya pada siklus I lembar kerja dikerjakan secara kelompok sedangkan pada siklus II Iembar kerja dikenjakan kelompok berpasangan dengan anggota 2 orang.
2.2.3 Kondisi Akhir
Dengan peningkatan kualitas dan kuantitas penggunaan metode penugasan dan latihan bervaniasi dan siklus I ke siklus II diduga akan teradi peningkatan nilai Bahasa indonesia tentang menyusun karangan berdasarkan rangkaian gambar seri. Peningkatan secara kualitas penggunaan metode penugasan dan latihan artinya pembinaan dan pembimbingan terhadap siswa ditingkatkan. Pada siklus I percobaan dilaksanakan secara kelompok dan lembar kerja dikerakan secara kelompok sedangkan pada siklus ke II dikerjakan secara berpasangan.
Alur cerita kondisi awal tindakan yang dilakukan oleh peneliti dalam siklus I dan siklus II sampai dengan bagaimana dugaan nilai yang dicapai pada kondisi akhir dapat dilihat gambar berikut :
Gambar 2.1
KERANGKA BERFIKIR
2.3 Hipotesis Tindakan
Berdasarkan kerangka berfikir yang telah diuraikan, hipotesis dalam penelitian ini adalah “Ada peningkatan hasil kemampuan menyusun karangan dari rangkaian gambar seri dengan pemberian tugas dan latihan di SDN ............ Kecamatan ............Kabupaten ............ Tahun Pelajaran 2011/2012.

DOWNLOAD PROPOSAL PTK BAHASA INDONESIA KELAS 5

BAB III
METODE PENELITIAN

3.1 Subyek Penelitian
3.1.1 Tempat Pelaksanaan
Perbaikan pembelajaran Bahasa Indoensia untuk kelas V semester 1 dilaksanakan di SDN ............ UPT Dinas Pendidikan Kecamatan ............, Kabupaten ............, dalam 2 (dua) siklus. Banyaknya subyek penelitian 31 siswa, terdiri dari 16 laki-laki dan 15 perempuan.
3.1.2 Waktu Pelaksanaan
Penelitian ini dilaksanakan mulai bulan oktober 2011 sampai dengan bulan Desember 2011, karena hari-hari tersebut merupakan hari-hari efektif dalam kegiatan belajar mengajar pelajaran 2011/2012. Pelaksanaan penelitian ini akan dilaksanakan selama 3 bulan, yaitu:
1. Bulan Oktober 2011, digunakan untuk menyusun proposal penelitian
2. Bulan November sampai dengan Desember 2011 digunakan untuk penyusunan laporan Penelitian Tindakan Kelas. Contoh ptk bahasa indonesia sd pdf

3.2 Karakteristik Siswa
Karakteristik subjek dalam Penelitian Tindakan Kelas ini yaitu siswa kelas IV semester 1 tahun pelajaran 2011/2012 SDN ............ Kecamatan ............Kabupaten ............, dengan jumlah siswa 31 anak.

3.3 Rencana Tindakan
Siklus I
a. Rencana Perbaikan Pembelajaran
1) Menyusun RPP, Skenario, LKS dan alat pelajaran serta alat evaluasi.
2) Memberikan apersepsi
3) Memberi penjelasan singkat tentang cara membaca dengan teknik yang baik dan benar, serta cara menyusun kerangka sebuah karangan.
4) Menunjukkan teks bacaan yang dipajang di papan tulis dan memberikan penjelasan secara singkat.
5) Memberi evaluasi berupa tes formatif.
6) Menganalisa hasil evaluasi
b. Pelaksanaan
Untuk pelaksanaan perbaikan pembelajaran pada siklus I ini, penulis rencanakan sebagai berikut :
1. Pada kegiatan awal guru memberikan apersepsi berupa pertanyaan¬pertanyaan secara lisan kepada siswa.
2. Guru memberikan penjelasan singkat tentang cara membaca dengan teknik yang baik dan benar serta cara menyusun kerangka sebuah karangan.
3. Guru menunjukkan teks bacaan yang Bahasa Indonesia dipajang di papan tulis dan memberikan penjelasan singkat.
4. Guru membagi materi penugasan latihan pada tiap-tiap kelompok yang berupa wacana/bacaan, kemudian siswa secara berkelompok mengidentifikasi dan mencari kata-kata sukar serta mengartikan kata¬kata sukar.
5. Secara berkelompok siswa mengerjakan LKS untuk menyusun kerangka karangan sebuah cerita.
6. Siswa melaporkan hasilnya di depan kelas.
7. Guru memberi kesempatan kepada kelompok lain untuk memberikan sanggahan.
8. Bersama guru siswa menyimpulkan pokok-pokok materi pembelajaran kemudian sisa mencatatnya.
9. Guru memberikan evaluasi berupa tes formatif diteruskan menganalisa hasil evaluasi.
10. Memberi motivasi dan diberi tugas sebagai pekerjaan rumah
c. Observasi
Berdasarkan hasil pengamatan teman sejawat, perbaikan pembelajaran siklus I, prosesnya sudah berjalan baik dan lebih sistematis, siswa sudah terlibat secara aktif. Guru sudah menggunakan media stimulus dengan baik dan siswa sudah terlihat apresiatif terhadap media stimulus ditandai dengan adanya aksi dan reaksi yang beragam dari siswa.
Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan oleh guru dalam perbaikan pembelajaran siklus II yaitu :
1) Dalam penyampaian/membacakan media stimulus berupa cerita sudah baik, tetapi intonasi, jeda dan ekspresi pada saat membaca perlu diperbaiki lagi sehingga bacaan benar-benar dipahaini siswa.
2) Teknik bertanya guru pada fase analisis argumen dan pendirian siswa perlu diperbaiki, karena dari berbagai macam jawaban siswa di kelas tidak dipilah/diidentifikasi mana jawaban siswa yang paling relevan.
d. Refleksi
Penggunaan metode penugasan latihan yang digunakan oleh guru dalam perbaikan pembelajaran siklus I secara sistematis sudah baik tetapi kegiatan pada tiap langkah perlu perbaikan terutama dari penulis sebagai guru, inisalnya LKS.
Pada siklus I, pembelajaran sudah cukup berhasil dilihat dari hasil evaluasi, ditunjukkan dengan ketuntasan belajar mencapai 90 %. Jumlah siswa yang kurang disiplin dan bertanggung jawab contohnya datang terlambat dan tidak mengerjakan tugas mulai berkurang. Untuk 10 % siswa yang belum tuntas memang kesehariannya di bawah rata-rata siswa yang lain. Oleh sebab itu guru harus mengadakan bimbingan khusus terhadap anak yang belum tuntas tersebut.

3.4 Siklus II
a. Rencana Perbaikan Pembelajaran
1) Menyusun RPP, Skenario, LKS dan alat pelajaran serta alat evaluasi.
2) Memberikan apersepsi
3) Memberi penjelasan singkat tentang cara membaca dengan teknik yang baik dan benar, serta cara menyusun kerangka sebuah karangan.
4) Menunjukkan teks bacaan yang dipajang di papan tulis dan memberikan penjelasan secara singkat.
5) Membagi materi penugasan latihan pada tiap-tiap kelompok yang berupa wacana bacaan, kemudian siswa secara berkelompok, mengidentifikasikan dan mencari kata-kata sukar serta mengartikan kata-kata tersebut.
6) Secara berkelompok siswa mengerjakan LKS untuk menyusun kerangka sebuah karangan.
7) Siswa melaporkan hasilnya di depan kelas.
8) Bersama-sama guru siswa menyimpulkan pokok-pokok materi pembelajaran kemudian siswa mencatatnya.
9) Memberi evaluasi berupa tes formatif.
10) Menganalisa hasil evaluasi
b. Pelaksanaan
Untuk pelaksanaan perbaikan pembelajaran pada siklus II ini, penulis rencanakan sebagai berikut :
1) Pada kegiatan awal guru memberikan apersepsi berupa pertanyaan¬pertanyaan secara lisan kepada siswa.
2) Guru memberikan penjelasan singkat tentang cara membaca dengan teknik yang baik dan benar serta cara menyusun kerangka sebuah karangan.
3) Guru menunjukkan teks bacaan yang Bahasa Indonesia dipajang di papan tulis dan memberikan penjelasan singkat.
4) Guru membagi materi penugasan latihan pada tiap-tiap kelompok yang berupa wacana/bacaan, kemudian siswa secara berkelompok mengidentifikasi dan mencari kata-kata sukar serta mengartikan kata¬kata sukar.
5) Secara berkelompok siswa mengerjakan LKS untuk menyusun kerangka sebuah karangan.
6) Siswa melaporkan hasilnya di depan kelas. Download ptk bahasa indonesia sd doc
7) Guru memberi kesempatan kepada kelompok lain untuk memberikan sanggahan.
8) Bersama guru siswa menyimpulkan pokok-pokok materi pembelajaran kemudian sisa mencatatnya.
9) Guru memberikan evaluasi berupa tes formatif diteruskan menganalisa hasil evaluasi.
10) Memberi motivasi dan diberi tugas sebagai pekerjaan rumah
c. Observasi
Berdasarkan hasil pengamatan teman sejawat, perbaikan pembelajaran siklus II, prosesnya sudah berjalan baik dan lebih sistematis, siswa sudah terlibat secara aktif. Guru sudah menggunakan media stimulus dengan baik dan siswa sudah terlihat apresiatif terhadap media stimulus ditandai dengan adanya aksi dan reaksi yang beragam dari siswa.
Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan oleh guru dalam perbaikan pembelajaran siklus II yaitu :
1) Dalam penyampaian/membacakan media stimulus berupa cerita sudah baik, tetapi intonasi, jeda dan ekspresi pada saat membaca perlu diperbaiki lagi sehingga bacaan benar-benar dipahaini siswa.
2) Teknik bertanya guru pada fase analisis argumen dan pendirian siswa perlu diperbaiki, karena dari berbagai macam jawaban siswa di kelas tidak dipilah/diidentifikasi mana jawaban siswa yang paling relevan.
d. Refleksi
Penggunaan metode penugasan dan latihan yang digunakan oleh guru dalam perbaikan pembelajaran siklus II secara sistematis sudah baik tetapi kegiatan pada tiap langkah perlu perbaikan terutama dari penulis sebagai guru, inisalnya LKS/penugasan latihan.
Pada siklus II, pembelajaran sudah cukup berhasil dilihat dari hasil evaluasi, ditunjukkan dengan ketuntasan belajar mencapai 90 %. Jumlah siswa yang kurang disiplin dan bertanggung jawab inisalnya datang terlambat dan tidak mengerjakan tugas mulai berkurang. Untuk 10 % siswa yang belum tuntas memang kesehariannya di bawah rata-rata siswa yang lain. Oleh sebab itu guru harus mengadakan bimbingan khusus terhadap anak yang belum tuntas tersebut.

3.5 Data dan Cara Pengumpulannya
Pengumpulan data diperoleh dengan cara observasi dan penilaian selama dan sesudah pembelajaran berlangsung. Data hasil observasi dicatat sebagai catatan bebas. Data mengenai nilai siswa disaring melalui hasil tes, soal dibuat sendiri oleh guru. Data hasil tes ini diperlukan untuk mengetahui hasil pembelajaran.
1. Lembar Observasi
Lembar observasi berisi aktivitas pengamatan guru dan siswa dalam metode pembelajaran yang menggunakan metode komunikatif. Lembar observasi sangat diperlukan dalam kegiatan refleksi sebagai upaya untuk mengkaji keberhasilan dan kegagalan pencapaian tujuan pembelajaran dalam setiap putaran dan untuk menentukan tindak lanjut dalam putaran berikutnya.
2. Tes
Untuk mendapatkan hasil kemampuan siswa dapat diperoleh dari tes. Tes ini dilakukan setiap akhir pertemuan. Langkah – langkah yang diperlukan dalam pengumpulan data melalui tes adalah sebagai berikut :
a. Menyusun soal tes dengan berpedoman pada Silabus kelas II dan buku matematika kelas II semester I.
b. Soal disusun berdasar kan tujuan pembelajaran khusus dan untuk mengidentifikasi kemampuan siswa, soal ini diberikan kepada siswa setiap pertemuan.
c. Dari jawaban siswa yang dikerjakan secara individu tersebut diperiksa serta dianalisis sehingga dapat diperoleh data kemampuan siswa

3.6 Indikator kinerja
Indikator keberhasilan Penelitian Tindakan Kelas ini adalah dengan melalui metode pemberian tugas dan latihan dalam menyusun karangan dari gambar seri siswa SDN ............ Kecamatan ............Kabupaten ............ dapat meningkat. Sebagai tolak ukur keberhasilan pelaksanaan penelitian tindakan kelas ini dapat dilihat dari : meningkatnya nilai rata-rata kelas dan 80% siswa dapat mencapai nilai diatas KKM (70). Contoh ptk bahasa indonesia kelas 5 pdf

3.7 Analisis Data
Analisa data penelitian diolah dengan analisa deskriptif sebagai berikut :
1. Lem bar observasi
Data hasil observasi diolah secara deskriptif untuk memperoleh gambaran proses pembelajaran selama tindakan dilakukan
2. Tes Hasil pembelajaran siswa
Hasil pembelajaran siswa tampak pada perolehan nilai siswa pada setiap tes yang diberikan guru disetiap siklus. Data diolah dengan analisa deskriptif untuk mengetahui nilai rata-rata siswa dan nilai rata-rata kelas serta presentase nilai siswa yang diatas KKM.

PENELITIAN TINDAKAN KELAS BAHASA INDONESIA SD

DAFTAR PUSTAKA


Agung, A.A. Gede 1997 Pengarang Evaluasi Pengajaran Singaraja : Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan
1999. Metodologi Penelitian Pendidikan. Singaraja : Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan
Ahmad Mudzakir dan Joko Sutrisno. 1997. Psikologi Pendidikan. Semaran : Pustaka Setia Ahmadi, Abar, 1991. Psikologi Belajar. Jakarta: Rineka Cipta
A Muhammad. H. 1992. Guru Dalam Proses Belajar Mengajar. Bandung : Sinar Baru
Darta Wardana, et al, 1998. Ilmu Pengetahuan Sosial 3 Sekolah Dasar Kelas 4. Jakarta: Depratemen Pendidikan Dan Kebudayaan
Dimyati dan Moejiono, Moh. 1994. Strategi Belajar dan Mengaja.r Jakarta: Prpyek
Pembinaan Tenaga Kependidikan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Djamarah, Syaiful dan Aswan Zain.. 1995. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta: Rineka Cipta
Ibrahim, et al 1992. Pengajar Teknologi Pendidikan. Malang: IKIP Malang
Kurikulum Pendidikan Dasar, 1994 Jakarta : Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Miarso, Yusufhadi, dkk 1994. Teknologi Komunikasi Pendidikan. Jakarta: CV Rajawali Nasution, 1982. Teknologi Pendidikan. Bandung: Karya Unipress
Rusyam, Tabrani. 1989. Pendekatan Dalam Proses Belajar Mengajar. Bandung: Bina Budaya
Putra, Ida Bagus Soma. 2000. Penerapan Variasi Bentuk Media Petasebagai Upaya Meningkatkan Keaktifan Belajar Dan Nilai Siswa Dalam Mata Pelajaran Ilmu Pengetahuan Sosial Pada Siswa Kelas VI Catur Wulan 3 Di Sekolah Dasar No. 1 Kaliuntu Singaraja Tahun Ajaran 1999/2000. Skripsi (tidak diterbitkan). Jurusan Teknologi Pendidikan, Undiksha.
Sudijono, 1986. Pengantar Evaluasi Pendidikan. Jakarta : PT Raja Grafindo Persada Sudjana, Nana 1989. Dasar-Dasar Proses Belajar Mengajar. Bandung : Sinar Baru

Terimakasih atas kunjungan anda yang telah membaca postingan saya PENELITIAN TINDAKAN KELAS BAHASA INDONESIA SD KELAS 5

Postingan terkait: