CONTOH PTK PAI KELAS VIII MATERI PUASA LENGKAP

CONTOH PTK PAI KELAS VIII MATERI PUASA LENGKAP-Permasalahan yang akan dibahas dalam penelitian ini yaitu: Apakah model pembelajaran snowball throwing dapat meningkatkan hasil belajar mapel PAI Materi Pokok Akhlak Tercela Semester Ganjil Kelas VIII DI SMP Ngeri 1 ... Tahun Ajaran 2015/2016.
Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas (classroom Action Research) yang dilaksanakan dalam 2 siklus. Subyek penelitian adalah siswa Kelas VIII SMP Ngeri 1 ... pada semester ganjil tahun ajaran 2015/2016 dengan jumlah peserta didik 35 orang. Prosedur penelitian terdiri dari 4 tahap disetiap siklusnya, Yakni perencanaan, pelaksanaan tindakan, observasi dan refleksi. Proses pembelajaran PAI dilaksanakan dengan menggunakan model pembelajaran snowball throwing. indikator hasil belajar pada penelitian ini berupa tercapainya ketuntasan belajar individu dan klasikal. Download ptk pai smp pdf 
Adapun pengumpulan datanya dilakukan dengan metode : wawancara, observasi, dokumentasi dan tes evaluasi, dan LKS (lembar kerja siswa). Data hasil pengamatan tes evaluasi diolah dengan anlisis deskriptif untuk menggambarkan keadaan peningkatan pencapaian keberhasilan tiap siklus dan untuk menggambarkan keberhasilan pembelajaran dengan menggunakan model pembelajaran snowball throwing.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa: hasil belajar PAI siswa melalui model pembelajaran snowball throwing mengalami peningkatkan hasil belajar, khususnya pada materi pokok puasa wajib dan puasa sunah pada siklus I diperoleh nilai rata – rata kelas 7,56 dengan ketuntasan belajar 97,14%. Aktivitas belajar antar siswa 57,6% dan aktivitas belajar siswa dengan guru sebesar 70% dan meningkat menjadi 8,82 dengan ketuntasan belajar 100%. Aktivitas belajar antar siswa 82,16% dan aktivitas belajar siswa dengan guru 84,17% pada siklus II . Sehingga bisa disimpulkan bahwa terjadi peningkatan nilai rata – rata kelas dari 7,56 menjadi serta ketuntasan belajar klasikal dari siklus I dan siklus II sebesar 2,86%. Sehingga tidak perlu dilakukan siklus III.

Laporan penelitian tindakan kelas ini membahas PAI SMP yang diberi judul  
UPAYA MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MELALUI MODEL PEMBELAJARAN SNOWBALL THROWING PADA MAPEL PAI MATERI POKOK PUASA WAJIB DAN PUASA SUNAH SEMESTER GANJIL KELAS VIII SMPN 1 ... KABUPATEN ...  TAHUN AJARAN 2015/2016 
"
.
 Disini akan di bahas lengkap.

PTK ini bersifat hanya REFERENSI saja kami tidak mendukung PLAGIAT, Bagi Anda yang menginginkan FILE PTK PAI KELAS VIII lengkap dalam bentuk MS WORD SIAP DI EDIT dari BAB 1 - BAB 5 untuk bahan referensi penyusunan laporan PTK dapat (SMS ke 0856-47-106-928 dengan Format PESAN PTK SMP 024).

DOWNLOAD PTK PAI KELAS VIII TERBARU

BAB I
PENDAHULUAN


A. Latar Belakang Masalah
Pendidikan Agama Islam adalah upaya sadar dan terencana dalam menyiapkan peserta didik untuk mengenal, memahami, menghayati, mengimani, bertakwa, berakhlak mulia, mengamalkan ajaran agama Islam dari sumber utamanya kitab suci Al-Quran dan Hadits, melalui kegiatan bimbingan, pengajaran, latihan, serta penggunaan pengalaman.
Pendidikan Agama Islam diharapkan menghasilkan manusia yang selalu berupaya menyempurnakan iman, takwa, dan akhlak, serta aktif membangun peradaban dan keharmonisan kehidupan, khususnya dalam memajukan peradaban bangsa yang bermartabat. Manusia seperti itu diharapkan tangguh dalam menghadapi tantangan, hambatan, dan perubahan yang muncul dalam pergaulan masyarakat baik dalam lingkup lokal, nasional, regional maupun global.
Ruang lingkup Pendidikan Agama Islam meliputi aspek-aspek sebagai berikut.
1. Al Qur’an dan Hadits
2. Aqidah
3. Akhlak
4. Fiqih
5. Tarikh dan Kebudayaan Islam.
Pendidikan Agama Islam pada tingkat Sekolah Menengah Pertama menekankan keseimbangan, keselarasan, dan keserasian antara hubungan manusia dengan Allah SWT, hubungan manusia dengan sesama manusia, hubungan manusia dengan diri sendiri, dan hubungan manusia dengan alam sekitarnya.
Unsur – unsur yang harus ada dalam pembelajaran Pendidikan Agama Islam adalah adalah seorang siswa, suatu tujuan dan suatu prosedur kerja untuk mencapai tujuan. Dalam hal ini baik guru maupun siswa mempunyai keterkaitan untuk mencapai sebuah tujuan dan suatu prosedur kerja. Salah satunya adalah hubungan guru dalam kegiatan pembelajaran maka dari itu guru harus dapat menciptakan suasana belajar yang efektif dan menyenangkan. Download ptk pai smp pdf Untuk menjamin dan membina suasana belajar yang efektif, guru dan siswa dapat melakukan beberapa upaya, sebagai berikut:
1. Sikap guru terhadap pembelajaran di kelas. Guru diharapkan bersikap menunjang, membantu, adil dan terbuka di dalam kelas
2. Perlu adanya kesadaran yang tinggi di kalangan siswa untuk membina disiplin dan tata tertib yang baik dalam kelas
3. Guru dan siswa berupaya menciptakan hubungan kerjasama yang serasi, selaras dan seimbang dalam kelas, yang dijiwai oleh rasa kekeluargaan dan kebersamaan.
Apabila kita perhatikan dalam proses perkembangan Pendidikan Agama Islam, salah satu kendala yang paling menonjol dalam pelaksanaan Pendidikan Agama ialah masalah metodologi. Metode merupakan bagian yang sangat penting dan tidak terpisahkan dari semua komponen pendidikan lainnya, seperti tujuan, materi, evaluasi, situasi dan lain-lain. Oleh karena itu, dalam pelaksanaan Pendidikan Agama diperlukan suatu pengetahuan tentang metodologi Pendidikan Agama, dengan tujuan agar setiap pendidik agama dapat memperoleh pengertian dan kemampuan sebagai pendidik yang professional. Contoh ptk pai smp kelas viii 
Guru-guru Pendidikan Agama Islam masih kurang mempergunakan beberapa metode secara terpadu. Kebanyakan guru lebih senang dan terbiasa menerapkan metode ceramah saja yang dalam penyampaiannya sering menjemukan peserta didik. Hal ini disebabkan guru-guru tersebut tidak menguasai atau enggan menggunakan metode yang tepat, sehingga pembelajaran agama tidak menyentuh aspek-aspek paedagogis dan psikologis.
Proses pembelajaran Pendidikan Agama Islam di SMPN 1 ..., pada umumnya masih menggunakan metode konvensional (ceramah), yang tentunya dapat menyebabkan para siswa merasa bosan dan kurang tertarik dengan materi yang disampaikan oleh guru. Kurangnya variasi dalam penyampaian materi inilah yang membuat para siswa kurang terlibat langsung (aktif) di dalam proses pembelajaran, sehingga hal ini berakibat pada kurang maksimalnya nilai yang diperoleh siswa. Berdasarkan suatu teori belajar, diharapkan suatu pembelajaran dapat lebih meningkatkan perolehan siswa sebagai hasil belajar. Gagne, seperti yang dikutip oleh Mariana (1999: 25), menyatakan untuk terjadinya belajar pada diri siswa diperlukan kondisi belajar, baik kondisi internal maupun kondisi eksternal. Kondisi internal merupakan peningkatkan memori siswa sebagai hasil belajar terdahulu. Memori siswa yang terdahulu merupakan komponen kemampuan yang baru dan ditempatkannya bersama – sama. Kondisi eksternal meliputi aspek benda yang dirancang atau ditata dalam suatu pembelajaran. Sebagai hasil belajar (learning incomes), Gagne, seperti yang dikutip oleh Mariana (1999: 25), menyatakan dalam lima kelompok, yaitu intelectual skill, cognitive strategy, verbal information, motor skill, dan attitude. 
Salah satu model pembelajaran alternatif yang akan diperkenalkan peneliti adalah model pembelajaran ”Snowball Throwing” atau ”lemparan bola salju”. Model pembelajaran ini membantu penyampaian materi melalui diskusi kelompok, namun diselingi dengan permainan dengan cara saling melempar pertanyaan yang ditulis dalam secarik kertas (seolah – olah sebagai bola salju).
Model pembelajaran ini merupakan salah satu model pembelajaran yang interaktif. Model pembelajaran interaktif adalah model pembelajaran yang melibatkan siswa secara aktif, artinya posisi siswa dalam pembelajaran ini adalah sebagai subyek dan obyek pendidikan. Model pembelaj ran interaktif ini dimaksudkan untuk memperkenalkan kepada siswa mengenai sejumlah pengetahuan dan fakta – fakta tertentu yang sudah diajarkan kepadanya, sekaligus menghadapkan kepada siswa sejumlah persoalan yang harus dipecahkan secara bersama – sama agar memperoleh kesamaan yang utuh.
Model Snowball Throwing menjadikan para siswa lebih dilibatkan secara langsung dan lebih aktif, khususnya ketika mereka membuat pertanyaan yang nantinya akan dijawab oleh teman – temannya sendiri. Model pembelajaran seperti ini berbeda dengan model pembelajaran konvensional karena dalam pembelajaran konvensional tidak melibatkan siswa untuk lebih aktif dalam proses pembelajaran hanya terpusat pada seorang guru saja.
Berdasarkan hal di atas yang sudah peneliti uraikan, maka peneliti akan menggunakan model pembelajaran Snowball Throwing sebagai alternatif untuk upaya meningkatkan hasil belajar siswa serta menciptakan suana pembelajaran yang aktif, tertarik, bertanggung jawab dan bersikap positif terhadap pembelajaran Pendidikan Agama Islam.
Maka dari itu peneliti akan melakukan penelitian tindakan kelas dengn judul ”Upaya Meningkatkan Hasil Belajar Melalui Model Pembelajaran Snowball Throwing Pada Mapel PAI Materi Pokok Puasa Wajib dan Puasa Sunnah Semester Ganjil Kelas VIII SMPN 1 ... Tahun Ajaran 2015/2016”.

B. Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang yang telah dipaparkan di atas maka perumusan masalah dari proposal ini adalah sebagai berikut:
Apakah  model pembelajaran Snowball Throwing dapat meningkatkan hasil belajar mapel PAI materi pokok Puasa Wajib dan Puasa Sunnah semester ganjil Kelas VIII di SMPN 1 ... tahun ajaran 2015/2016?

C. Tujuan Dan Manfaat Penelitian
1. Bagi Siswa
a. Dengan model pembelajaran Snowball Throwing dapat membuat siswa untuk lebih aktif dalam proses pembelajaran PAI.
b. Dengan penerapan model pembelajaran Snowball Throwing diharapkan hasil belajar PAI siswa meningkat. Download ptk pai smp doc 
2. Bagi Guru
Dapat mengenalkan suatu model pembelajaran baru yang dapat diterapkan pada siswa sehingga menambah variasi dalam penyampaian materi PAI.
3. Bagi Sekolah
Sebagai bahan kajian bersama yang diharapkan dapat meningkatkan mutu sekolah yang bersangkutkan.
 
4. Bagi Peneliti
Pelaksanaan materi ini dapat menambah wawasan baru dalam model pembelajaran Snowball Throwing bisa digunakan dalam proses mengajar di masa mendatang.

PENELITIAN TINDAKAN KELAS PAI KELAS VIII PUASA WAJIB DAN PUASA SUNAH

BAB II
LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS


A. Landasan Teori
1. Belajar, Pembelajaran, dan Hasil belajar
a. Belajar
1) Pengertian Belajar
Belajar merupakan perubahan tingkah laku dan penampilan dengan serangkaian kegiatan misalnya dengan membaca, mengamati, mendengarkan, meniru-niru.
Ketika mendefinisikan pengertian belajar maka banyak sekali pendapat-pendapat yang berbeda dalam menafsirkan pengertian tentang belajar, diantaranya adalah suatu proses interaksi diantara diri manusia dengan lingkungannya yang mungkin berwujud pribadi, fakta, konsep ataupun teori.
Beberapa ahli mengemukakan pandangan yang berbeda tentang belajar, antara lain:
a) Menurut Skinner belajar adalah suatu perilaku. Pada saat orang belajar, maka responnya menjadi lebih baik sebaliknya bila ia tidak belajar maka responnya akan menurun.
b) Menurut Piaget berpendapat bahwa pengetahuan dibentuk oleh individu sebab individu melakukan interaksi terus menerus dengan lingkungan. Lingkungan tersebut mengalami perubahan, dengan adanya interaksi dengan lingkungan maka fungsi intelek semakin berkembang.
c) Belajar adalah suatu kata yang sudah akrab dengan semua lapisan masyarakat. Menurut James O. Witteker merumuskan belajar sebagai proses dimana tingkah laku ditimbulkan atau diubah melalui latihan atau pengalaman.
2) Faktor–faktor yang mempengaruhi belajar.
Faktor – faktor yang mempengaruhi belajar banyak jenisnya tetapi dapat digolongkan menjadi dua golongan saja, yaitu faktor intern dan ekstern. Faktor intern adalah faktor yang ada dalam diri individu yang sedang belajar, sedangkan faktor ekstern adalah faktor yang ada diluar individu.
a) Faktor – faktor intern
Faktor – faktor intern dibagi menjadi tiga yakni sebagai berikut:
(1) Faktor jasmani
(a) Faktor kesehatan
Sehat berarti dalam keadaan baik segenap badan beserta bagian - bagiannya /bebas dari penyakit. Kesehatan adalah keadaan atau hal sehat. Kesehatan seseorang berpengaruh terhadap belajarnya. Proses belajar seseorang akan terganggu jika kesehatan seseorang akan terganggu.
(b) Cacat tubuh
Cacat tubuh adalah sesuatu yang menyebabkan kurang baik atau kurang sempurna mengenai tubuh/badan. Cacat itu dapat berupa buta, setengah buta, tuli, setengah tuli, patah kaki, dan patah tangan, lumpuh dan lain- lain. Keadaan cacat tubuh juga mempengaruhi belajar.
(2) Faktor Psikologis
Sekurang - kurangnya ada tujuh faktor yang tergolong kedalam faktor psikologis yang mempengaruhi belajar yakni sebgai berikut:
(a) Inteligensi
Inteligensi adalah kecakapan yang terdiri dari tiga jenis yaitu kecakapan untuk menghadapi dan menyesuaikan kedalam situasi yang baru dengan cepat dan efektif, mengetahui/menggunakan konsep - konsep yang abstrak secara efektif, mengetahui relasi dan mempelajarinya dengan cepat.
(b) Perhatian
Perhatian adalah keaktifan jiwa yang dipertinggi, jiwa itupun semata – mata tertuju pada suatu obyek (benda/hal) atau sekumpulan obyek.

(c) Minat
Minat adalah kecendrungan yang tetap untuk memperhatikan dan mengenang beberapa kegiatan.
(d) Bakat
Bakat adalah kemampuan untuk belajar. Kemampuan baru terealisasi menjadi kecakapan yang nyata sesudah belajar dan berlatih.jelaslah bahwa bakat yang mempengaruhi belajar.jika bahan pelajaran yang dipelajari siswa sesuai dengan bakatnya, maka hasil belajarnya lebih baik karena ia senang belajar pastilah selanjutnya ia lebih giat lagi dalam belajarnya.
(e) Motif
Motif dalam proses belajar haruslah diperhatikan apa yang dapat mendorong siswa agar dapat belajar dengan baik atau padanya mempunyai motif berpikir memusatkan perhatian, merencanakan dan melaksanakan kegiatan yang berhubungan/ menunjang belajar.
(f) Kematangan
Kematangan adalah suatu tingkat/fase dalam pertumbuhan seseorang, dimana alat – alat tubuhnya sudah siap untuk melaksanakan kecakapan baru. anak yang sudah siap (matang) belum dapat melaksanakan kecakapannya sebelum belajar.belajarnya akan lebih berhasil jika anak sudah siap (matang).
(g) Kesiapan
Kesiapan adalah kesediaan untuk memberi respon atau bereaksi. kesiapan ini perlu diperhatikan dalam proses belajar, karena jika siswa belajar dan padanya sudah ada kesiapan , maka hasil belajarnya akan lebih baik.
(3) Faktor kelelahan
Kelelahan pada seseorang walaupun sulit untuk dipisahkan tetapi dapat dibedakan menjadi dua macam yaitu: kelelahan jasmani dan kelelahan rohani.
a) Faktor – faktor ekstern
Faktor ekstern berpengaruh teradap belajar, dapatlah dikelompokkan menjadi tiga faktor , yaitu : faktor keluarga, faktor sekolah dan faktor masyarakat.
b. Pembelajaran
1) Pengertian Pembelajaran
Menurut Oemar Hamalik, pembelajaran adalah suatu kombinasi yang tersusun meliputi unsur – unsur manusiawi, material, fasilitas, perlengkapan, dan prosedur yang saling mempengaruhi mencapai tujuan pembelajaran. Manusia terlibat dalam sistem pengajaran terdiri dari siswa, guru, dan tenaga lainnya, misalnya tenaga laboratorium. Material meliputi buku – buku, papan tulis dan kapur, fotografi, slide dan film, audio dan video tape. Fasilitas dan perlengkapan terdiri dari ruang kelas, perlengkapan audio visual, juga komputer prosedur, meliputi jadwal dan metode penyampaian informasi, praktek, belajar, ujian dan sebagainya. Contoh judul ptk pai smp 
Ada dua macam tujuan pembelajaran yang perlu diperhatikan oleh guru, yaitu tujuan akademik (academic objectives) dan tujuan keterampilan (collaborative skills objective). Tujuan akademik dirumuskan sesuai dengan taraf perkembangan anak dan suatu konseptual atau analisis tugas, sedangkan tujuan keterampilan bekerja sama meliputi keterampilan memimpin, berkomunikasi, mempercayai orang lain, dan mengelola konflik.
2) Teori Pembelajaran
a. Teori Konstruktivistik
Paradigma konstruktivistik memandang siswa sebagai pribadi yang sudah memiliki kemampuan siswa sebelum mempeljari sesuatu. Kemampuan awal tersebut akan menjadi dasar dalam mengkonstruksi pengetahuan yang baru. Oleh sebab itu meskipun kemampuan awal tersebut masih sangat sederhana atau tidak sesuai dengan pendapat guru, sebaiknya diterima dan dijadikan dasar pembelajaran dan pembimbingan.

Pendekatan konstruktivistik menekankan bahwa peran utama dalam kegitan belajar adalah aktifitas siswa dalam mengkonstruksi pengetahuannya sendiri. Segala sesuatu seperti bahan, media, peralatan, lingkungan, dan fasilitas lainnya disediakan untuk membantu pembentukan tersebut. Siswa diberi kebebasan untuk mengungkapkan pendapat dan pemikirannya tentang sesuatu yang dihadapinya. Dengan cara demikian, siswa akan terbiasa dan terlatih untuk berpikir sendiri, memecahkan masalah yang dihadapinya, mandiri, kritis, kreatif, dan mampu mempertanggungjawabkan pemikirannya secara rasional.
Teori belajar konstuktivistik mengakui bahwa siswa akan dapat mengintepretasikan informasi kedalam pikirannya, hanya pada konteks pengalaman dan pengetahuan mereka sendiri, pada kebutuhan, latar belakang, dan minatnya. Guru dapat membantu siswa mengkonstruksi pemahaman representasi fungsi konseptual dunia eksternal.
Ciri-ciri Pembelajaran Kosntruktivistik, Teori belajar konstruktivistik (Schimidt, 1993; Savery dan Duffy, 1995; Hendry dan Murphy, 1995) mempunyai ciri-ciri sebagai berikut:
1) Pemahaman diperoleh dari interaksi dengan skenario permasalahan dan lingkungan belajar.
2) Pergulatan dengan masalah dan proses inquiry masalah menciptakan disonansi kognitif yang menstimulasi belajar.
3) Pengetahuan terjadi melalui proses kolaborasi negoisasi sosial dan evaluasi terhadap keberadaan sebuah sudut pandang.
b. Teori Behavioristik
Menurut teori behavioristik, belajar adalah perubahan tingkah laku sebagai akibat dari adanya interaksi antara stimulus dan respon. Menurut teori ini yang terpenting adalah masukan atau input yang berupa stimulus dan keluaran atau out put yang berupa respon.
c. Teori Kognitif
Teori kognitif lebih mementingkan proses belajar dari pada hasil belajarnya. Para penganut aliran kognitif mengatakan bahwa belajar tidak sekedar melibatkan hubungan antara stimulus dan respon. Teori ini berpandangan bahwa belajar merupakan suatu proses internal yang mencakup ingatan, emosi, aspek-aspek kejiwaan lainnya.
c. Hasil belajar
1) Pengertian Hasil belajar
Hasil dari kegiatan belajar adalah berupa perubahan perilaku yang relatif permanen pada diri orang yang belajar. Tentu saja, perubahan yang diharapkan adalah perubahan kearah positif atau yang lebih baik. Jadi, sebagai pertanda bahwa seseorang telah melakukan proses belajar adalah terjadinya perubahan menjadi mengerti, dari tidak bisa menjadi trampil, dari pembohong menjadi jujur dan lain sebagainya. Menurut Soedjarto, hasil belajar adalah tingkat penguasaan yang dicapai oleh murid dalam mengikut program belajar mengajar, sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan.
Sedangkan menurut Dimyati dan Mudjiono, hasil belajar merupakan hasil dari suatu interaksi tindak belajar dan tindak mengajar. Dari sisi guru, tindak mengajr diakhiri dengan proses evaluasi hasil belajar. Dari sisi siswa, hasil belajar merupakan berakhirnya penggal dan puncak proses belajar.
Berdasarkan pengertian diatas maka dapat disintesiskan bahwa hasil belajar adalah suatu penilaian akhir dari proses dan pengenalan yang telah dilakukan berulang – ulang. Serta akan tersimpan dalam jangka waktu lama atau bahkan tidak akan hilang selama – lamanya karena hasil belajar turut serta membentuk pribadi individu yang selalu ingin mencapai cara berpikir dan menghasilkan perilaku kerja yang lebih baik.
Penilaian akhir yang dimaksud disini bukan sebagai produk jadi, dengan tidak memperdulikan cara sebagaimana materi pelajaran disampaikan kepada siswa. Guru harus memperhatikan adanya variasi dalam menyampaikan materi kepada siswa, hal ini dikarenakan fungsi guru sebagai perantara.
Pendapat tersebut sesuai dengan apa yang disampaikan oleh John Dewey berikut ini: “ Teacher are the organs through which pupils are brought into efective connection with the material. Teacher are the agents through which knowledge and skills communicated and rules of condu ct enforced”. (Guru adalah sutu organ tersebut untuk terhubung dengan materi secara efektif. Download ptk pai smp pdf Guru adalah agen yang menyampaikan pengetahuan dan kemampun serta agen yang menyampaikan aturan perilaku).
2) Faktor – faktor yang mempengaruhi hasil belajar
Hasil belajar siswa yang dicapai siswa dipengaruhi oleh dua faktor utama yakni:
a) Faktor dari dalam diri siswa
Faktor yang datang dari diri siswa terutama kemampuan yang dimilikinya. Faktor kemampuan siswa besar sekali pengaruhnya terhadaphasilbelajar yang dicapai. Seperti dikemukakan Clark bahwa hasil belajar siswa disekolah 70 % dipengaruhi oleh kemampuan siswa dan 30% dipengaruhi oleh lingkungan.
Disamping faktor kemampuan yang dimiliki siswa, juga ada faktor lain seperti, motivasi, belajar, minat dan perhatian,sikapdan kebiasaan belajar, ketekunan, sosial, ekonomi, faktor fisik dan psikis. Faktor tersebut banyak menarik perhatian para ahli pendidik untuk diteliti, seberapa jauh kontribusi/sumbangan yang diberikan oleh faktor tersebut terhadap hasil belajar siswa. Adanya pengaruh dalam diri siswa,merupakan hal yang logis dan wajar, sebab hakikat perbuatan belajar adalah perbuatan tingkah laku individu yang diniati dan disadarinya. Siswa harus merasakan,adanya suatu kebutuhan untuk belajar dan berprestasi. ia harus berusaha mengerahkan segala daya dan upaya untuk dapat mencapainya.
b) Faktor yang datang dari luar diri siswa atau faktor lingkungan Faktor - faktor yang berada diluar dirinya yang dapat menentukan atau mempengaruhi hasil belajar yang dicapai. Salah satu lingkungan belajar yang paling dominan memepengaruhi hasil belajar disekolah, ialah kualitas pengajaran. Yang dimaksud dengan kualitas pengajaran ialah tinggi rendahnya atau efektif tidaknya proses belajar – mengajar dalam mencapai tujuan pengajaran.

2. Model Pembelajaran Kooperatif dan Snowball Throwing
a. Model Pembelajaran
Model pembelajaran pada dasarnya merupakan bentuk pelaksanaan proses pembelajaran yang tergambar dari awal hingga akhir yang disajikan secara khas oleh guru. Dengan kata lain, mode pembelajaran merupakan bungkus atau bingkai dari penerapan suatu pendekatan, metode, dan teknik pembelajaran.
Dalam mencermati upaya reformasi pembelajaran yang sedang dikembangkan di Indonesia, para guru atau calon guru saat ini banyak ditawari aneka pilihan model pembelajaran, yang kadang – kadang untuk kepentingan penelitian (penelitian akademik maupun penelitian tindakan) sangat sulit menemukan sumber– sumber literaturnya.
Namun jika para guru (calon guru) telah dapat memahami konsep atau teori dasar pembelajaran, maka guru pun dapat secara kreatif mengembangkan model pembelajaran tersendiri yang khas sesuai dengan kondisi nyata ditempat kerja masing– masing, sehingga akan muncul model – model pembelajaran versi guru yang bersangkutan, yang lebih variatif.
b. Pembelajaran Kooperatif
1) Pengertian Pembelajaran Kooperatif
Anita Lie menyebut cooperative learning dengan istilah pembelajaran gotong royong,yaitu sistem pembelajaran yang memberi kesempatan kepada peserta didik untuk bekerja sama dengan siswa lain dalam tugas - tugas yang terstruktur. Lebih lanjut dikatakan bahwa, cooperative learning hanya berjalan kalau sudah terbentuk suatu kelompok atau suatu tim yang didalamnya siswa belajar secara terarah untuk mencapai tujuan yang sudah ditentukan dengan jumlah anggota kelompok pada umumnya terdiri dari 4 - 6 oarang saja.
Sedangkan menurut Slavin, pembelajaran kooperatif adalah:
“Pembelajaran yang dilakukan secara berkelompok, siswa dalam satu kelas dijadikan kelompok – kelompok kecil yang terdiri dari empat sampai enam orang untuk memahami konsep yang difasilitasi oleh guru. Model pembelajaran kooperatif adalah model pembelajaraan yang setting kelompok - kelompok kecil dengan memperhatikan keberagaman anggota kelompok sebagai wadah bekerja sama dan memecahkan suatu masalah melalui interaksi sosial dengan teman sebaya, memberikan kesempatan pada peserta didik untuk mempelajari sesuatu dengan baik pada waktu yang bersamaan dan ia menjadi nara sumber bagi teman yang lain”.
Cooperative learning is a complex instructional procedure that requires conceptual knowledge. David mengemukakan bahwa pembelajaran kooperatif bersifat kompleks dan membutuhkan pengetahuan konseptual.
Keberhasialan kooperatif merupakan keberhasilan bersama dalam sebuah kelompok. Setiap anggota kelompok tidak hanya melaksanakan tugas masing- masing tetapi perlu adanya kerja sama anggota kelompok. Sebagaimana firman Allah SWT didalam Al Qur’an Surat Al- Maidah ayat 2 mengajarkan bahwa manusia harus bekerja sama,
 
Artinya:
…“Dan tolong menolonglah kamu atas kebaikan dan taqwa, dan janganlah kamu tolong menolong atas kejelekan dan dosa”... (Q .S. Al- Maidah/5: 2)
Jadi pembelajaran kooperatif merupakan model pembelajaran yang mengutamakan kerja sama diantara siswa untuk mencapai tujuan pembelajaran. Ada 5 unsur dalam pembelajaran kooperatif, yaitu:
a) Saling ketergantungan positif
b) Tanggung jawab perorangan
c) Tatap muka
d) Komunikasi antar anggota
e) Evaluasi proses kelompok.
2) Interaksi Kooperatif dalam kegiatan Pembelajaran
Johnson mengemukakan tentang empat elemen dasar dalam pembelajaran kooperatif, yaitu: saling ketergantungan positif, interaksi tatap muka, akuntabilitas individual, dan keterampilan menjalin hubungan interpersonal. Dalam interaksi kooperatif guru menciptakan suasana belajar yang mendorong anak – anak untuk saling membutuhkan. Interaksi yang saling membutuhkan inilah yang dimaksud dengan saling ketergantungan positif (positive interdependence) dapat dicapai melalui saling ketergantungan tujuan (goal interdependence), saling ketergantungan tugas (task interdependence), saling ketergantungan sumber belajar (resource interdependence), saling ketergantungan peranan (role interdependence), dan saling ketergantungan hadiah (reward interdepence).
Interaksi kooperatif menuntut semua anggota dalam kelompok belajar dapat saling bertatap muka, sehingga mereka dapat melakukan dialog tidak hanya dengan guru tetapi jugadengan sesama mereka. Interaksi semacam ini diharapkan dapat memungkinkan anak – anak menjadi sumber belajar bagi sesamanya. Dalam kelompok belajar kooperatif , anak tidak diperkenankan mendominasi atau menggantungakan diri pada orang lain. Oleh karena itu, tiap anggota kelompok harus tahu teman yang memerlukan, sebab kegagalan seorang anggota kelompok dapat mempengaruhi prestasi semua anggota kelompok.
3) Tujuan Pembelajaran Kooperatif
Trianto mengemukakan tujuan dari pembelajaran kooperatif yaitu untuk meningkatkan partisipasi siswa, memfasilitasi siswa dengan pengalaman sikap kepemimpinan dan membuat keputusan dalam kelompok, serta memberikan kesempatan pada siswa untuk berinteraksi dan belajar bersama-sama siswa yang berbeda latar belakangnya. Contoh ptk pai smp kelas viii 
Dan Jhonson juga menerangkan dari data hasil penelitian menunjukkan bahwa belajar kooperatif akan mendorong siswa belajar lebih banyak materi pelajaran, merasa lebih nyaman dan termotivasi untuk belajar, mencapai hasil belajar yang tinggi, memiliki kemampuan yang baik untuk berfikir secara kritis, memiliki sikap positif terhadap objek studi menunjukkan kemampuan yang lebih baik dalam aktivitas kerja sama, memiliki aspek psikologis yang lebih sehat dan mampu menerima perolehan yang ada diantara teman satu kelompok.
c. Model Pembelajaran Snowball Throwing
1) Pengertian Model Pembelajaran Snowball Throwing
Model snowball throwing (melempar bola) merupakan jenis pembelajaaran kooperatif yang didesain seperti permainan melempar bola. Metode ini bertujuan untuk memancing kreatifitas dalam membuat soal sekaligus menguji daya serap materi yang disampaikan oleh ketua kelompok. Karena berupa permainan, Siswa harus dikondisikan dalam keadaan santai tetapi tetap terkendali tidak ribut, kisruh atau berbuat onar.
2) Langkah-langkah Model Pembelajaran Snowball Throwing
a) Guru menyampaikan materi yang akan disajikan. Guru membentuk kelompok – kelompok dan memnggil masing – masing ketua kelompok untuk memberikan penjelasan tentang materi.
b) Masing – masing ketua kelompok kembali ke kelompoknya masing – masing, kemudian menjelaskan materi yang disampaikan oleh guru kepada temannya.
c) Kemudian masing – masing siswa diberikan satu lembar kerja untuk menuliskan pertanyaan apa saja yang menyangkut materi yang sudah dijelaskan oleh ketua kelompok.
d) Kemudian kertas tersebut dibuat seperti bola dan dilempar dari satu siswa ke siswa lain selama kurang lebih 5 menit.
e) Setelah siswa mendapat satu bola / satu pertanyaan diberikan kesempatan kepada siswa untuk menjawab pertanyaan yang tertulis dalam kertas berbentuk bola tersebut secara bergantian.
f) Evaluasi
g) Penutup.
3) Ciri – ciri
a) Komunikatif.
b) Sistem belajar dua arah ( guru dan siswa sama – sama berperan aktif)
c) Menyenangkan
4) Kelebihan
a) Melatih kesiapan siswa
b) Saling memberikan pengetahuan
c) Terciptanya suasana belajar yang komunikatif.

3. Pembelajaran Pendidikan Agama Islam dengan Model Pembelajaran Snowball Throwing
Proses pembelajaran atau pendidikan memungkinkan seseorang menjadi lebih manusiawi, sehingga disebut dewasa dan mandiri.
Bertumbuh menjadi dewasa dan mandiri berarti semakin mampu bertanggung jawab atas diri sendiri, mampu menyatakan pendapat, dan mampu mengeluarkan potensi – potensi yang dipercayakan sang Pencipta. Bertumbuh menjadi dewasa dan mandiri berarti semakin mengenal dan menjadi diri sendiri, menjauhkn kecenderungan meniru atau sekedar ikut – ikutan, dan semkin jujur dengan diri sendiri.
Penerapan model pembelajaran snowball throwing cocok diterapkan pada mapel Pendidikan Agama Islam aspek Akidah, Akhlak, Fiqih, dan tarikh serta kebudayaan Islam. Karena keempat aspek tersebut membutuhkan pemahaman materi yang mendalam, dan penggalian informasi dari siswa. Model pembelajaran snowball throwing dapat melatih kesiapan siswa untuk mengeksplorsikan semua pengetahuan tentang aspek-aspek tersebut kepada guru dan teman-temannya, dengan model pembelajaran snowball throwing juga dapat menciptakan suasana belajar yang menyenangkan, tidak hanya satu arah saja namun pembelajaran terlaksana dengan dua arah antara guru, dan murid sama¬sama berperan aktif.

4. Materi Pokok Puasa Wajib dan Puasa Sunnah
a. Pengertian Puasa
Puasa menurut lughat (bahasa) artinya menahan diri dari segala sesuatu, sedangkan puasa menurut istilah adalah menahan diri dari makan dan minum serta dari segala hal – hal yang dapat membatalkan puasa sejak terbit fajar sampai terbenam matahari dengan niat karena Allah SWT.
b. Puasa Wajib
1) Pengertian Puasa Wajib
Puasa wajib ialah puasa yang harus dilakukan oleh setiapoarang Islam yang mukalaf (sudah baligh, berakal sehat) dan mampu melaksanakan puasa, apabila dilakukan mendapat pahala dan apabila ditinggalkan mendapat dosa.
Firman Allah SWT:
 
Artinya:
“ Wahai orang – oaring yang beriman diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang sebelum kamu agar kamu bertaqwa ( QS Al- Baqara/ 2: 183 )”
Perintah puasa langsung ditujukan oleh Allah SWT Kepada orang – oaring beriman maksudnya orang – oaring yang mematuhi perintah Allah SWT. Kemudian mereka melaksanakan dengan sepenuh hati.
Pelaksanaan ibadah puasa tidak hanya diwajibkan kepada Nabi Muhamad saw beserta umatnya, tetapi juga diwajibkan kepada para rasul sebelumnya.
2) Syarat wajib dan syarat Sah Puasa
a) Syarat wajib
Seorang muslim diwajibkan melaksanakan puasa apabila memenuhi syarat – syarat sebagai berikut:
(1) Islam
(2) Berakal
(3) Baligh (dewasa)
(4) Mampu
Adapun syarat berpuasa adalah sebagai berikut:
b) Syarat Sah
Adapun syarat sah puasa adalah sebagai berikut:
(1) Islam
Tidak sah puasa orang kafir sebelum msuk Islam
(2) Tamyyiz
Tidak sah puasa anak kecil sebelum dapat membedakan (yang baik dengan yang buruk)
(3) Tidak haid
Tidak sah puasa wanita haid, sebelum berhenti haidnya.
(4) Tidak nifas
Tidak sah puasa wanita yang nifas, sebelum suci dari nifas
(5) Niat
Niat dari malam hari untuk setiap hari dalam puasa wajib
3) Rukun Puasa
Rukun artinya perbuatan ibadah yang harus dilakukan oleh seorang muslim. Apabila ditinggalkan maka ibadahnya tidak sah atau batal. Untuk itu seorang muslim yang akan melaksanakan ibadah puasa harus memenuhi rukun dibawah ini, antara lain:
a) Niat berpuasa pada malam hari
b) Meninggalkan segala sesuatu yang dapat membatalkan puasa Hal – hal yang dapat membatalkan puasa adalah sebagai berikut:
(1) Makan dan minum
(2) Bersetubuh
(3) Memasukan sesuatu pada lubang anggota badan
(4) Muntah dengan sengaja
(5) Datang haid dan nifas, dan keluar mani
(6) Murtad
4) Macam – macam Puasa Wajib
Puasa wajib itu terdiri dari bagian yaitu:
a) Puasa Ramadhan
Puasa ramadhan adalah puasa sebulan penuh yang wajib dilaksanakan oleh umat Islam pada dibulan ramadhan. Puasa ramadhan mulai diwajibkan pada tahun kedua hijriyah. Jumlah hari dalam bulan ramadhan adalh antara 29 – 30 hari. Download ptk pai smp doc 
b) Puasa Nazar
Nazar artinya janji seseorang tentang kebikan yang asalnya tidak wajib menurut hokum syara’ tetapi setelah dinazarkan menjadi wjib.
Puasa nazar berarti puasa yang dijanjikan untuk dilakukan oleh seseorang yang bernazar. Jika orang yang bernazar puasa itu terkabul permohonannya, maka puasa hukumnya wajib dan jika tidak dikerjakan akan berdosa. Jadi puasa nazar hukumnya wajib.
c) Puasa Kifarat
Puasa kifarat adalah adalah puasa untuk menebus dosa (sebagai denda) karena melakukan sesutu yang dilarang agama, seperti oaring sedang puasa melakukan senggama (bersetubuh) disiang hari pada bulan ramadhan, maka dendanya berpuasa selama dua bulan berturut – turut. Jika tidak mampu melaksankannya, maka dia harus memerdekakan budak, jika keduanya tidak mampu maka harus memberi makan enam puluh orang miskin.
c. Orang yang tidak diperbolehkan berpuasa
Walaupun puasa ramadahan itu wajib bgi setiap muslim, tetapi pada pengeculian bagi orang tertentu. Adapun orang yang diperbolehkan untuk tidak berpuasa pada bulan ramadahan adalah sebagai berikut:
1) Orang yang sakit
Orang yang sakit tidak kuat berpuasa (jika berpuasa akan menambah sakit), maka oaring tersebut boleh tidak berpuasa akan tetapi wajib membayar (mengqadha) pada hari lain sebnyak puasa yang telah ditinggalkannya apabila sudah sembuh.
2) Musafir
Orang yang melakukan perjalanan jauh dengan jarak tempuh ± 80,640 km. boleh tidak berpuasa, tetapi wajib membayar (mengqadha) pada hri yang lain.
Firman Allah SWT:
 
Artinya :
“… Maka Barangsiapa diantara kamu ada yang sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), Maka (wajiblah baginya berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain …(AL- Baqara/ 2 : 184)”
3) Wanita hamil atau menyusui
Keduanya sama seperti orang yang sakit, maka ia boleh tidak berpuasa, akan tetapi maka wajib membayar (mengqadha) puasanya pada hari yang lain. Sebagian ulama berpendapat bahwa orang yang seperti ini hukumnya wajib mengqadha dan membayar fidiyah juga.
4) Orang yang lanjut usia
Orang tua yang tidak kuat berpuasa, atau orang yang sakit berkepanjangan tidak ada harapan sembuh kembali, maka baginya boleh mengggantidengan fidiyah, yitu member mkan seorang fakir tau miskin setiap hri dengan 2,5 kg beras (makanan pokok).
d. Fungsi Puasa dalam Kehidupan
Fungsi dan keutamaan puasa antara lain sebagai berikut:
1) Sebagai wujud rasa syukur kepada Allah SWT.
2) Sebagai latihan pengabdian diri.
3) Sebagai latihan kedisiplinan.
4) Memelihara kesehtan.
5) Sebagai pendidikan.
e. Puasa Sunnah
1) Pengertian puasa sunnah
Puasa sunnah adalah puasa yang boleh dilakukan dan boleh juga tidak dilakukan. Apabil dilaksanakan mendapat pahala dan jika ditinggalkan tidak berdosa. Syarat dan rukunnya maupun yang membatalkannya sama seperti pusa wajib.
2) Macam – macam puasa sunnah
a) Puasa Hari Senin – Kamis
Umat Islam disunnahkan berpuasa pada setiap hari Senin dan Kamis.
b) Puasa Arafah
Puasa Arafah adalah puasa pada tanggal 9 dzulhijjah.
c) Puasa Syawal
Puasa Syawal adalah puasa enam hari pada bulan Syawal setelah melaksnakan puasa dibulan Ramadhan.
d) Puasa Asyura
Puasa Asyura adalah puasa pada tanggal 10 Muharam.
e) Puasa Sya’ban
Puasa Sya’ban adalah puasa pada pertengahan bulan sya’ban.
f) Puasa Abyadh
Puasa Abyadh adalah puasa setiapbuln pada tanggal 13, 14, 15 bulan Qamariyah.
f. Waktu yang Diperbolehkan dan Dihramkan Berpuasa
1) Waktu yang diperbolehkan puasa
Pada dasar semua hari boleh untuk melakukan puasa, terkecuali pada hari raya Idul Fitri, hari raya Idul Adha, dan hari Tasyrik (tanggal 11, 12, 13 Dzulhijjah) karena hari – hari tersebut diharamkan untuk berpuasa. Sedangkan pada hari Syak (ragu – ragu) dimakruhkan untuk berpuasa, namun boleh saja berpuasa karena melakukan qadha atau sudah menjadi kebiasaan berpuasa sunnh, seperti sehari puassehari tidak, lalu puasanya bertepatan dengan hari Syak. Contoh judul ptk pai smp 
2) Waktu yang diharamkan berpuasa
Apabila pada waktu yang dilarang berpuasa, seseorang masih tetp berpuasa maka bukan mendapat pahala akan tetapi mendapat dosa.
Adapun waktu – waktu yang dilarang (diharamkan) untuk berpuasa antara lain: berpuasa pada hari raya Idul Fitri (1 Syawal), Idul Adha (10 Dzulhijjah), dan pada hari Tasyrik.

B. Hipotesis Tindakan
Hipotesis tindakan adalah suatu dugaan awal yang bakal terjadi jika suatu tindakan dilakukan. Hipotesis tindakan mengatakan “ jika tindakan dilakukan dengan baik maka tindakan ini akan memperoleh sesuatu pemecahan problem yang baik.”
Berdasarkan landasan teori belajar konstruktivistik yang menyatakan bahwa lingkungan belajar sangat mendukung munculnya berbagai pandangan an interpretasi terhadap realitas, konstruksi pengetahuan, serta aktivitas¬aktivitas lain yang didasarkan pada pengalaman. Maka hipotesis penelitian tindakan ini adalah “ Dengan menggunakan model Pembelajaran Snowball Throwing dapat meningkatkan hasil belajar siswa Kelas VIII SMPN 1 ... pada Mapel PAI Semester Ganjil Pada Materi Pokok Puasa Wajib dan Puasa Sunnah.”

CONTOH PROPOSAL PTK PAI KELAS VIII SMP TERBARU

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN


A. Tujuan Penelitian
Untuk mengetahui tingkat prestasi hasil belajar siswa kels VIII3 SMPN 1 ... dalam menggunkan metode snowball throwing pada Mapel PAI materi pokok Puasa Wajib dan Puasa Sunah semester ganjil.
B. Waktu dan Tempat Penelitian
Waktu penelitian akan dilakukan pada bulan Oktober-November tahun ajaran 2015/2016. Penelitian ini dilakukan di SMPN 1 ....
C. Subyek Penelitian
Subyek yang diteliti adalah siswa yang memperoleh pembelajaran mapel PAI Kelas VIII SMPN 1 ....
D. Kolaborator
Kolaborator dalam penelitian tindakan kelas (PTK) merupakan orang bekerja sama dan membantu mengumpulkan data-data penelitian yang dilaksanakan oleh peneliti. Pada penelitian ini yang menjadi kolaborator adalah Guru PAI Kelas VIII SMPN 1 ...
E. Variabel Penelitian
Variabel indikator yang diamati dalam penelitian ini meliputi :
1. Aktivitas peserta didik dalam proses pembelajaran
2. Hasil belajar peserta didik
F. Metode Pengumpulan Data
Dalam Penelitian Tindakan Kelas ini penulis menggunakan beberapa metode pengumpulan data antara lain:
1. Metode Tes
Tes adalah serentetan pertanyan atau latihan serta alat lain yang digunakan untuk mengukur keterampilan, pengethuan intelegensi, kemampuan atau bakat yang dimiliki oleh individu atau kelompok. Download ptk pai smp pdf 
2. Metode Observasi
Pengamatan observasi adalah metode pengumpulan data dimana peneliti atau kolaboratornya mencatat informasi sebagaimana yang mereka saksikan selama penelitian.
Digunakan untuk mengamati secara langsung terhadap pembelajaran mapel PAI dengan menggunakan metode Snowball hrowing.
Dalam penelitian yang diobservasi adalah kegiatan belajar mengajar yang terjadi di kelas, metode observasi ini memuat tiga fase esensial yaitu pertemuan perencanaan, observasi kelas dan diskusi balikan.
3. Metode Wawancara
Menurut Denzin wawancara merupakan pertanyaan-pertanyaan yang diajukan secara verbal kepada orang-orang yang dianggap dapat memberikan informasi atau penjelasan hal-hal yang dippandang perlu. Sedangkan menurut Hopkins, wawancara adalahsuatu cara untuk mengetahui situasi tertentu didalam kelas dilihat dari sudut pandang yang lain.
Metode ini digunakan untuk mendapatkan informasi yang berkenaan dengan pembelajaran mapel PAI melalui model pembelajaran snowball throwing. Metode wawancara ini digunakan untuk mewawancarai siswa sebagai subyek yang akan diteliti, selain itu juga mewwancarai Guru PAI sebagai mitra kerja atau kolaborator.
4. Metode dokumentasi
Metode dokumentasi yaitu mencari data mengenai hal-hal atau variabel yang berupa catatan ,buku, transkip, surat kabar, majalah, prasasti, notulen rapat, legger, agedan, dan sebagainya.
Metode ini digunakan untuk memperoleh hasil belajar siswa pada materi pokok binatang halal dan haram dan menghimpun data mengenai daftar nama siswa, jadwal pembelajaran PAI dikelas yang bersangkutan, hasil belaajar sebelum adanya tindakan, profil sekolah secara umum dan gambaran proses pembelajaran PAI dengan model pembelajran snowball hrowing .
G. Metode Penelitian
Metode penelitian yang digunakan adalah penelitian tinadakan kelas (PTK) dalam penelitian tindakan kelas ini dipilih model spiral dari Kemmis dan Roggart yang terdiri dari beberapa siklus tindakan dalam pembelajaran berdasarkan refleksi mereka mengenai hasil tindakan - tindakan pada siklus sebelumnya, dimana setiap siklus tersebut terdiri dari empat tahapan yang meliputi perencanaan , pelaksanaan , pengamatan (observasi), dan refleksi.
Gambar 1.
Model Penelitian Tindakan kelas.
 
Langkah – langkah dalam penelitian tindakan ini adalah sebagai berikut :
1. Persiapan
Persiapan ini dimulai dengan alur sebagai berikut :
a. Permohonan izin penelitian kepada Kepala Sekolah SMPN 1 ....
b. Kesepakatan jadwal Penelitian.
c. Pengamatan dan wawancara, kegiatan pengamatan dilakukan didalam kelas ketika kegiatan belajar mengajar berlangsung. Sedangkan kegiatan wawancara dilakukan dengan kolaborator menanyakan model pembelajaran yang digunakan dalam pembelajaran di kelas. Contoh ptk pai smp kelas viii 
d. Mengidentifikasi Permasalahan dan Pelaksanaan Pembelajaran Pendidikan Agama Islam.
2. Pelaksanaan
a. Siklus I
Siklus ini terdiri atas:
Perencanaan
1) Guru dan peneliti secara Kolaboratif merencanakan penerapan dan pembelajaran snowball throwing pada materi yang diajarkan yaitu Puasa Wajib dan Puasa Sunnah.
2) Merancang rencana pelaksanaan pembelajaran yang digunakan sebagai pedoman dalam proses pembelajaran dikelas.
3) Menyiapkan sarana dan prasarana yang diperlukan dalam pembelajaran ( kertas untuk pelaksanaan snowball throwing dan bahan - bahan lainnya yang menunjang proses pembelajaran PAI).
4) Menyiapkan LKS (Lembar Kerja Siswa beserta kuncinya untuk pembelajaran siklus I).
5) Menyiapkan soal evaluasi beserta kunci jawaban.
6) Menyiapkan Pendokumentasian selama proses penelitian berlangsung.
Pelaksanan tindakan
1) Guru menyampaikan tujuaan pembelajaran (standar kompetensi) yang akan dicapai pada materi pokok Puasa Wajib dan Puasa Sunnah.
2) Guru menyampaikan materi dalam penyajian kelas.
3) Guru membimbing siswa dalam bentuk kelompok kecil dengan anggota 4–5 anak. Kelompok dibuat heterogen tingkat kepandaiannya dengan memperhatikan keharmonisan kerja kelompok.
4) Setiap siswa membuat satu pertanyaan kemudian semua pertanyaan diacak ( dioper ) dengan siswa yang lainnya.
5) Guru memanggil siswa secara acak untuk membacakan pertanyaan yang didapat siswa sekaligus diminta untuk menjawab.
6) Siswa yang mampu menjawab pertanyaan secara spontan dalam waktu yang telah ditentukan diberi nilai tambahan.
Pengamatan
1) Guru bekerja sama dengan peneliti mengamati aktivitas kelompok siswa dan mengamati tingkat keberhasilan siswa dalam menyelesaikan tugas.
2) Mengamati siswa saat menyelesaikan lembar tugas yang telah diberikan khusus mengenai komunikasi dan kerja sama siswa dalam proses diskusi kelompok.
3) Mengamati keaktifan siswa selama proses pembelajaran berlangsung.
4) Mengamati perolehan nilai peningkatan hasil belajar individual dari nilai tambahan yang diperoleh dari menjawab pertanyaan yang telah diacak.
Refleksi
1) Menganalisis hasil pengamatan untuk membuat kesimpulan ementara terhadap pembelajaranyang terjadi pada siklus I.
2) Menganalisis dan mendiskusikan dengan guru yang bersangkutan engenai hasil yang diperoleh pada pembelajaran siklus I untuk elakukan perbaikan pada pelaksanaan siklus II.
b. Siklus II
Pada prinsipnya semua kegiatan yang ada pada siklus II hampir sama dengan siklus I. siklus II ini merupakan perbaikan dari siklus I, terutama didasarkan pada hasil refleksi pada siklus I.
1) Tahapan tetap sama yaitu perencanaan tindakan, pengamatan, dan refleksi.
2) Materi pelajaran berkelanjutan.
3) Efektifitas kerja kelompok siswa diharapkan semakin tinggi.
4) Hasil belajar siswa dapat meningkat.

H. Metode Analisis Data
1. Aktivitas belajar
a. Aktivitas belajar siswa antar siswa
Untuk mengetahui seberapa besar aktivitas siswa dengan mengikuti proses belajar mengajar dengan model snowball throwing maka dibuat lima aspek pengmatan meliputi:
A : Kemampuan bekerja sama dalam diskusi kelompok
B : Keaktifan mendengarkan teman saat diskus
C: Keaktifan dan kemampuan menjawab pertanyaan atau membantu
D : Kemampuan membuat pertanyaan
Lembar pengamatan aktivitas belajar antar siswa kemudian dianalisis dengan menggunakan teknik analisis deskriptif prosentase interaksi belajar antar siswa adalah:
 
Keterangan :
NP = Nilai persen yang dicari 
R = Rata-rata aktivitas siswa 
SM = Skor maksimum
Kriteria penilaian
≥ 75 % = Baik sekali (A)
55-75 % = Baik (B)
35-55% = Cukup (C)
< 35 % = Rendah (D)

Skala (skor) dalam setiap aspek 
Skor Kriteria
1 = rendah
2 = sedang
3 = tinggi
b. Aktivitas belajar siswa dengan guru
Untuk mengetahui seberapa besar aktivitas belajar dengan guru dalam mengikuti proses beljar mengajr dalam model pembelajaran snowball throwing maka dibuat empat pengamatan meliputi:
A : keaktifan bertanya pada guru
B : Keaktifan menyampaikan pendapat
C : Keaktifan dalam menyimak keterangan guru
D: Kemampuan menjawab pertanyaan guru
Lembar hasil pengamatan aktivits belajar siswa dengan guru kemudian dianalisis deskriptif prosentase. Download ptk pai smp doc Adapun perhitungan prosentase aktivitas belajar siswa dengan guru adalah:
 
Keterangan :
NP = Nilai persen yang dicari
 R = Rata-rata aktivitas siswa 
SM = Skor maksimum
Kriteria penilaian

≥ 75 % = Baik sekali (A)
55-75 % = Baik (B)
35-55% = Cukup (C)
< 35 % = Rendah (D)

Skala (skor) dalam setiap aspek 
Skor Kriteria
1 = rendah
2 = sedang
3 = tinggi
2. Data hasil belajar peserta didik
Data hasil belajar siswa berupa kemampuan memecahkan masalah dianalisis dengan cara menghitung rata – rata nilai dan ketuntasan belajar secara klasikal maupun individu. Adapun rumus yang digunakan adalah
a. Menghitung nilai rata –rata
Untuk menghitung rata – rata menggunakan rumus :
 
N
 Keterangan :
x = rata – rata nilai
N = jumlah siswa
Σx = jumlah seluruh siswa
b. Menghitung ketuntasan belajar
1) Ketuntasan belajar individu
Untuk menghitung ketuntasan belajar individu menggunakan analisis deskriptif prosentase dengan perhitungan : Ketuntasan belajar individu =
jumlah nilai yang diperoleh siswa x100%
jumlah keseluruhan nilai
Kriteria :
Apabila tingkat ketercapaian <85 % maka siswa tidak tuntas belajar.
Apabila tingkat ketercapaian ≥ 85% maka siswa tuntas belajar.
2) Ketuntasan belaj ar klasikal
Untuk menghitung ketuntasan belajar secara klasikal menggunakan analisis deskriptif prosentase perhitungan. Ketuntasan belajar klasikal =
jumlah siswa yang tuntas belajar =100%
jumlah keseluruhan siswa
Kriteria :
Apabila tingkat ketercapaian <85 % maka penerapan pembelajaran snowball throwing pada materi pokok Puasa wajib dan Puasa sunah dikatakan tidak efektif. Apabila tingakat ketercapaian >85% maka penerapan pembelajaran snowball throwing pada materi Puasa wajib dan Puasa sunah efektif

I. Indikator Keberhasilan
Sebagai indikator keberhasilan dari penelitian tindakan kelas ini adalah jika 85% siswa telah memperoleh nilai minimal 7 (sesuai ketentuan KKM dari sekolah). Seorang peserta siswa dikatakan telah mencapai ketuntasan belajar secara individu apabila siswa telah mencapai ketentuan belajar secara individul dan mendapat nilai > 7 (sesuai ketentuan dari sekolah). Download ptk pai smp pdf 
Dari indikator tersebut, maka peneliti berharap agar hasil belajar PAI siswa dapat mengalami peningkatan setelah dilakukan tindakan diharapkan dengan adanya penelitian ini, prosentse hasil belajar PAI siswa dapat ditingkatkan menjadi 85 % khususnya pada materi pokok Puasa Wajib dan Puasa Sunnah.

CONTOH LENGKAP PTK PAI KELAS VIII SMP

DAFTAR PUSTAKA


Abdurahman, Mulyono, Pendidikan Bagi Anak Berkesulitan Belajar. Jakarta: PT.Rineka Cipta, 2003
Addaruqutni, Imam dkk, Ramadhan bersama nabi, Solo: Al- Bayan,
Arikunto, Suharsimi, Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik , Jakarta: Rineka cipta, Cet. 12, 2002.
Budiningsih, Asri, Belajar dan Pembelajaran, Jakarta: Rineka Cipta, 2008 Dewey, Jhon, Experience and Education, New York: Kappa Delta Pi, 1997 Dimyati dan Mudjiono, Belajar Dan Pembelajaran, PT. Rineka Cipta, 2006. Djamarah, Syaiful Bahri, Psikologi Belajar, Jakarta: PT. Asia Mahasatya, 2002
Gulo, W. Metodologi penelitian, Jakatra: Gramedia Widia Sarana Indonesia, 2002.
Hamalik, Oemar, Kurikulum dan Pembelajaran, Jakarta: Bumi Aksara, 2008 Harefa, Andrias, Menjadi Manusi Pembelajar, Jakarta: kompas, 2000 Isjoni, Cooperativie Learning, Bandung Alfabeta,2007
Jonhson, David W, Learning Together and Alone, Boston University of Minnesota, 1999 Lie, Anita, Cooperative Learning, Jakarta: PT.Grasindo,2004
Maufur, Hasan Fauzi, Sejuta Jurus Mengajar dan Mengasyikan, ..................: PT. Sindua Press, 2009.
Mukhtar, Desain Pembelaj ran Pendidikan Agama Islam, Jakarta: CV Misaka Galiza, 2003
Multahim, dkk, Pendidikan Agama Islam Penuntun Akhlak SMP Kelas VI,(Jakarta: Yudhistira, 2007
Mulyasa, Standar kompetensi dan sertifikasi guru, Bandung : PT. Remaja rosda karya, 2009.
Poerwadarminta, W.J.S, Kamus Umum Bahasa Indonesia, Jakarta: Balai Pustaka, 1985.
Purwanto , Evaluasi Hasil Belajar, Yoyakarta: Pustaka Pelajar , 2009, Cet 1.
Purwanto, M. Ngalim, prinsip-prinsip dan teknik evaluasi pengajaran, Bandung: PT. Rosda Karya, 2002
Robert E., Slavin, Cooperative Learning: Teori, Riset, dan Praktik, Bandung:Nusa Media, 2008
Rusman, Model-Model Pembelajaran Mengembangkan profesionalisme Guru, Jakarta: PT. Raja Grafindo Persada, 2015
Shihab, M.Quraish, Tafsir (Al-Mishbah, Pesan ,Kesan Dan keserasian Al-Qur’an), Jakarta:Lentera Hati,2002)Vol.3
Sodikin, dkk, Manajemen Penelitian Tindakan Kelas, Surabaya: Insan Cendekia, 2002
Sudirman, Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar, Jakarta: Rajawali Press, 1992
Sudjana, Nana, Dasar – dasar Proses Belajar Mengajar, Bandung: Sinar Baru Algensindo, cet. 10. 2009.
Suprijono, Agus, cooperative learning teroridan aplikasi paikem, Yogyakarta: Pustaka Pelajar Cet. III, 2010
Suyanto, Slamet, Dasar-Dasar Pendidikan Anak Usia Dini, Yogyakarta: Hikayat, 2005
Trianto, Mendesain Model Pembelajran Inovatif Progresif: Konsep, Landasan, dan Implementaasinya Pada Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP), Jakarta: Prenada Media Group, 2010
Trianto, Model-model Pembelajaran Inovatif Berorientasi Konstruktivistik, Jakarta: Prestasi Pustaka, 2007
Wiraamadja, Rochiati, Metodologi Penelitian Tindakan Kelas: Bandung: Remaja Rosda Karya, 2008s .

Terimakasih atas kunjungan anda yang telah membaca postingan saya CONTOH PTK PAI KELAS VIII MATERI PUASA LENGKAP

Postingan terkait: