DOWNLOAD PTK IPS EKONOMI SMP KELAS VII KONSUMSI

DOWNLOAD PTK IPS EKONOMI SMP KELAS VII KONSUMSI-Permasalahan yang muncul dalam pembelajaran di SMP Negeri .......... berawal dari penggunan metode dan model pembelajaran yang digunakan guru pada saat pembelajaran. Dalam pembelajaran guru cenderung masih menggunakan ceramah, sehingga menyebabkan kurangnya interaksi dan motivasi siswa pada saat pembelajaran berlangsung. Siswa menjadi cepat bosan dan pemahaman serta penguasaan materi dari para siswa masih kurang baik. Download ptk ips smp doc Berdasarkan hasil observasi awal di SMP Negeri .........., diperoleh data bahwa 57,14% siswa belum tuntas dalam pembelajaran materi kegiatan konsumsi. Kondisi seperti ini diduga disebabkan kurangnya variasi guru dalam menggunakan model pembelajaran yang tepat.
Subjek penelitian ini adalah siswa kelas VII B SMP Negeri .......... dengan menerapkan model pembelajaran Quantum Teaching. Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas yang terdiri dari dua siklus, setiap siklus meliputi perencanaan, pelaksanaan, pengamatan, dan refleksi.
Hasil penelitian siklus I menunjukkan nilai rata-rata hasil belajar siswa sebesar 74,4 dengan ketuntasan klasikal 73,2%. Hasil penelitian siklus II menunjukkan nilai rata-rata hasil belajar siswa sebesar 80 dengan ketuntasan klasikal 80%. Hasil aktivitas siswa dan guru meningkat dengan diterapkannya model pembelajaran Quantum Teaching. Hasil pengamatan aktivitas siswa siklus I sebesar 70% meningkat menjadi 85% pada siklus II, sedangkan aktivitas guru pada siklus I sebesar 75% meningkat menjadi 93,3% pada siklus II.
Berdasarkan hasil penelitian diatas dapat disimpulkan bahwa terjadi peningkatan aktivitas dan hasil belajar siswa dengan menggunakan model pembelajaran Quantum Teaching pada materi kegiatan konsumsi. Download Proposal ips SMP kurikulum 2013 Saran yang berkaitan dengan hasil penelitian adalah perlu adanya kesiapan guru sebelum memulai pelajaran, guru hendaknya mampu menguasai kelas dengan baik, dan memilih metode yang tepat untuk diterapkan dalam proses belajar mengajar.


Laporan penelitian tindakan kelas ini membahas IPS SMP yang diberi judul “ MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR KONSUMSI DENGAN QUANTUM TEACHING SISWA KELAS VII B SMP NEGERI ..........".  Disini akan di bahas lengkap.

PTK ini bersifat hanya REFERENSI saja kami tidak mendukung PLAGIAT, Bagi Anda yang menginginkan FILE PTK IPS SMP KELAS 7 lengkap dalam bentuk MS WORD SIAP DI EDIT dari BAB 1 - BAB 5 untuk bahan referensi penyusunan laporan PTK dapat (SMS ke 0856-47-106-928 dengan Format PESAN PTK SMP 008).


CONTOH LENGKAP PTK IPS EKONOMI SMP KELAS VII 

BAB I
PENDAHULUAN



1.1 Latar Belakang Masalah
Pendidikan merupakan suatu unsur yang tidak dapat dipisahkan dari diri manusia. Mulai dari kandungan sampai beranjak dewasa kemudian tua, manusia mengalami proses pendidikan. Proses pendidikan tersebut didapatkan dari orang tua, masyarakat, maupun lingkungan sekitar. Pendidikan memiliki peranan yang sangat penting bagi kemajuan suatu bangsa. Contoh PTK ips ekonomi pdf Oleh karena itu, pendidikan harus terus menerus diperbaiki baik dari segi kualitas maupun kuantitasnya.
Upaya meningkatkan kualitas proses dan hasil belajar para siswa disetiap jenjang dan tingkatan pendidikan perlu diwujudkan agar diperoleh kualitas sumber daya manusia Indonesia yang dapat menunjang pembangunan nasional. Upaya tersebut menjadi tugas dan tanggung jawab semua tenaga kependidikan. Kita akan sependapat bahwa peranan guru sangat menentukan, sebab gurulah yang secara langsung membina siswa di sekolah melalui proses pembelajaran. Oleh sebab itu, upaya meningkatkan kualitas pendidikan harus lebih banyak dilakukan para guru dalam melaksanakan tugas dan tanggung jawabnya sebagai pendidik dan pengajar. Upaya peningkatan kualitas pendidikan ditempuh dalam rangka mengantisipasi berbagai perubahan dan tuntutan kebutuhan masa depan yang akan dihadapi siswa sebagai penerus bangsa.
Proses kegiatan belajar mengajar di sekolah seharusnya berlangsung menarik serta penuh aktivitas dan kreativitas dari para siswa. Akan tetapi, keadaan
tersebut sangat bertolak belakang dengan kenyataan yang terjadi dalam proses belajar mengajar sesungguhnya. Kegiatan pembelajaran yang seharusnya menarik dan penuh aktivitas dari para siswa, semuanya itu tidak ada. Kelas yang ada hanyalah kelas yang pasif dimana seorang guru melakukan proses pengajaran yang hanya berupa pemberian informasi kepada peserta didik dengan ceramah. Materi yang disampaikan oleh guru kepada siswa menjadi sulit untuk dipahami dan mudah terlupakan, akibatnya siswa kurang menguasi materi pelajaran. Download PTK ekonomi kelas 7  Oleh karena itu, siswa cenderung bosan dalam mengikuti proses pembelajaran karena siswa hanya menerima informasi yang diberikan guru dan mencatat informasi yang dianggap penting.
Peran guru sangat penting dalam melakukan berbagai usaha untuk menumbuhkan dan memberikan motivasi belajar agar peserta didik dapat melakukan aktivitas belajar dengan baik. Proses interaksi antara guru dengan siswa dalam belajar mengajar merupakan proses yang berkelanjutan dalam rangka mencapai tujuan yang diharapkan. Pembelajaran di kelas dapat dilakukan dengan memanfaatkan berbagai macam pendekatan, metode, strategi, dan model-model yang dianggap sesuai dengan keadaan fisik dan lingkungan sekolah.
Untuk meningkatkan kemampuan siswa terhadap pemahaman materi pembelajaran, diperlukan suatu model pembelajaran menuju ke arah yang lebih baik, yaitu pembelajaran yang mencakup suatu proses interaksi positif antara guru dan siswa. Hendaknya guru memilih model pembelajaran yang sesuai dengan materi pelajaran dan karakteristik siswa agar siswa lebih termotivasi dalam mengikuti pelajaran. Penggunaan model pembelajaran yang tepat diharapkan dapat meningkatkan motivasi dan pemahaman siswa terhadap materi pelajaran. Apabila siswa sudah memahami materi pelajaran dengan baik, maka siswa dengan mudah dapat mengerjakan soal-soal yang lebih bervariasi sehingga hasil belajar siswa akan sesuai dengan yang diharapkan.
Berdasarkan hasil observasi awal yang telah dilakukan pada tanggal 19-21 Januari 2013, diketahui bahwa guru cenderung masih melakukan proses pembelajaran dengan ceramah dan kurangnya variasi dalam pembelajaran. Kondisi tersebut menyebabkan kurangnya interaksi dan motivasi siswa pada saat pembelajaran berlangsung. Siswa hanya terfokus pada guru serta buku pelajaran pada saat guru menyampaikan materi, sehingga pemahaman dan penguasaan materi dari para siswa masih kurang dan siswa menjadi bosan dalam mengikuti proses pembelajaran. Download ptk ips smp doc Dari observasi tersebut juga diketahui bahwa persentase nilai rata-rata ulangan harian siswa kelas VII adalah sebagai berikut:

Tabel 1.1
Persentase Ketuntasan Nilai Ulangan Harian Siswa Kelas VII
Sumber: SMP Negeri ..........
Keterangan:
KD 6.1 : Mendeskripsikan pola kegiatan ekonomi penduduk penggunaanlahan dan pola pemukiman berdasarksan kondisifisik permukaan bumi. 
KD 6.2 : Mendeskripsikan kegiatan pokok ekonomi yang meliputi kegiatan konsumsi, produksi, dan distribusi barang/jasa.
KD 6.3 : Mendeskripsikan peran badan usaha, termasuk koperasi sebagai tempat berlangsungnya proses produksi dalam kaitannya dengan pelaku ekonomi.
KD 6.4 : Mengungkapkan gagasan kreatif dalam tindakan ekonomi dalam mencapai kemandirian dan kesejahteraan.
Dari tabel diatas dapat disimpulkan bahwa persentase nilai ulangan harian mendeskripsikan kegiatan pokok ekonomi yang meliputi kegiatan konsumsi, produksi, dan distribusi barang/jasa adalah yang paling rendah. Download Proposal ips SMP kurikulum 2013 Adapun kelas yang memperoleh nilai paling rendah adalah kelas VII B dengan persentase ketuntasan nilai ulangan harian sebesar 42,46% dan persentase ketidak tuntasan sebesar 53,57%. Hal ini menunjukkan masih rendahnya penguasaan siswa terhadap materi tersebut.
Dari hasil wawancara dengan guru mata pelajaran IPS Ekonomi SMP Negeri .........., diketahui bahwa siswa masih mengalami kesulitan untuk memahami materi kegiatan konsumsi. Materi kegiatan konsumsi merupakan materi yang bukan hanya berupa teori saja, tetapi perlu diterapkan di dalam kehidupan sehari-hari. Materi kegiatan konsumsi meliputi pengertian konsumsi, jenis-jenis barang konsumsi, dampak positif dan negatif perilaku konsumtif, dan faktor-faktor yang mempengaruhi konsumsi. Data yang menunjukkan bahwa siswa masih mengalami kesulitan untuk memahami materi kagiatan konsumsi dapat dilihat pada tabel 1.2 berikut:
Tabel 1.2
Daftar Ketuntasan Nilai Ulangan Harian Siswa KD 6.2
Sumber: SMP Negeri ..........
Keterangan:
T. 1 : Mendeskripsikan kegiatan konsumsi
T.2 : Mendeskripsikan kegiatan produksi
T 3 : Mendeskripsikan kegiatan distribusi barang/jasa
Dari tabel diatas dapat disimpulkan bahwa ketuntasan nilai ulangan harian siswa yang paling rendah adalah pada materi mendeskripsikan kegiatan konsumsi, yaitu sebesar 42,86% dan ketidak tuntasan sebesar 57,14%. Download ptk ips smp doc Kenyataan ini menunjukkan bahwa masih rendahnya penguasaan dan pemahaman siswa terhadap materi kegiatan konsumsi. Untuk itu, perlu adanya upaya untuk memperbaiki hasil belajar siswa tersebut agar hasil belajar siswa dapat memenuhi KKM yang telah ditetapkan.
Adanya permasalahan tersebut diatas, salah satu cara yang dapat dilakukan untuk mengatasinya adalah dengan melakukan upaya perbaikan-perbaikan pada saat menyampaikan materi pelajaran, sehingga siswa lebih termotivasi dalam mengikuti proses pembelajaran dan hasil belajar siswa juga akan meningkat. Salah satu model pembelajaran yang dapat digunakan untuk meningkatkan aktivitas belajar dan hasil belajar siswa adalah dengan model pembelajaran Quantum Teaching. Pembelajaran kuantum dikembangkan oleh Bobby DePorter (1992) yang beranggapan bahwa model pembelajaran ini sesuai dengan cara kerja otak manusia dan cara belajar manusia pada umumnya. Model pembelajaran kuantum dicetuskan oleh seorang pendidik berkebangsaan Bulgaria, Georgi Lazanov yang melakukan uji coba tentang sugesti dan pengaruhnya terhadap hasil belajar. Teorinya yang terkenal disebut suggestology. Menurut Lazanov, pada prinsipnya sugesti itu mempengaruhi hasil belajar. Teknik yang digunakan untuk memberikan sugesti positif dalam belajar diantaranya yaitu mendudukan siswa secara nyaman, memasang musik di dalam kelas atau lapangan, meningkatkan partisipasi siswa, menggunakan poster-poster dalam menyampaikan suatu informasi, dan menyediakan guru-guru yang berdedikasi tinggi (Sa’ud, 2010:125).
Pembelajaran kuantum sebagai salah satu alternatif pembaharuan pembelajaran, menyajikan petunjuk praktis dan spesifik untuk menciptakan lingkungan belajar yang efektif, bagaimana merancang pembelajaran, menyampaikan bahan pembelajaran, dan bagaimana menyederhanakan proses belajar sehingga memudahkan belajar siswa. Contoh PTK ips ekonomi pdf Pembelajaran kuantum merupakan sebuah model yang menyajikan bentuk pembelajaran sebagai suatu “orkestrasi” yang jika dipilah terdiri dari dua unsur pokok, yaitu konteks dan isi. Konteks secara umum akan menjelaskan tentang lingkup lingkungan belajar baik fisik maupun psikhis. Sedangkan konten/isi berkenaan dengan bagaimana isi pembelajaran dikemas untuk disampaikan kepada siswa (Su’ud, 2010:126).
Pada dasarnya dalam pelaksanaan komponen rancangan pembelajaran
keseluruhan yang melandasi pembelajaran kuantum. Adapun kerangka rancangan pembelajaran kuantum meliputi:
a. Tumbuhkan, tumbuhkan mengandung makna bahwa pada awal kegiatan pembelajaran harus berusaha menumbuhkan/ mengembangkan minat siswa untuk belajar. Dengan tumbuhnya minat, siswa akan sadar manfaatnya kegiatan pembelajaran bagi dirinya atau bagi kehidupannya.
b. Alami, alami mengandung makna bahwa proses pembelajaran akan lebih bermakna jika siswa mengalami secara langsung atau nyata materi yang diajarkan.
c. Namai, namai mengandung makna bahwa penamaan adalah saatnya untuk mengajarkan konsep, keterampilan berpikir, dan strategi belajar. Penamaan mampu memuaskan hasrat alami otak untuk memberi identitas, mengurutkan, dan mendefinisikan.
d. Demonstrasikan, berarti bahwa memberi peluang pada siswa untuk menerjemahkan dan menerapkan pengetahuan mereka ke dalam pembelajaran lain atau ke dalam kehidupan mereka.
e. Ulangi, berarti bahwa proses pengulangan dalam kegiatan pembelajaran dapat memperkuat koneksi saraf dan menumbuhkan rasa tahu atau yakin terhadap kemampuan siswa. Contoh ptk ips SMP kelas 7 doc
f. Rayakan, rayakan mengandung makna pemberian penghormatan pada siswa atas usaha, ketekunan, dan kesuksesannya. Dengan kata lain, perayaan berarti pemberian umpan balik yang positif pada siswa atas keberhasilannya, baik berupa pujian, pemberian hadiah, atau bentuk lainnya (Wena, 2011:164-166).
Penerapan kerangka pembelajaran Quantum Teaching tersebut yang dikenal dengan istilah “TANDUR” pada kompetensi dasar kegiatan pokok ekonomi materi kagiatan konsumsi adalah sebagai berikut:
Tabel 1.3
Penerapan Kerangka Pembelajaran Quantum Teaching Pada Materi
Kegiatan Konsumsi

Dengan penerapan prosedur dan kerangka rancangan pembelajaran Quantum Teaching tersebut pembelajaran pada kompetensi dasar kegiatan pokok ekonomi materi kegiatan konsumsi akan berlangsung lebih baik, karena siswa akan memperoleh pemahaman terhadap sejumlah konsep dan mengembangkan keterampilan berdasarkan konsep yang telah dimilikinya. Quantum teaching menciptakan konsep motivasi, langkah-langkah menumbuhkan minat, dan belajar aktif. Download PTK ekonomi kelas 7 Pembelajaran dengan model pembelajaran Quantum Teaching seperti yang telah dijelaskan diatas akan mempercepat peningkatan motivasi, aktivitas, minat, dan hasil belajar siswa. Melalui model pembelajaran ini, dapat memberikan solusi dan suasana baru yang lebih menarik serta memudahkan siswa dalam mempelajari materi kegiatan konsumsi. Oleh karena itu, model pembelajaran tersebut perlu direspon secara positif, dalam arti diterapkan dalam proses pembelajaran. Dengan
demikian proses pembelajaran menjadi lebih efektif dan tujuan pembelajaran akan tercapai secara optimal.
Berdasarkan pemaparan tersebut diatas, peneliti akan mengadakan Penelitian Tindakan Kelas dengan judul “Meningkatkan Aktivitas dan Hasil Belajar Konsumsi dengan Quantum Teaching Siswa Kelas VII B SMP Negeri ..........”.
1.2 Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah di atas, maka rumusan masalah yang akan diteliti pada penelitian ini adalah “Apakah model pembelajaran Quantum Teaching dapat meningkatkan aktivitas dan hasil belajar konsumsi siswa kelas VII B SMP Negeri ..........?”
1.3 Tujuan Penelitian
Adapun tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui peningkatan aktivitas dan hasil belajar konsumsi dengan menggunakan model pembelajaran Quantum Teaching pada siswa kelas VII B SMP Negeri ...........
1.4 Kegunaan Penelitian
1.4.1 Kegunaan Teoritis
Hasil penelitian ini dapat dijadikan sebagai kajian dalam menelaah pengetahuan mengenai inovasi pembelajaran dengan model pembelajaran Quantum Teaching pada mata pelajaran ekonomi pokok bahasan kegiatan konsumsi dan menambah pengetahuan bagi calon pendidik mengenai metode dan model-model pembelajaran yang tepat untuk meningkatkan aktivitas dan hasil belajar siswa. Contoh ptk ips SMP kelas 7 doc 
1.4.2 Kegunaan Praktis
a. Bagi Siswa
1) Meningkatkan aktivitas siswa dalam proses pembelajaran
2) Meningkatkan hasil belajar siswa
3) Meningkatkan kegiatan belajar siswa menjadi lebih menyenangkan
b. Bagi Guru
1) Meningkatkan semangat guru dalam mengajar
2) Meningkatkan keterampilan dan kreativitas guru dalam memberikan variasi pembelajaran.
3) Bagi guru ekonomi khususnya dan guru lain pada umumnya, dapat menjadi bahan acuan dalam menyusun rencana dan melaksanakan pembelajaran menggunakan model pembelajaran yang sesuai dengan karekteristik materi pelajaran.
c. Bagi Sekolah
Penelitian ini dapat digunakan sebagai masukan kepada sekolah dalam rangka perbaikan proses pembelajaran sehingga dapat meningkatkan hasil belajar siswa.
d. Bagi Peneliti
Memperoleh model pembelajaran yang dapat memperbaiki dan meningkatkan sistem pembelajaran di kelas sehingga dapat meminimalkan masalah-masalah yang terjadi dalam pembelajaran. Download Proposal ips SMP kurikulum 2013 Menambah pengalaman dan menerapkan pengetahuan yang telah didapat selama perkuliahan dengan kondisi yang terjadi di lapangan.
e. Bagi Pembaca
1) Dapat menambah wawasan mengenai model pembelajaran yang dapat diterapkan dalam proses belajar mengajar
2) Dapat menjadi referensi untuk penelitian selanjutnya
3) Dapat menjadi bahan perbandingan penelitian sekarang dengan penelitian selanjutnya.


DOWNLOAD PTK IPS SMP TERBARU

BAB II
LANDASAN TEORI


2.1 Belajar dan Pembelajaran
2.1.1 Belajar
Menurut Djamarah (2010:10-11), “Belajar adalah proses perubahan perilaku berkat pengalaman dan latihan. Artinya, tujuan kegiatan adalah perubahan tingkah laku, baik yang menyangkut pengetahuan, keterampilan maupun sikap, bahkan meliputi segenap aspek organisme atau pribadi”. Download ptk ips smp doc Belajar merupakan proses penting bagi perubahan perilaku setiap orang dan belajar itu mencakup segala sesuatu yang dipikirkan dan dikerjakan oleh seseorang. Belajar memegang peranan penting di dalam perkembangan, kebiasaan, sikap, keyakinan, tujuan, kepribadian, dan bahkan persepsi seseorang. Oleh karena itu, dengan menguasai konsep dasar tentang belajar, seseorang mampu memahami bahwa aktivitas belajar itu memegang peranan penting dalam proses psikologis.
Menurut pengertian secara psikologis, “belajar merupakan suatu proses perubahan, yaitu perubahan tingkah laku sebagai hasil dari interaksi dengan lingkungannya dalam memenuhi kebutuhan hidupnya”. Perubahan-perubahan tersebut akan nyata dalam seluruh aspek tingkah laku. Pengertian belajar menurut Slameto (2010:2) dapat didefinisikan sebagai berikut: “Belajar ialah suatu proses usaha yang dilakukan seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan, sebagai hasil pengalamannya sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya”.
“Belajar merupakan modifikasi atau memperteguh kelakuan melalui pengalaman (learning is defined as the modification or strengthening of behaviour through experiencing)” (Hamalik 2009:27-28). Dari pengertian tersebut menjelaskan bahwa:
Belajar merupakan suatu proses, suatu kegiatan dan bukan suatu hasil atau tujuan. Belajar bukan hanya mengingat, akan tetapi lebih luas dari itu, yakni mengalami. Hasil belajar bukan suatu penguasaan hasil latihan, melainkan pengubahan kelakuan. Pengertian ini sangat berbeda dengan pengertian lama tentang belajar yang menyatakan bahwa belajar adalah memperoleh pengetahuan, bahwa belajar adalah latihan-latihan pembentukan kebiasaan secara otomatis dan seterusnya. Contoh PTK ips ekonomi pdf Sejalan dengan perumusan itu, ada pula tafsiran lain mengenai belajar yang menyatakan bahwa belajar adalah suatu proses perubahan tingkah laku individu melalui interaksi dengan lingkungannya.
Konsep tentang belajar telah banyak didefinisikan oleh para pakar psikologi. Berikut disajikan beberapa pengertian tentang belajar (Rifa’i dan Anni, 2009:82):
1. Gage dan Berliner (1983:252), menyatakan bahwa “belajar merupakan proses dimana suatu organisme mengubah perilakunya karena hasil dari pengalaman”.
2. Morgan et.al (1986:140), menyatakan bahwa “belajar merupakan perubahan relatif permanen yang terjadi karena hasil dari praktik atau pengalaman”.
3. Slavin (1994: 152), menyatakan bahwa “belajar merupakan perubahan individu yang disebabkan oleh pengalaman”.
4. Gagne (1977:3), menyatakan bahwa “belajar merupakan perubahan disposisi atau kecakapan manusia yang berlangsung selama periode waktu tertentu, dan perubahan perilaku itu tidak berasal dari proses pertumbuhan”.
Dari keempat pengertian tersebut tampak bahwa konsep tentang belajar mengandung tiga unsur utama, yaitu:
1) Belajar berkaitan dengan perubahan perilaku
Perilaku mengacu pada suatu tindakan. Untuk mengukur apakah seseorang telah belajar atau belum belajar diperlukan adanya perbandingan antara perilaku sebelum dan setelah mengalami kegiatan belajar. Apabila terjadi perbedaan perilaku, maka dapat disimpulkan bahwa itu telah belajar. Perilaku tersebut dapat diwujudkan dalam bentuk seperti menulis, membaca, dan berhitung.
2) Perubahan perilaku itu terjadi karena didahului oleh proses pengalaman
Pengalaman dapat membatasi jenis-jenis perubahan perilaku yang dipandang mencerminkan belajar. Download Proposal ips SMP kurikulum 2013  Pengalaman dalam pengertian belajar dapat berupa pengalaman fisik, psikis, dan sosial. Oleh karena itu perubahan perilaku yang disebabkan oleh faktor obat-obatan, adaptasi penginderaan, dan kekuatan mekanik. Misalnya, tidak dipandang sebagai perubahan yang disebabkan oleh pengalaman.
3) Perubahan perilaku karena belajar bersifat relatif permanen
Lamanya perubahan perilaku yang terjadi pada diri seseorang adalah sukar untuk diukur. Perubahan perilaku itu dapat berlangsung selama satu hari, satu minggu, satu bulan, atau bahkan bertahun-tahun.
Menurut Gagne (1 977:4) dalam (Rifa’i dan Anni, 2009:84), “Belajar merupakan sebuah sistem yang didalamnya terdapat berbagai unsur yang saling berkaitan sehingga menghasilkan perubahan perilaku”. Beberapa unsur yang dimaksud adalah sebagai berikut:
1) Peserta didik
Istilah peserta didik diartikan sebagai warga belajar dan peserta pelatihan yang sedang melakukan kegiatan belajar. Dalam proses belajar, rangsangan (stimulus) yang diterima peserta didik diorganisir didalam syaraf, dan ada beberapa rangsangan yang disimpan didalam memori. Contoh ptk ips SMP kelas 7 doc Kemudian memori tersebut diterjemahkan kedalam tindakan yang dapat diamati seperti gerakan syaraf atau otot dalam merespon stimulus.
2) Rangsangan (stimulus)
Peristiwa yang merangsang pengindraan peserta didik disebut stimulus. Agar peserta didik mampu belajar optimal, ia harus memfokuskan pada stimulus tertentu yang diminati.
3) Memori
Memori yang ada pada peserta didik berisi pelbagai kemampuan yang berupa pengetahuan, keterampilan, dan sikap yang dihasilkan dari kegiatan belajar sebelumnya.
4) Respon
Tindakan yang dihasilkan dari aktualisasi memori disebut respon. Peserta didik yang sedang mengamati stimulus akan mendorong memori memberikan respon terhadap stimulus tersebut. Respon dalam peserta didikan diamati pada akhir proses belajar yang disebut dengan perubahan perilaku atau perubahan kinerja (performance).
Keempat unsur belajar tersebut dapat digambarkan sebagai berikut. Kegiatan belajar akan terjadi pada diri peserta didik apabila terdapat interaksi antara stimulus dengan isi memori, sehingga perilakunya berubah dari waktu sebelum dan setelah adanya stimulus tersebut. Apabila terjadi perubahan perilaku, maka perubahan perilaku itu menjadi indikator bahwa peserta didik telah melakukan kegiatan belajar. Contoh PTK ips ekonomi pdf 
Dari berbagai pendapat para ahli tersebut dapat disimpulkan bahwa belajar merupakan proses atau tahapan yang harus dilakukan untuk memperoleh perubahan tingkah laku yang dipikirkan secara individu agar memperoleh hasil yang sesuai dengan apa yang diharapkan.
2.1.2 Pembelajaran
Briggs (1992) dalam Rifa’i dan Anni (2009:191) menyatakan, “pembelajaran adalah seperangkat peristiwa yang mempengaruhi peserta didik sedemikian rupa sehingga peserta didik itu memperoleh kemudahan”. Seperangkat peristiwa itu membangun suatu pembelajaran yang bersifat internal jika peserta didik melakukan self instruction dan di sisi lain kemungkinan juga bersifat eksternal, yaitu jika bersumber antara lain dari pendidik. Jadi teaching itu hanya merupakan sebagian dari instruction, sebagai salah satu bentuk pembelajaran. unsur utama dari pembelajaran adalah pengalaman anak sebagai seperangkat event sehingga terjadi proses belajar. Dengan demikian pendidikan, pengajaran dan pembelajaran mempunyai hubungan konseptual yang tidak berbeda, kalau di cari perbedaannya pun pendidikan memiliki cakupan yang lebih luas yaitu mencakup baik pengajaran maupun pembelajaran.
Sedangkan menurut Gagne (1981) dalam Rifa’i dan Anni (2009:192) menyatakan bahwa “pembelajaran merupakan serangkaian peristiwa eksternal peserta didik yang dirancang untuk mendukung proses internal belajar.” Seperti yang telah dikemukakan bahwa pembelajaran merupakan terjemahan dari kata instruction yang berarti self instruction (dari internal) dan external instruction (dari eksternal). Pembelajaran yang bersifat eksternal antara lain dating dari pendidik yang disebut teaching atau pengajaran. Dalam pembelajaran yang bersifat eksternal prinsip-prinsip belajar dengan sendirinya akan menjadi prinsip¬prinsip pembelajaran. pembelajaran berorientasi pada bagaimana peserta didik berperilaku, memberikan makna bahwa pembelajaran merupakan suatu kumpulan proses yang bersifat individual, yang merubah stimuli dari lingkungan seseorang ke dalam sejumlah informasi, yang selanjutnya dapat menyebabkan adanya hasil belajar dalam bentuk ingatan jangka panjang.
Menurut Rifa’i (2009:193) “proses pembelajaran merupakan proses komunikasi antara pendidik dengan peserta didik, atau antar peserta didik. Download PTK ekonomi kelas 7 Dalam proses komunikasi itu dapat dilakukan secara verbal (lisan), dan dapat pula secara nonverbal”. Namun demikian apapun media yang digunakan, isi dari pembelajaran adalah ditandai oleh serangkaian kegiatan komunikasi.
Dari berbagai pengertian pembelajaran menurut para ahli, dapat disimpulkan bahwa pembelajaran merupakan serangkaian peristiwa yang mengkomunikasikan antar peserta didik maupun antara pendidik dengan peserta didik yang dirancang untuk mendukung dan memudahkan proses belajar
2.2 Aktivitas Belajar
“Aktivitas belajar dialami oleh siswa sebagai suatu proses, yaitu proses belajar sesuatu. Aktivitas belajar tersebut juga dapat diketahui oleh guru dari perlakuan siswa terhadap bahan belajar/ proses belajar sesuatu dialami oleh siswa dan aktivitas belajar sesuatu diamati oleh guru” (Dimyati dan Mudjiono, 2009:236).
Berdasarkan uraian di atas, aktivitas belajar merupakan suatu proses untuk meningkatkan keaktifan yang dilakukan secara sadar oleh seseorang yang mengakibatkan perubahan tingkah laku sebagai suatu hasil latihan atas pengetahuan.
Paul D. Dierich dalam Hamalik (2009:172) membagi kegiatan belajar dalam 8 kelompok, yaitu:
a. Kegiatan-kegiatan visual
Membaca, melihat gambar-gambar, mengamati eksperimen, demonstrasi, pameran, dan mengamati orang lain bekerja atau bermain.
b. Kegiatan-kegiatan lisan (oral)
Mengemukakan suatu fakta atau prinsip, menghubungkan suatu kejadian, mengajukan pertanyaan, memberi saran, mengemukakan pendapat, wawancara, diskusi, dan interupsi. Download ptk ips smp doc
c. Kegiatan-kegiatan mendengarkan
Mendengarkan penyajian bahan, mendengarkan pecakapan atau diskusi kelompok, mendengarkan suatu permainan, mendengarkan radio.
d. Kegiatan-kegiatan menulis
Menulis cerita, menulis laporan, memeriksa karangan, bahan-bahan kopi, membuat rangkuman, mengerjakan tes, dan mengisi angket.
e. Kegiatan-kegiatan menggambar
Menggambar, membuat grafik, chart, diagram peta, dan pola.
f. Kegiatan-kegiatan metrik
Melakukan percobaan, memilih alat-alat, melaksanakan pameran, membuat model, menyelenggarakan permainan, menari, dan berkebun.
g. Kegiatan-kegiatan mental
Merenungkan, mengingat, memecahkan masalah, menganalisis faktor¬faktor, melihat hubungan-hubungan, dan membuat keputusan.
h. Kegiatan-kegiatan emosional
Minat, membedakan, berani, tenang, dan lain-lain.
Dari berbagai pendapat para ahli dapat disimpulkan bahwa aktivitas belajar adalah segala kegiatan yang dilakukan dalam proses interaksi antara guru dan siswa untuk mencapai tujuan belajar, aktivitas disini ditekankan pada siswa karena dalam proses pembelajaran akan tercipta situasi yang aktif jika ada aktivitas dari dalam diri siswa itu sendiri.
Penggunaan asas aktivitas besar nilainya bagi pengajaran para siswa, oleh karena (Hamalik, 2009:175-176):
a. Para siswa mencari pengalaman sendiri dan langsung mangalami sendiri.
b. Berbuat sendiri akan mengembangkan seluruh aspek pribadi siswa secara integral.
c. Memupuk kerja sama yang harmonis di kalangan siswa.
d. Para siswa bekerja menurut minat dan kemampuan sendiri.
e. Memupuk disiplin kelas secara wajar dan suasana belajar menjadi demokratis.
f. Mempererat hubungan sekolah dan masyarakat, dan hubungan antara orang tua dengan guru. Contoh PTK ips ekonomi pdf 
g. Pengajaran diselenggarakan secara realistis dan konkret sehingga mengembangkan pemahaman dan berpikir kritis serta menghindarkan verbalistis.
h. Pengajaran di sekolah menjadi hidup sebagaimana aktivitas dalam kehidupan di masyarakat.
Asas aktivitas digunakan dalam semua jenis metode mengajar, baik metode dalam kelas maupun metode mengajar di luar kelas. Hanya saja penggunaannya dilaksanakan dalam bentuk yang berlainan sesuai dengan tujuan yang hendak dicapai dan disesuaikan pula pada orientasi sekolah yang menggunakan kegiatan itu.
Selain aktivitas siswa, guru juga mempunyai beberapa aspek yang merupakan profil kemampuan dasar bagi seorang guru. Guru paling tidak harus memiliki dua modal dasar, yakni kemampuan mendesain program dan Contoh ptk ips SMP kelas 7 doc keterampilan mengkomunikasikan program itu kepada peserta didik. Dua modal ini telah terumuskan di dalam “sepuluh kompetensi guru” itu meliputi: menguasai bahan, mengelola program belajar mengajar, mengelola kelas, menggunakan media/sumber, menguasai landasan pendidikan, mengelola interaksi belajar mengajar, menilai prestasi siswa untuk kepentingan pengajaran, mengenai fungsi dan program layanan bimbingan dan penyuluhan, mengenal dan menyelenggarakan administrasi sekolah serta memahami prinsip-prinsip dan hasil penelitian pendidikan guna keperluan pengajaran (Sardiman, 2011:164).
2.3 Hasil Belajar
Menurut Nana Sudjana (2009:22), “Hasil belajar adalah kemampuan¬kemampuan yang dimiliki siswa setelah ia memiliki pengalaman belajar”.
perbuatan, nilai-nilai, pengertian-pengartian, sikap-sikap, apresiasi, dan keterampilan”.

Hasil belajar merupakan perubahan perilaku yang diperoleh peserta didik setelah mengalami kegitan belajar. Perolehan aspek-aspek perubahan perilaku tersebut tergantung pada apa yang dipelajari oleh peserta didik. Download Proposal ips SMP kurikulum 2013 Oleh karena itu, apabila peserta didik mempelajari pengetahuan tentang konsep, maka perubahan perilaku yang diperoleh adalah berupa penguasaan konsep. Dalam peserta didikan, perubahan perilaku yang harus dicapai oleh peserta didik setelah melaksanakan kegiatan belajar dirumuskan dalam tujuan peserta didikan (Rifa’i dan Anni 2009:85).
“Hasil belajar berkaitan dengan pencapaian dalam memperoleh kemampuan sesuai dengan tujuan khusus yang direncanakan. Dengan demikian tugas utama guru dalam kegiatan ini adalah merancang instrumen yang dapat mengumpulkan data tentang keberhasilan siswa mencapai tujuan pembelajaran” (Sanjaya, 2009:13).
Benyamin S. Bloom dalam buku Rifa’i dan Anni (2009:86), “menyampaikan tiga taksonomi yang disebut dengan ranah belajar, yaitu: ranah kognitif (cognitive domain), ranah afektif (afective domain), dan ranah psikomotorik (psychomotoric domain)”.
Ranah kognitif berkaitan dengan hasil berupa pengetahuan, kemampuan, dan kemahiran intelektual. Ranah kognitif mencakup kategori pengetahuan (knowledge), pemahaman (comprehention), penerapan (application), analisis (analysis), sintesis (synthesis), dan penilaian (evaluation).
Ranah afektif berkaitan dengan perasaan, sikap, nilai, dan minat. Kategori tujuannya mencerminkan hirarki yang bertentangan dari keinginan untuk menerima sampai dengan pembentukan pola hidup. Kategori tujuan peserta didikan afektif adalah penerimaan (receiving), penanggapan (responding), penilaian (valuing), pengorganisasian (organization), pembentukan pola hidup (organization by avalue complex).
Ranah psikomotorik berkaitan dengan kemampuan fisik seperti keterampilan motorik dan syaraf, manipulasi objek, dan koordinasi syaraf. Contoh ptk ips SMP kelas 7 doc Penjabaran ranah psikomotorik ini sangat sukar karena seringkali tumpang tindih dengan ranah kognitif dan afektif. Kategori jenis perilaku untuk ranah psikomotorik menurut Elizabeth Simpson adalah persepsi (perception), kesiapan (set), gerakan terbimbing (guided respon), gerakan terbiasa (mechanism), gerakan kompleks (complex overt response), penyesuaian (adaptation), dan kreativitas (originality).
Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa hasil belajar merupakan hasil akhir dari perubahan-perubahan perilaku yang dilakukan, perubahan yang diperoleh dapat berupa arahan kepada peserta didik dan mengetahui apakah perubahan itu memberi nilai yang lebih baik atau tidak. Yang harus diingat bahwa hasil belajar adalah perubahan perilaku secara keseluruhan bukan hanya salah satu aspek potensi kemanusiaan saja.
2.4 Model Pembelajaran
Secara kafah (menyeluruh) model dimaknakan sebagai “suatu objek atau konsep yang digunakan untuk mempresentasikan sesuatu hal. Sesuatu yang nyata dan dikonversi untuk sebuah bentuk yang lebih komprehensif” (Meyer, W. J., 1985:2 dalam buku Trianto 2009:21).
Soekamto, dkk dalam buku Trianto (2009:22) mengemukakan maksud dari model pembelajaran adalah “Kerangka konseptual yang melukiskan prosedur yang sistematis dalam mengorganisasikan pengalaman belajar untuk mencapai tujuan belajar tertentu, dan berfungsi sebagai pedoman bagi para perancang pembelajaran dan para pengajar dalam merencanakan aktivitas belajar mengajar”.
Menurut La Iru (2012:6), “model berarti contoh, acuan, atau ragam sesuatu yang akan dibuat atau yang dihasilkan. Model pembelajaran berarti acuan pembelajaran yang dilaksanakan berdasarkan pola-pola pembelajaran tertentu secara sistematis”. Pemilihan penggunaan model-model pembelajaran dilakukan sesuai dengan langkah-langkah pembelajaran tertentu dan disesuaikan dengan materi, kemampuan siswa, karakteristik siswa, dan sarana penunjang yang tersedia.
Mills dalam buku Suprijono (2012:45) berpendapat bahwa “model adalah bentuk representasi akurat sebagai proses aktual yang memungkinkan seseorang atau sekelompok orang mencoba bertindak berdasarkan model itu”. Contoh PTK ips ekonomi pdf Model merupakan interpretasi terhadap hasil observasi dan pengukuran yang diperoleh dari beberapa sistem.
Model pembelajaran merupakan landasan praktik pembelajaran hasil penurunan teori psikologi pendidikan dan teori belajar yang dirancang berdasarkan analisis terhadap implementasi kurikulum dan implikasinya pada tingkat operasional di kelas. Model pembelajaran dapat diartikan pula sebagai pola yang digunakan untuk penyusunan kurikulum, mengatur materi, dan memberi petunjuk kepada guru di kelas (Suprijono, 20 12:45-46).
Sedangkan menurut Arends dalam buku Suprijono (2011: 46) model pembelajaran mengacu pada pendekatan yang akan digunakan, termasuk di dalamnya tujuan-tujuan pembelajaran, tahap-tahap dalam kegiatan pembelajaran, lingkungan pembelajaran, dan pengelolaan kelas. Model pembelajaran dapat didefinisikan sebagai kerangka konseptual yang melukiskan prosedur sistematis dalam mengorganisasikan pengalaman belajar untuk mencapai tujuan belajar.
Menurut Joyce dalam buku Suprijono (2011: 46) fungsi model adalah “each model guides us as we design instruction to help students achieve various objectives.” Melalui model pembelajaran guru dapat membantu peserta didik mendapatkan informasi, ide, keterampilan, cara berpikir, dan mengekspresikan ide. Model pembelajaran berfungsi pula sebagai pedoman bagi para perancang pembelajaran dan para guru dalam merencanakan aktivitas belajar mengajar.
SS Chauhan (1997) dalam La Iru (2012:8), menyebutkan fungsi model pembelajaran secara khusus adalah:
a. Pedoman. Model mengajar dapat berfungsi sebagai pedoman yang dapat menjelaskan apa yang harus dilakukan guru. Download Proposal ips SMP kurikulum 2013  Dengan memiliki rencana pengajaran yang bersifat komprehensif guru diharapkan dapat membantu siswa mencapai tujuan-tujuan pengajaran. Dengan demikian maka mengajar menjadi sesuatu yang ilmiah, terencana dan merupakan kegiatan-kegiatan yang bertujuan.
b. Pengembangan kurikulum. Model mengajar dapat membantu dalam pengembangan kurikulum untuk satuan dan kelas yang berbeda dalam pendidikan.
c. Menetapkan bahan-bahan mengajar. Model mengajar dapat menetapkan secara rinci bentuk-bentuk bahan pengajaran yang berbeda yang akan digunakan dalam membantu perubahan yang baik dari kepribadian siswa.
d. Membantu perbaikan dalam mengajar. Model mengajar bisa membantu proses belajar-mengajar yang meningkatkan keefektifan mengajar.
Dari berbagai pendapat para ahli yang dikemukakan diatas dapat disimpulkan bahwa model pembelajaran adalah kerangka konseptual yang sistematis dalam mengorganisasikan pengalaman belajar untuk mncapai tujuan belajar tertentu yang berfungsi sebagai acuan dan petunjuk pembelajaran bagi guru untuk melakukan proses pembelajaran.
2.5 Model Pembelajaran Quantum Teaching
Pembelajaran kuantum merupakan cara baru yang memudahkan proses belajar, yang memadukan unsur seni dan pencapaian yang terarah, untuk segala mata pelajaran. Pembelajaran kuantum adalah penggubahan belajar yang meriah dengan segala nuansanya, yang menyertakan segala kaitan, interaksi, dan perbedaan yang memaksimalkan momen belajar serta berfokus pada hubungan dinamis dalam lingkungan kelas-interaksi yang mendirikan landasan dalam kerangka untuk belajar (DePorter (2001) dalam buku Wena, 2011: 160-161).
Model pembelajaran kuantum merupakan bentuk inovasi penggubahan yang bermacam-macam interaksi yang ada di dalam dan di sekitar momen belajar. Interaksi-interaksi ini mencakup unsur-unsur belajar efektif yang mempengaruhi kesuksesan siswa dalam belajar. Download ptk ips smp doc  Dari proses interaksi yang dilakukan mengubah kemampuan dan bakat alamiah siswa menjadi cahaya yang akan bermanfaat bagi mereka sendiri dan bagi orang lain (Su’ud, 2010:126).
Pembelajaran kuantum bersandar pada suatu konsep, yaitu “bawalah dunia siswa ke dunia guru, dan antarkan dunia guru ke dunia siswa”. Hal ini berarti bahwa langkah pertama seorang guru dalam kegiatan PBM adalah memahami atau memasuki dunia siswa, sebagai bagian kegiatan pembelajaran. Tindakan ini akan memberi peluang/ ijin pada guru untuk memimpin, menuntun, dan memudahkan kegiatan siswa dalam proses belajar mengajar. Kegiatan ini dilakukan dengan cara mengingatkan apa yang akan diajarkan guru dengan sebuah peristiwa, pikiran, atau perasaan yang diperoleh dari kehidupan rumah, sosial, atletik, musik, seni, rekreasi, atau akademis siswa (DePorter, Reardon & Nourie (2001) dalam buku Wena, (2011:161)). Setelah kaitan itu terbentuk, siswa dapat dibawa ke dunia guru, dan memberi siswa pemahaman tentang isi pembelajaran. Pada tahap ini rincian isi pembelajaran dijabarkan.
Menurut DePorter (2001), model pembelajaran kuantum memiliki lima prinsip, yaitu (1) segalanya berbicara, (2) segalanya bertujuan, (3) pengalaman sebelum pemberian nama, (4) akui setiap usaha, (5) jika layak dipelajari maka layak pula dirayakan. Penerapan prinsip-prinsip pembelajaran kuantum di dalam kelas dapat dilihat dari tabel 2.1 di bawah ini:

Tabel 2.1
Prinsip-prinsip Pembelajaran Kuantum
Sumber: Made Wena (2011:162)
Pada dasarnya dalam pelaksanaan komponen rancangan pembelajaran kuantum, dikenal dengan sigkatan “TANDUR” yang merupakan kepanjangan dari: Tumbuhkan, Alami, Namai, Demonstrasikan, Ulangi, dan Rayakan. Unsur¬unsur tersebut membentuk basis struktural keseluruhan yang melandasi pembelajaran kuantum (Wena, 2011:164). Download PTK ekonomi kelas 7 Penerapan kerangka rancangan pembelajaran kuantum dalam proses belajar mengajar dapat dlihat pada tebel 2.2 berikut:

Tabel 2.2
Kerangka Rancangan Pembelajaran Kuantum
Sumber: Made Wena (2011:165-166)
Tujuan pokok pembelajaran kuantum pada dasarnya yaitu meningkatkan partisipasi siswa melalui penggubahan keadaan, meningkatkan motivasi dan minat belajar, meningkatkan daya ingat dan meningkatkan rasa kebersamaan, meningkatkan daya dengar, dan meningkatkan kehalusan perilaku. berdasarkan prinsip dan asas landasan pembelajaran kuantum, guru harus mampu mengorkestrasi kesuksesan belajar siswa. Dalam pembelajaran kuantum, guru itu tidak semata-mata menerjemahkan kurikulum ke dalam strategi, metode, teknik, dan langkah-langkah pembelajaran, melainkan termasuk juga menterjemahkan kebutuhan nyata siswa. Untuk hal itu, dalam pembelajaran kuantum, guru harus memiliki kemampuan untuk mengorkestrasi konteks dan konten. Konteks berkaitan dengan lingkungan pembelajaran, sedangkan konten berkaitan dengan isi pembelajaran.
2.6 Materi Konsumsi
2.6.1 Pengertian Konsumsi
Konsumsi adalah suatu kegiatan untuk menghabiskan nilai guna suatu barang, baik secara sekaligus maupun secara berangsur-angsur untuk memenuhi kebutuhan. Contoh ptk ips SMP kelas 7 doc Konsumsi berasal dari bahasa Inggris, yaitu to consume yang artinya memakai atau menghabiskan. Dari kata konsumsi tersebut, kemudian berkembang kata konsumen yang berarti pengguna barang dan jasa.
Dalam ilmu ekonomi, semua barang atau jasa yang digunakan oleh konsumen untuk memenuhi kebutuhannya disebut barang konsumsi. Dengan kata lain barang konsumsi dikonsumsi oleh konsumen. Dikonsumsi artinya digunakan secara langsung untuk memenuhi kebutuhan. Kita perlu melakukan kegiatan konsumsi secara wajar, artinya kita perlu membelanjakan uang untuk keperluan konsumsi secara selektif. Kebutuhan yang penting harus didahulukan, sedangkan kebutuhan yang kurang penting dipenuhi kemudian. Kebutuhan yang penting atau yang harus didahulukan seperti: makanan, minuman, dan pakaian. Sedangkan kebutuhan yang kurang penting seperti: komputer, alat-alat musik, radio, televisi, dll, yang dapat dipenuhi setelah kebutuhan yang penting itu terpenuhi.
2.6.2 Jenis-jenis Barang Konsumsi
Setiap keluarga hendaknya dapat mengelola penghasilannya dengan cermat agar dapat memenuhi kebutuhan-kebutuhan yang merupakan prioritas untuk dipenuhi terlebih dahulu. Penggolongan barang yang dapat dikonsumsi terbagi atas:
a) Barang yang habis dalam satu kali pakai, misalnya makanan dan minuman.
b) Barang yang habis untuk beberapa kali pakai, misalnya pasta gigi, shampo, sabun cuci.
c) Barang yang habis dipakai dalam jangka waktu lama, misalnya rumah, motor, mobil.
Selain kegiatan konsumsi yang dilakukan oleh keluarga, perusahaan dan pemerintah daerah pun melakukan kegiatan konsumsi. Perusahaan melakukan kegiatan konsumsi dengan membeli barang-barang yang diproduksi dari perusahaan lain, baik berupa bahan mentah, mesin, dan sebagainya untuk memperlancar kegiatan usahanya. Download Proposal ips SMP kurikulum 2013 Dengan demikian sebagian besar barang yang dikonsumsi oleh suatu perusahaan merupakan barang yang tidak dinikmati secara langsung. Melainkan berang yang akan diolah terlebih dahulu untuk kemudian dijual kembali dalam wujudnya yang baru.
2.6.3 Aspek Positif dan Negatif Perilaku Konsumtif
Perilaku konsumtif dapat menimbulkan dampak negatif. Adapun dampak negatifnya adalah sebagai berikut:
a) Mengurangi kesempatan untuk melakukan kegiatan menabung.
b) Jika tabungan rendah, maka investasi akan rendah.
c) Jika investasi rendah, maka pendapatan akan cenderung rendah.
d) Perilaku konsumtif cenderung akan melupakan kebutuhan yang akan datang.
e) Hidup berfoya-foya menimbulkan kecemburuan sosial.
Meskipun perilaku konsumtif terkesan negatif (karena sering dihubungkan dengan sifat berfoya-foya), perilaku konsumtif juga memiliki aspek positif, yaitu sebagai berikut:
a) Termotivasi untuk meningkatkan pendapatannya agar bisa membeli barang dan atau jasa yang lebih banyak dan lebih baik kualitasnya.
b) Menciptakan “pasar” bagi produsen, sehingga produsen bisa memproduksi dalam jumlah yang lebih banyak.
c) Jika produsen meningkatkan produksinya, maka dapat menambah lapangan kerja.
2.6.4 Faktor-faktor yang Mempengaruhi Konsumsi
Konsumen harus melakukan sejumlah pengorbanan tertentu untuk melakukan kegiatan. Namun, tidak semua konsumen berhati-hati dalam melakukan kegiatan konsumsi. Kedang-kadang kegiatan konsumsi berkembang menjadi pemborosan. Download ptk ips smp doc Untuk itu, konsumen harus memperhatikan faktor-faktor yang mempengaruhi kegiatan konsumsi tersebut. Faktor-faktor yang dimaksud antara lain sebagai berikut:
a) Penghasilan, penghasilan tersebut digunakan untuk membeli barang dan jasa yang tidak bisa diproduksi sendiri.
b) Adat istiadat, perilaku turun-temurun yang diyakini masyarakat dan harus dilakukan.
c) Mode, sesuatu yang sedang hangat terjadi dalam masyarakat sehingga masyarakat cenderung untuk mengikutinya.
d) Selera, jika seseorang sangat menyukai suatu barang, maka ia akan membeli barang tersebut. Selera erat kaitannya dengan kepuasan pribadi.
e) Iklan, seseorang akan mengkonsumsi suatu barang karena ia mengenal barang tersebut melalui iklan dilihat dan/atau didengarnya.

2.6.5 Tujuan Konsumsi
Kegiatan konsumsi hendaknya disesuaikan dengan anggaran pendapatan dan belanja yang telah disusun. Hal ini dilakukan karena kegiatan konsumsi pada dasarnya dilakukan untuk mencapai beberapa tujuan sebagai berikut:
a) Memenuhi kebutuhan dalam rangka menjaga kelangsungan hidup.
b) Ingin memperoleh kepuasaan, baik jasmani maupun rohani.
c) Untuk mencapai kemakmuran
Tingkat konsumsi antara masing-masing konsumen berbeda-beda. Perbedaan tingkat konsumsi setiap konsumen disebabkan oleh hal-hal berikut:
a) Besar kecilnya pendapatan
b) Besar kecilnya jumlah anggota keluarga
c) Turun naiknya harga barang
d) Perbedaan status sosial (pendidikan, pekerjaan, lingkungan keluarga, dan lingkungan masyarakat) (Awaliyah, 2008:68-75).
2.7 Karakteristik Materi Pembelajaran
Ekonomi merupakan mata pelajaran yang terpadu dalam mata pelajaran IPS yang diajarkan di SMP Negeri ........... Contoh PTK ips ekonomi pdf  Pembelajaran ekonomi termasuk kedalam rumpun pengetahuan sosial yang tujuannya memberikan pengetahuan masyarakat, mengembangkan kesadaran hidup bermasyarakat terkait keidupan individu di bidang ekonomi. Ekonomi juga tidak luput dari kecenderungan pembelajaran teacher centered (berpusat pada guru).
Materi kegiatan konsumsi meliputi pengertian kegiatan konsumsi, jenis¬jenis barang konsumsi, dampak positif dan negatif perilaku konsumtif, dan faktor¬faktor yang mempengaruhi konsumsi. Materi kegiatan konsumsi ini tidak hanya mempelajari teori, namun juga merupakan materi aplikasi. Sehingga dalam mempelajarinya siswa tidak hanya perlu memahami dan menghafal materi, tetapi siswa juga perlu mencermati dan mengaplikasikannya dalam kegiatan sehari-hari.
Keberhasilan belajar ditentukan dari pemahaman siswa terhadap materi pelajaran. Diperlukan adanya pembelajaran inovatif yang dapat meningkatkan penguasaan materi, sekaligus meningkatkan aktivitas siswa. Dalam penelitian ini, peneliti menggunakan model pembelajaran Quantum Teaching untuk diterapkan dalam pembelajaran kegiatan konsumsi. Dengan penerapan model pembelajaran Quantum Teaching siswa lebih termotivasi untuk menciptakan dan mengembangkan sendiri konsep dan topik materi pelajaran sehingga siswa lebih aktif dalam proses pembelajaran. Melalui model pembelajaran ini, mampu memberikan solusi dan suasana baru yang lebih menarik dan memudahkan siswa dalam mempelajari materi kegiatan konsumsi.

2.10 Hipotesis
Pembelajaran dengan menggunakan model pembelajaran Quantum Teaching dapat meningkatkan aktivitas dan hasil belajar materi kegiatan konsumsi siswa kelas VII B SMP Negeri ...........


PENELITIAN TINDAKAN KELAS SMP IPS EKONOMI TERBARU

BAB III
METODE PENELITIAN


3.1 Setting dan Subyek Penelitian
Penelitian ini adalah penelitian tindakan kelas (classroom action research). Menurut Suharsimi (2009:3) “penelitian tinda kan kelas merupakan suatu pencermatan terhadap kegiatan belajar berupa sebuah tindakan, yang sengaja dimunculkan dan terjadi dalam sebuah kelas secara bersamaan”. Contoh ptk ips SMP kelas 7 doc 
Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri .......... yang terletak di jalan ..............dan subyek penelitian ini adalah kelas VII B SMP Negeri .......... dengan jumlah siswa 41.
3.2 Faktor yang Diteliti
a. Faktor siswa yang diamati adalah aktivitas siswa dalam mengikuti proses pembelajaran dan mengamati hasil belajar siswa.
b. Faktor guru yang diamati adalah kesesuaian guru dalam menggunakan model pembelajaran Quantum Teaching apakah sudah sesuai dengan langkah-langkah yang ditulis dalam rencana pembelajaran atau belum.
c. Hasil belajar yang diamati adalah ketuntasan hasil belajar siswa pada materi kegiatan konsumsi.
3.3 Rancangan Penelitian
“Penelitian ini merupakan penelitian tindakan kelas, yaitu suatu upaya untuk mencermati kegiatan belajar sekelompok peserta didik dengan memberikan sebuah tindakan (treatment) yang sengaja dimunculkan” (Mulyasa, 2009:11).
Dalam penelitian ini peneliti sebagai observer, sedangkan guru mata pelajaran ekonomi menjadi pengajar.
Penelitian tindakan kelas ini terdiri dari 4 tahap, yaitu perencanaan, pelaksanaan tindakan, observasi, dan refleksi. Proses yang mencakup 4 tahap ini disebut dengan satu siklus. Untuk siklus kedua dilakukan dengan tujuan untuk melakukan perbaikan pada siklus pertama dengan sub konsep yang sama yang belum tertuntaskan. Perbaikan terhadap rancangan selanjutnya dapat dilakukan pada siklus ketiga, akan tetapi jika sudah dianggap berhasil atau menunjukan peningkatan kinerja, maka penelitian dihentikan pada siklus kedua. Untuk lebih jelasnya, siklus PTK tersebut dilukiskan sebagai berikut:
 
Gambar 3.1 Tahap-tahap Penelitian Tindakan Kelas a. Perencanaan (Planning)
Penelitian tindakan kelas ini merupakan penerapan model pembelajaran Quantum Teaching untuk meningkatkan aktivitas dan hasil belajar siswa pada materi kegiatan konsumsi kelas VII B SMP Negeri ........... Latar belakang dilakukannya penelitian tindakan kelas ini karena pembelajaran saat itu cenderung menggunakan ceramah sehingga siswa menjadi pasif dan mudah bosan. Meskipun demikian, guru lebih suka menerapkan model tersebut, sebab tidak memerlukan bahan praktik, cukup dengan menjelaskan konsep-konsep yang ada pada buku ajar atau referensi lain. Download Proposal ips SMP kurikulum 2013 Rendahnya aktivitas siswa dalam proses pembelajaran dan rendahnya hasil belajar siswa pada materi kegiatan konsumsi juga menjadi latar belakang dilakukannya penelitian ini.
Dalam penelitian ini peneliti bekerja sama dengan guru atau yang disebut penelitian kolaborasi. Menurut Suharsimi (2009:17) bahwa “dalam penelitian kolaborasi pihak yang melakukan tindakan adalah guru itu sendiri, sedangkan yang diminta melakukan pengamatan terhadap berlangsungnya proses tindakan adalah peneliti, bukan guru yang sedang melakukan tindakan”.
b. Pelaksanaan Tindakan (Acting)
Melaksanakan tindakan sebagai langkah yang kedua merupakan realisasi dari rencana yang telah dibuat. Dengan demikian perencanaan tindakan ini disesuaikan dengan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) yang telah dibuat. Pelaksanaan tindakan dalam penelitian ini menerapkan pembelajaran melalui model pembelajaran Quantum Teaching.
c. Pengamatan (Observing)
Tindakan observasi ini dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui tingkat keberhasilan aktivitas penggunaan model pembelajaran Quantum Teaching dalam proses pembelajaran. Kegiatan ini dilakukan peneliti beserta guru bidang
studi. Proses observasi yang dilakukan, yaitu observasi terhadap proses pembelajaran, baik terhadap siswa maupu guru dalam penggunaan model pembelajaran Quantum Teaching pada materi kegiatan konsumsi dan tes akhir sebagai hasil belajar siswa.
d. Refleksi (Reflecting)
Hasil dari kegiatan observasi dikumpulkan dan selanjutnya di analisis. Contoh PTK ips ekonomi pdf Dari hasil analisis tersebut dapat digunakan untuk merefleksi apakah kegiatan pembelajaran yang telah digunakan dapat meningkatkan aktivitas dan hasil belajar siswa. Selanjutnya refleksi dilakukan sebagai acuan perbaikan siklus berikutnya.
3.4 Prosedur Penelitian
“Prosedur PTK biasanya meliputi beberapa siklus, sesuai dengan tingkat permasalahan yang akan dipecahkan dan kondisi yang akan ditingkatkan” (Mulyasa, 2009:70). Penelitian ini dilakukan dengan dua siklus, yaitu proses tindakan pada siklus I dan siklus II. Siklus I digunakan sebagai refleksi untuk melakukan siklus I.
3.4.1 Prosedur Penelitian Siklus I
a. Perencanaan (Planning)
Persiapan yang dilaksanakan sebelum penelitian tindakan kelas ini adalah sebagai beriku:
1. Mengidentifikasi masalah dan perumusan masalah yang dilaksanakan dengan kolaborasi antara guru pengajar dengan peneliti. Masalah yang dihadapi disini adalah kemampuan peserta didik dalam memahami materi
kegiatan konsumsi masih kurang, kurangnya variasi dalam pembelajaran karena guru masih menggunakan ceramah dalam proses pembelajaran, kurangnya interaksi dan motivasi siswa pada saat pembelajaran berlangsung, siswa merasa bosan dalam mengikuti proses pembelajaran, nilai untuk materi kegiatan konsumsi masih rendah.
2. Menyusun rencana pembelajaran untuk 1 pertemuan dengan menggunakan model Quantum Teaching pada materi kegiatan konsumsi.
3. Menyiapkan alat bantu mengajar berupa:
a) Lembar kerja siswa dan buku paket IPS Terpadu
b) Lembar pengamatan terhadap kemampuan guru dalam perencanaan dan pengelolaan/ pelaksanaan pembelajaran.
c) Lembar pengamatan proses belajar untuk peserta didik (siswa).
4. Membuat kisi-kisi soal tes evaluasi.
5. Menyusun alat evaluasi untuk mengukur penguasaan materi kegiatan konsumsi.
b. Pelaksanaan Tindakan (Acting)
Berikut ini adalah tindakan yang akan dilakukan guru dalam rangka pelaksanaan pembelajaran dengan mengunakan model pembelajaran Quantum Teaching:
1. Guru dan peneliti memasuki ruangan kelas, kegiatan awal yang dilakukan adalah membuka pelajaran dengan salam dan absensi. Download ptk ips smp doc 
2. Guru mengkondisikan peseta didik agar siap menerima pelajaran.
3. Guru menyampaikan materi kegiatan konsumsi dengan model pembelajaran Quantum Teaching dengan menggunakan kerangka TANDUR. Adapun langkah-langkahnya adalah sebagai berikut:
a) Tumbuhkan
Guru menyampaikan tujuan, manfaat pembelajaran, dan memberikan motivasi kepada siswa agar siswa lebih bersemangat dalam mempelajari meteri kegiatan konsumsi. Selanjutnya guru memberikan apresepsi dengan memberikan pertanyaan mengenai kegiatan konsumsi yang dikaitkan dengan kehidupan sehari-hari untuk menarik perhatian siswa dan suasana kelas lebih interaktif.
b) Alami
Guru memberikan informasi awal tentang pengertian, jenis-jenis barang konsumsi, dampak positif dan negatif perilaku konsumtif, dan faktor¬faktor yang mempengaruhi konsumsi. Kemudian guru menjelaskan materi kegiatan konsumsi, dan dengan bersamaan penjelasan dari guru siswa dapat menuliskan informasi penting apa saja yang mereka peroleh. Setelah selesai menjelaskan materi, guru membagi siswa secara acak untuk diskusi kelompok. Pada saat pelaksanaan kerja kelompok, siswa dibimbing untuk mengalami sendiri bagaimana menciptakan konsep dengan menggunakan buku paket dan soal yang telah tersedia. Sambil mengerjakan soal diskusi, guru memperdengarkan musik instrumentalia agar siswa dapat lebih berkonsentrasi dalam mengerjakannya.
c) Namai
Siswa melakukan praktik secara langsung dengan mengerjakan soal yang telah diberikan oleh guru pada lembar jawab, siswa dapat mengumpulkan informasi dan menamai hasil pengamatannya.
d) Demonstrasikan
Siswa diberikan kesempatan untuk menunjukkan kemampuannya dalam mengerjakan latihan soal. Download PTK ekonomi kelas 7 Guru menunjuk kelompok secara acak agar salah satu perwakilan kelompok dapat mendemonstrasikan hasil diskusinya di depan kelas.
e) Ulangi
Pada tahap ini guru mengulang kembali secara singkat tentang materi kegiatan konsumsi, agar siswa lebih memahami materi tersebut.
f) Rayakan
Guru memberikan beberapa hadiah maupun skor nilai tertentu untuk merayakan keberhasilan pembelajaran dari siswa.
4. Guru mengadakan evaluasi pembelajaran siklus I. Siswa diminta mengerjakan soal evaluasi siklus I secara individu untuk mengetahui kemampuan siswa pada pokok bahasan kegiatan konsumsi.
c. Pengamatan (Observing)
Pada tahapan ini dilakukan pengamatan atau observasi terhadap pelaksanaan tindakan dengan menggunakan lembar pengamatan aktivitas siswa dan guru sebagai alat ukur tingkat aktivitas siswa dan guru dalam kegiatan pembelajaran.
d. Refleksi (Reflecting)
Hasil yang didapat dari hasil observasi dikumpulkan dan dianalisis. Hal ini dimaksudkan untuk mengkaji, melihat, dan memperhatikan hasil atau dampak dari tindakan. Contoh ptk ips SMP kelas 7 doc Berdasarkan hasil dari refleksi ini, peneliti dapat melakukan revisi atau perbaikan terhadap rencana selanjutnya (pada tahap siklus II).
3.4.2 Prosedur Penelitian Siklus II
a. Perencanaan (Planning)
Persiapan yang dilaksanakan sebelum penelitian tindakan kelas ini adalah sebagai beriku:
1. Mengidentifikasi masalah dan perumusan masalah yang dilaksanakan dengan kolaborasi antara guru pengajar dengan peneliti. Masalah yang dihadapi disini adalah kemampuan peserta didik dalam memahami materi kegiatan konsumsi masih kurang, kurangnya variasi dalam pembelajaran karena guru masih menggunakan ceramah dalam proses pembelajaran, kurangnya interaksi dan motivasi siswa pada saat pembelajaran berlangsung, siswa merasa bosan dalam mengikuti proses pembelajaran, nilai untuk materi kegiatan konsumsi masih rendah.
2. Menyusun rencana pembelajaran untuk 1 pertemuan dengan menggunakan model Quantum Teaching pada materi kegiatan konsumsi.
3. Menyiapkan alat bantu mengajar berupa:
a) Lembar kerja siswa dan buku paket IPS Ekonomi
b) Lembar pengamatan terhadap kemampuan guru dalam perencanaan dan pengelolaan/ pelaksanaan pembelajaran.
c) Lembar pengamatan proses belajar untuk peserta didik (siswa).
4. Membuat kisi-kisi soal tes evaluasi.
5. Menyusun alat evaluasi untuk mengukur penguasaan materi kegiatan konsumsi.

b. Pelaksanaan Tindakan (Acting)
Berikut ini adalah tindakan yang akan dilakukan guru dalam rangka pelaksanaan pembelajaran dengan mengunakan model pembelajaran Quantum Teaching:
1. Guru dan peneliti memasuki ruangan kelas, kegiatan awal yang dilakukan adalah membuka pelajaran dengan salam dan absensi.
2. Guru mengkondisikan peseta didik agar siap menerima pelajaran. Download Proposal ips SMP kurikulum 2013 
3. Guru menyampaikan materi kegiatan konsumsi dengan model pembelajaran
Quantum Teaching dengan menggunakan kerangka TANDUR. Adapun
langkah-langkahnya adalah sebagai berikut:
a) Tumbuhkan
Guru menyampaikan tujuan, manfaat pembelajaran, dan memberikan motivasi kepada siswa agar siswa lebih bersemangat dalam mempelajari meteri kegiatan konsumsi. Selanjutnya guru memberikan apresepsi dengan memberikan pertanyaan mengenai kegiatan konsumsi yang dikaikan dengan kehidupan sehari-hari untuk menarik perhatian siswa dan suasana kelas lebih interaktif.
b) Alami
Guru memberikan informasi awal tentang pengertian, jenis-jenis barang konsumsi, dampak positif dan negatif perilaku konsumtif, dan faktor¬faktor yang mempengaruhi konsumsi. Kemudian guru menjelaskan materi kegiatan konsumsi, dan dengan bersamaan penjelasan dari guru siswa dapat menuliskan informasi penting apa saja yang mereka peroleh. Setelah selesai menjelaskan materi, guru membagi siswa secara acak untuk diskusi kelompok. Pada saat pelaksanaan kerja kelompok, siswa dibimbing untuk mengalami sendiri bagaimana menciptakan konsep dengan menggunakan buku paket dan soal yang telah tersedia. Sambil mengerjakan soal diskusi, guru memperdengarkan musik instrumentalia agar siswa dapat lebih berkonsentrasi dalam mengerjakannya.
c) Namai
Siswa melakukan praktik secara langsung dengan mengerjakan soal yang telah diberikan oleh guru pada lembar jawab, siswa dapat mengumpulkan informasi dan menamai hasil pengamatannya.
d) Demonstrasikan
Siswa diberikan kesempatan untuk menunjukkan kemampuannya dalam mengerjakan latihan soal. Contoh PTK ips ekonomi pdf Guru menunjuk kelompok secara acak agar salah satu perwakilan kelompok dapat mendemonstrasikan hasil diskusinya di depan kelas.
e) Ulangi
Pada tahap ini guru mengulang kembali secara singkat tentang materi kegiatan konsumsi, agar siswa lebih memahami materi tersebut.
f) Rayakan
Guru memberikan beberapa hadiah maupun skor nilai tertentu untuk merayakan keberhasilan pembelajaran dari siswa.
4. Guru mengadakan evaluasi pembelajaran siklus II. Siswa diminta mengerjakan soal evaluasi siklus II secara individu untuk mengetahui kemampuan siswa pada pokok bahasan kegiatan konsumsi.
c. Pengamatan (Observing)
Pada tahapan ini dilakukan pengamatan atau observasi terhadap pelaksanaan tindakan dengan menggunakan lembar pengamatan aktivitas siswa dan guru sebagai alat ukur tingkat aktivitas siswa dan guru dalam kegiatan pembelajaran.
d. Refleksi (Reflecting)
Hasil yang didapat dari hasil observasi dikumpulkan dan dianalisis. Hal ini dimaksudkan untuk mengkaji, melihat, dan memperhatikan hasil atau dampak dari tindakan. Berdasarkan hasil dari refleksi ini, jika hasil siklus II sudah memenuhi indikator keberhasilan, maka tindakan kelas dapat dihentikan. Namun jika belum berhasil dan belum menunjukkan peningkatan kinerja, maka dilanjutkan pada siklus III dengan pertimbangan refleksi siklus II.
3.5 Metode Pengumpulan Data
Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah: 
3.5.1 Metode Dokumentasi
Metode dokumentasi berarti cara mengumpulkan data dengan mencatat data-data yang sudah ada. Download ptk ips smp doc Dalam penelitian ini, peneliti mengumpulkan data-data berupa nama-nama siswa, Nomor Induk Siswa, jumlah siswa, dan data awal (nilai ulangan harian pelajaran IPS Ekonomi tahun yang lalu) siswa yang menjadi objek penelitian.
3.5.2 Metode Tes
Tes adalah serentetan pertanyaan atau latihan atau alat lain yang digunakan untuk mengukur keterampilan, pengetahuan intelegensi, kemampuan atau bakat yang dimiliki oleh individu atau kelompok (Suharsimi, 2009:32). Tes ini digunakan untuk mendapatkan data nilai hasil belajar siswa pada materi kegiatan konsumsi setelah proses pembelajaran pada tiap siklusnya.
Bentuk tes yang digunakan adalah soal pilihan ganda (lampiran 5). Untuk memperoleh data yang akurat, soal tes yang digunakan sebagai alat evaluasi terlebih dahulu diuji cobakan untuk mengetahui validitas, reliabilitas, tingkat kesukaran, dan daya pembeda soal.
a. Validitas Tes
Validitas dalam penelitian ini digunakan untuk mengukur valid atau tidaknya soal yang akan digunakan dalam pembelajaran. Tingkat kevalidan dapat dihitung dengan korelasi Product Moment sebagai berikut:
 
Keterangan:
= koefisien korelasi antara variabel X dan variabel Y, dua variabel yang dikorelasikan
X = skor yang dicari validitasnya
Y = skor total
N = jumlah peserta tes
σ2 = jumlah kuadrat nilai X
σ2 = jumlah kuadrat nilai Y
σ = jumlah perkalian skor item dengan skor total
(Suharsimi, 2009:72)
Hasil perhitungan dikonsentrasikan dengan taraf signifikansi 5%
dengan N = 28, diperoleh = 0,3739. Jika > maka butir instrumen dapat dikatakan valid, tetapi sebaliknya jika harga < maka dapat dikatakan bahwa instrumen tersebut tidak valid.
Soal uji coba yang diberikan sebanyak 50 soal, 25 butir soal untuk siklus I dan 25 butir soal untuk siklus II. Download PTK ekonomi kelas 7  Berdasarkan hasil uji coba yang telah dilakukan, diperoleh hasil sebagai berikut: 
Tabel 3.1
Validitas Soal Uji Coba
Sumber: Hasil Uji Coba Soal
Sesuai hasil perhitungan diperoleh butir soal yang tidak valid adalah butir soal nomor 16, 17, 23, 24, 33, 39, 43. Dari beberapa soal yang tidak valid tersebut dibuang karena sudah terwakili dengan soal lain dalam indikator tersebut. Pada
penelitian ini peneliti mengambil 20 soal untuk masing-masing siklus yang telah valid semuanya.
b. Reliabilitas
Reliabilitas pada penelitian ini menunjukkan pada tingkat konsistensi dan dapat dipercaya suatu instrumen dalam mengumpulkan data. Untuk mengetahui reliabilitas soal pada materi kegiatan konsumsi peneliti menggunakan rumus K-R. 20, yaitu:
 
Keterangan:
11 = reliabilitas tes secara keseluruhan
p = proporsi subjek yang menjawab item dengan benar
q = proporsi subjek yang menjawab item dengan salah (q = 1–p) ~pq = jumlah hasil perkalian antara p dan q
n = banyaknya item
S = standar deviasi dari tes (standar deviasi adalah akar varians) (Suharsimi, 2009:100-101)
Setelah r11 diketahui, selanjutnya dibandingkan dengan harga rtabel dengan taraf signifikansi 5%. Jika r11> rtabel maka dikatakan instrumen tersebut reliabel. Contoh ptk ips SMP kelas 7 doc  Berdasarkan hasil uji coba instrumen yang telah dilaksanakan, diperoleh nilai reliabilitas soal sebesar 0,929. Nilai ini merupakan nilai yang bersifat reliabel, sebab nilai reliabilitas (r11) yang diperoleh lebih besar dari rtabel yaitu 0,3739.
c. Tingkat Kesukaran Soal
Tingkat kesukaran soal untuk pilihan ganda dapat ditentukan dengan menggunakan rumus:
 
Keterangan:
P = indeks kesukaran
B = banyaknya siswa yang menjawab soal itu dengan betul
JS = jumlah seluruh siswa peserta tes
(Suharsimi, 2009:208)
Menurut ketentuan yang sering diikuti, indeks kesukaran sering diklasifikasikan sebagai berikut:
1. Soal dengan P 1,00 sampai 0,30 adalah soal sukar
2. Soal dengan P 0,30 sampai 0,70 adalah soal sedang
3. Soal dengan P 0,70 sampai 1,00 adalah soal mudah
(Suharsimi, 2009:210)
Berdasarkan hasil uji coba, diperoleh soal dengan berbagai tingkat kesukaran sebagai berikut:

Tabel 3.2
Tingkat Kesukaran Soal Uji Coba
Sumber: Hasil Uji Coba Soal
d. Daya Pembeda
Menurut Suharsimi (2009:211), daya pembeda soal adalah “kemampuan sesuatu soal untuk membedakan antara siswa yang pandai (berkemampuan tinggi) dengan siswa yang bodoh (berkemampuan rendah)”. Rumus yang digunakan untuk pilihan ganda adalah sebagai berikut:
 
Keterangan:
J = jumlah peserta
= banyaknya peserta kelompok atas
= banyaknya peserta kelompok bawah Contoh ptk ips SMP kelas 7 doc
= banyaknya peserta kelompok atas yang menjawab soal itu dengan benar
= banyaknya peserta kelompok bawah yang menjawab soal itu dengan benar
= = proporsi peserta kelompok atas yang menjawab benar (ingat, P
sebagai indeks kesukaran)
= = proporsi peserta kelompok bawah yang menjawab benar
(Suharsimi, 2009:213-214)
Untuk mengetahui soal-soal yang akan dipakai berdasarkan daya pembeda soal, digunakan klasifikasi sebagai berikut:
D : 0,00 -- 0,20 : jelek (poor)

D : 0,20 -- 0,40 : cukup (satisfactory)
D : 0,40 -- 0.70 : baik (good)
D : 0,70 -- 1,00 : baik sekali (excellent)
D : negatif, semuanya tidak baik, jadi semua butir soal yang mempunyai nilai
D negatif sebaiknya dibuang saja. (Suharsimi, 2009:218)

Dari 50 soal yang diuji cobakan, diperoleh daya pembeda dengan kriteria sebagai berikut:
Tabel 3.3
Daya Beda Soal Uji Coba
Sumber: Hasil Uji Coba
3.5.3 Metode Observasi
“Observasi (observation) atau pengamatan merupakan suatu teknik atau cara mengumpulkan data dengan jalan mengadakan pengamatan terhadap kegiatan yang sedang berlangsung” (Sukmadinata, 2009:220). Download ptk ips smp doc 
Observasi ini dilakukan untuk mengetahui kemampuan afektif dan psikomotorik siswa kelas VII B SMP Negeri ...........
3.6 Metode Analisis Data
Metode analisis data yang digunakan yaitu metode deskriptif dengan membandingkan hasil belajar siswa sebelum tindakan dengan hasil belajar siswa setelah tindakan, serta membandingkan aktivitas dan hasil belajar siswa pada siklus I dan siklus II. Data dihitung dengan langkah-langkah sebagai berikut:
1. Menghitung nilai hasil belajar siswa dengan menggunakan rumus sebagai berikut:
 
2. Menghitung ketuntasan belajar siswa dengan rumus sebagai berikut:
 
Keterangan:
n = nilai yang diperoleh
N = jumlah nilai total (skor ideal)
% = persentase yang diperoleh
3. Menghitung data aktivitas guru dan siswa dengan rumus sebagai berikut:
 
4. Lembar observasi
Lembar observasi merupakan alat untuk mengumpulkan data berupa sebuah daftar aspek-aspek yang akan diamati. Contoh PTK ips ekonomi pdf Dalam proses observasi, pengamatan memberikan tanda (¥) pada kolom yang tersedia sesuai dengan aspek yang akan diamati. Skor pengamatan untuk siswa bertujuan untuk mengetahui siswa yang aktif selama pembelajaran. Sedangkan skor pengamatan untuk guru bertujuan untuk mengetahui aktivitas guru dalam pemahaman dan mengelola model pembelajaran Quantum Teaching.

3.7 Indikator Keberhasilan
Indikator keberhasilan yang menjadi tolak ukur dalam penelitian ini adalah hasil belajar siswa dengan Kriteria Keutuntasan Minimal (KKM) setiap individu dengan nilai 75 dengan ketuntasan klasikal 75% setiap kelas yang ditentukan oleh pihak sekolah dan sekurang-kurangnya 75% siswa terlibat aktif dalam proses pembelajaran.


DOWNLOAD PROPOSAL PTK IPS EKONOMI SMP KELAS VII


DAFTAR PUSTAKA


Awaliyah, Novianti dan R. Yudi Kurnia Hidayat. 2009. Pelajaran IPS Ekonomi Bilingual Untuk SMP/MTS, Kelas VI. Bandung: Yrama Widya.
Djamarah, Syaiful Bahri dan Aswan Zain. 2010. Strategi Belajar Mengajar (Edisi Revisi). Jakarta: Rineka Cipta.
Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Semarang. 2011. Pedoman Penulisan Skripsi: Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Semarang
Hamalik, Oemar. 2009. Proses Belajar Mengajar. Jakarta: Bumi Aksara.
Intan, Rahma L. K. B. 2009. Implementasi Model Pembelajaran Quantun
Teaching Dengan Media Catatan TS (Tulis-Susun) terhadap Hasil Belajar
Siswa Kelas XI IPS MA Khozinatul Ulum Blora Pada Pokok Bahasan
Jurnal Penyesuaian Perusahaan Jasa Mata Diklat Akuntansi Tahun Ajaran
2008/2009. Skripsi. Semarang: Fakultas Ekonomi: UNNES.
Iru, La dan La Ode Safiun Arihi. 2012. Analisis Penerapan Pendekatan, Metode, Strategi, dan Model-model Pembelajaran. Yogyakarta: Multi Presindo.
Mudjiono, dan Dimyati. 2009. Belajar dan Pembelajaran. Jakarta: Rineka Cipta.
Mulyasa. 2009. Praktik Penelitian Tindakan Kelas: Menciptakan Perbaikan Berkesinambungan. Bandung: Remaja Rosdakarya.
Nasution, Lia Afriyani dan Ratna Tanjung. 2012. “Pengaruh Model Pembelajaran Quantum Teaching Terhadap Hasil Belajar Siswa Pada Materi Pokok Cahaya Di Kelas VI Semester I SMP Negeri 1 Percut Sei Tuan Deli Serdang”. Dalam Jurnal Penelitian Inovasi Pembelajaran Fisika, Volume 4 No. 1. Hal 55-60. Medan: Universitas Negeri Medan.
Prasetyani, Yekti. 2012. Perbedaan Penerapan Model Pembelajaran Quantum Teaching Dengan Metode Konvensional Dalam Hasil Belajar IPS Pada Pokok Bahasan Kegiatan Pokok Ekonomi Kelas VI SMP AL Islam Gunungpati Semarang. Skripsi. Semarang: Fakultas Ekonomi: UNNES.
Rachmat, dkk. 2006. Ilmu Pengetahuan Sosial Untuk SMP dan MTS Kelas VI. Karanganyar: Graha Multi Grafika.
RC, Achmad Rifa’i dan Catharina Tri Anni. 2009. Psikologi Pendidikan. Semarang: UNNES PRESS.
Salamah dan Eni Purwanti. 2011. “Upaya Peningkatan Minat dan Prestasi Belajar IPS Melalui Metode Quantum Teaching Siswa Kelas V SD
Tegalsari Srigading Saden Kabupaten Bantul Tahun 2010”. Dalam Jurnal Sosialita, Volume 3 No. 4. Kabupaten Bantul.
Sanjaya, Wina. 2009. Perencanaan dan Desain Sistem Pembelajaran. Jakarta: Prenada Media Group.
Sardiman. 2011. Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar. Jakarta: Rajawali pers. Sa’ud, Udin Syaefudin. 2010. Inovasi Pendidikan. Bandung: Alfabeta.
Slameto. 2010. Belajar dan Faktor-faktor Yang Mempengaruhi. Jakarta: Rineka Cipta
Sudjana, Nana. 2009. Penilaian Hasil Proses Belajar Mengajar. Bandung: Remaja Rosdakarya.
Suharsimi Arikunto. 2009a. Dasar-dasar Evaluasi Pendidikan (Edisi Revisi). Jakarta: Bumi Aksara.
, dkk. 2009b. Penelitian Tindakan kelas. Jakarta: Bumi Aksara
Sukmadinata, Nana Syaodih. 2009. Metode Penelitian Pendidikan. Bandung: Remaja Rosdakarya.
Suprijono, Agus. 2012. Cooperative Learning: Teori dan Aplikasi PAIKEM. Yogyakarta: Pustaka Belajar.
Trianto. 2009. Mendesain Model Pembelajaran Inovatif-Progresif: Konsep, Landasan, dan Implementasinya pada Kurikulum Tingkat satuan Pendidikan (KTSP). Jakarta: Kencana Prenada Media Group.
Wena, Made. 2009. Srtategi Pembelajaran Inovatif Kontemporer: Suatu Tinjauan Konseptual Operasional. Jakarta: Bumi Aksara.


Terimakasih atas kunjungan anda yang telah membaca postingan saya DOWNLOAD PTK IPS EKONOMI SMP KELAS VII KONSUMSI

Postingan terkait: