CONTOH PTK SENI MUSIK SMP KELAS VII TERBARU

CONTOH PTK SENI MUSIK SMP KELAS VII TERBARU-Dalam pembelajaran praktik ansambel musik, pengelolaan kelas secara tepat sangat diperlukan. Berdasarkan pengalaman peneliti, pembelajaran secara klasikal belum membuahkan hasil yang maksimal. Oleh karena itu, sebagai upaya untuk meningkatkan hasil belajar siswa dalam bermain musik ansambel melalui penelitian ini peneliti akan mencoba menerapkan metode Tutor sebaya. Contoh ptk seni budaya smp doc 
Penelitian dilakukan dengan menggunakan pendekatan Penelitian Tindakan Kelas, yang dilakukan dengan menggunakan metode kualitatif dan kuantitatif. Proses pelaksanaan, penelitian ini dibagi menjadi 3 siklus, setiap siklus mencakup 4 tahap yaitu perencanaan, pelaksanaan tindakan, pengamatan, dan refleksi.Teknik pengumpulan data dalam penelitian ini menggunakan teknik observasi, unjuk kerja, angket dan dokumentasi.
Hasil penelitian menunjukkan bahwa (1) Metode tutor sebaya mampu meningkatkan hasil belajar bermain recorder. (2) Metode tutor sebaya mampu meningkatkan hasil belajar bermain pianika.(3) Metode tutor sebaya mampu mengefektifkan waktu pertemuan di dalam kelas dibandingkan dengan metode klasikal. Download ptk seni musik smp 
Berdasarkan hasil penelitian disarankan agar (1) para guru seni budaya me nerapkan metode tutor sebaya dalam pembelajaran ansambel musik di sekolah.(2) Mencoba menerapkan metode tutor sebaya dalam mencapai tujuan pelajaran pada kompetensi dasar yang lain.

Laporan penelitian tindakan kelas ini membahas SENI MUSIK SMP yang diberi judul MENINGKATAN HASIL BELAJAR BERMAIN MUSIK ANSAMBEL MELALUI METODE TUTOR SEBAYA  KELAS VII.1 SMP NEGERI ... TAHUN PELAJARAN 2015/2016". Disini akan di bahas lengkap.

PTK ini bersifat hanya REFERENSI saja kami tidak mendukung PLAGIAT, Bagi Anda yang menginginkan FILE PTK SENI MUSIK SMP KELAS VII lengkap dalam bentuk MS WORD SIAP DI EDIT dari BAB 1 - BAB 5 untuk bahan referensi penyusunan laporan PTK dapat (SMS ke 0856-47-106-928 dengan Format PESAN PTK SMP 016).

CONTOH LENGKAP PTK SENI MUSIK SMP KELAS VII

BAB I
PENDAHULUAN

1. Latar Belakang
Pembelajaran seni musik adalah pembelajaran seni budaya yang berusaha menggali serta mengembangkan potensi estetika peserta didik serta mempengaruhi siswa agar mempunyai nilai estetika sehingga dapat memperhalus budi pekerti, karena dalam seni terdapat unsur- unsur keindahan, keteraturan, kedisiplinan dan dinamika. Melalui pendekatan ”belajar dengan seni,” belajar melalui seni ”, dan ” belajar tentang seni’, pembelajaran seni musik diberikan karena keunikan, kebermaknaan, dan kebermanfaatan terhadap perkembangan peserta didik berupa pemberian pengalaman estetik dalam bentuk kegiatan berekspresi / berkreasi. pembelajaran seni musik diharapkan mampu memberikan pemahaman, pengetahuan, pengalaman juga kemampuan berkarya seni agar siswa bisa berapresiasi terhadap budaya sendiri dan bisa menghargai orang lain yang pada akhirnya mereka bisa berperan aktif dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara. Keberlangsungan pembelajaran seni budaya juga sudah dioptimalkan dengan melayani kebutuhan hakiki berkesenian sesuai bakat dan minat siswa dengan menerapkan model pembelajaran Tutor Sebaya sehingga terwujud kelas seni musik, seni rupa, dan seni tari pada jam pelajaran yang bersamaan sekaligus.
Ketersediaan fasilitas yang representatif di sekolah tidak serta merta dengan mudah bisa dimanfaatkan oleh peserta didik secara optimal untuk
mengembangkan kemampuan apresiasi dan kreatifitas bermain musik. Beberapa faktor penyebabnya antara lain:
a) perbedaan rentang nilai yang menyolok antara siswa yang skill/ talenta musikalnya bagus dengan siswa yang kurang cakap;
b) munculnya sikap egois siswa pandai yang merasa tinggi hati dan enggan berbagi kecakapan dengan temannya yang belum menguasai alat musik secara baik;
c) rendahnya motivasi berlatih musik bagi sebagian siswa terutama penguasaan akord-akord lagu disebabkan terbatasnya mendapat bimbingan yang memadai;
d) Keterbatasan daya pemantauan guru kepada siswa dalam penugasan latihan musik di luar sekolah juga berdampak lambatnya mengasah skill siswa. Contoh ptk seni budaya smp pdf Apalagi dalam permainan musik Ansambel yang terbatas pada grup/kelompok kecil menuntut skill masing-masing pemusik dalam membawakan suatu karya music. Sementara alokasi waktu tatap muka yang tersedia belum bisa secara maksimal menghasilkan kualitas pembelajaran yang optimal. Di sisi lain, tak bisa dipungkiri bahwa teramat jarang ditemukan guru seni yang memiliki multi talenta dalam kecakapan menguasai permainan seluruh ragam alat musik. Sehingga praktis guru hanya mampu memberikan dasar-dasar bermain musik untuk beberapa jenis alat musik tertentu saja.
Berdasarkan paparan adanya kesenjangan untuk tuntutan pembelajaran bermain musik bersama yang disebabkan masih banyak hambatan belajar oleh factor eksternal, maka diusulkan solusi yang berkaitan dengan strategi pembelajaran. Adapun model pembelajaran yang sesuai untuk mengatasi
permasalahan tersebut adalah strategi pembelajaran tutor sebaya. Model pembelajaran dengan mengandalkan kemampuan teman sebaya sebagai tutor/pembimbing dalam praktik bermain musik ini dipilih mengingat ada beberapa siswa yang sudah memiliki kecakapan bermain musik. Hasil yang diharapkan, siswa dapat belajar bersama, saling menyumbangkan pikiran dan bertanggung jawab terhadap pencapaian hasil belajar secara individu maupun kelompok. Terutama pada materi pembelajaran dengan kompetensi menyajikan musik bersama dari karya musik Daerah setempat. Pengembangan gagasan kreatif dalam bentuk Ansambel yang menuntut skill musical seseorang harus bisa menyesuaikan dengan pemain lain. Siswa harus menjaga atau menciptakan harmonisasi dari musik yang mereka mainkan. Dengan bermain musik di sebuah music ansambel, siswa dapat belajar bagaimana menyatukan rasa hati & visi, melatih kesabaran, keuletan, belajar menghargai ide atau pendapat orang lain, belajar disiplin, belajar bersosialisasi dan banyak lagi sisi edukasi positif.
Berdasarkan uraian di atas, penulis tertarik untuk melakukan penelitian tujuan pembelajaran pendidikan seni budaya di sekolah Menengah Pertama adalah agar peserta didik dapat berapresiasi dan berkreasi di bidang seni. Apresiasi berarti kegiatan mengartikan dan menyadari sepenuhnya seluk beluk karya seni menjadi sensitif terhadap gej ala estetis sehingga mampu menikmati dan menilai karya karya tersebut secara semestinya. Sedangkan kreasi berarti mampu mengungkapkan perasaan estetis/ keindahan kedalam bentuk karya seni.
Tujuan pembelajaran seni di kelas 7 semester II adalah Mengekspresikan diri melalui karya seni musik yang dijabarkan dalam Kompetensi Dasar Menyajikan karya musik daerah setempat secara perorangan maupun kelompok di depan kelas. Dari penjabaran diatas setiap peserta didik di tuntut untuk dapat menampilkan hasil karya seni dalam bentuk musik ansambel di depan kelas.
Pembelajaran seni budaya di SMP Negeri ..., selama tahun pelajaran 2015/2016 lebih sering menggunakan metode klasikal, yang dalam pelaksanaannya metode ini lebih berpusat pada aktifitas guru. Selain aktifitas metode klasikal juga membutuhkan banyak waktu. Pembelajaran Seni Budaya di SMP Negeri ..., setiap kelas hanya tersedia waktu dua jam perminggu. Dan waktu dua jam tersebut digunakan untuk menyajikan seni Tari dan seni musik. Sehingga waktu yang tersedia untuk setiap sub mapel seni budaya sangat terbatas.
Kenyataan di kelas VII.1 pada pelajaran seni budaya KD Mengekspresikan diri melalui karya seni musik yang dijabarkan dalam Kompetensi Dasar Menyajikan karya musik daerah setempat secara perorangan maupun kelompok tersebut Dari 32 siswa di kelas VII.1, baru ada 59% siswa yang telah mencapai KKM, sedangkan 41% peserta didik yang lain masih mendapat nilai di bawah KKM. Hal ini terjadi dikarenakan kurangnya latihan dalam bermain musik.
Arikunto (1986:77) Metode tutor sebaya ialah pemanfaatan siswa yang mempunyai keistimewaan, kepandaian dan kecakapan di dalam kelas untuk membantu memberi penjelasan, bimbingan dan arahan kepada siswa yang kepandaiannya agak kurang atau lambat dalam menerima pelajaran yang usianya hampir sama atau sekelas. Tutor sebaya dalam penelitian ini diambil dari kelas yang diteliti yaitu kelas VII.1. Download ptk seni budaya smp lengkap Diantara siswa yang menjadi tutor adalah Ani Winarsih, Dwi Cahyo Triana, Famelia Safitri, Fani Asih Rahmawati, Gefira Citra Verawati, Muwafikhoh Zamzami, Setyo Aprilianto, dan Tiani Khamidah. Dalam metode Tutor sebaya ini diharapkan anak yang kurang pandai atau mengalami kesulitan dalam penguasaan materi dapat di bantu kesulitannya.
Pembelajaran dengan metode Tutor Sebaya, waktu pelaksanaan dapat berjalanan dengan sangat leluasa. Siswa dapat belajar tidak hanya di dalam kelas, di luar kelas pun siswa dengan santai dapat belajar sebaik-baiknya, hal ini dapat dilakukan karena yang membantu mnyampaikan materi berasal dari teman sejawat. Selain waktu yang tersedia cukup banyak, dalam pembelajaran Tutor Sebaya peran guru lebih banyak sebagai pengontrol kondisi kelas, dan pengendali suasana.
Berdasarkan pengalaman yang dialami oleh Sdr. Erni Ratnaningsih (Desember 2010) dari muntilan, yang menerapkan pembelajaran Tutor sebaya pada materi geometri dimensi tiga di SMP Negeri ..., bahwa pembelajaran tutor sebaya memperoleh hasil jauh lebih baik dari pada pembelajaran klasikal. Begitu pula yang dialami sdr Sabarudin dari SD ... Kab. ... pada yang menyatakan bahwa Pembelajaran tutor sebaya mampu meningkatkan hasil belajar pada mapel IPS.
2. Identifiksi Masalah
Berdasarkan latar belakang tersebut, peneliti mengidentifikasi masalah sebagai berikut:
a. Kurang lebih 41% siswa belum tuntas dalam belajar musik ansambel.
b. Keterbatasan waktu/jam pelajaran yang tersedia dalam satu minggu.
c. Adanya kesenjangan nilai antara siswa yang tuntas KKM dengan nilai dari siswa yang belum tuntas KKM.
1.3. Permasalahan
Berdasarkan latar belakang tersebut di atas maka permasalahan umum dalam PTK ini adalah bagaimanakah peningkatkan hasil belajar Bermain Musik Ansambel di Kelas VII.1 SMP Negeri ... dengan menggunakan metode tutor sebaya. Secara khusus permasalahan penelitian dapat dirumuskan sebagai berikut.
1.3.1 Apakah dengan metode tutor sebaya dapat meningkatkan hasil belajar bermain rekorder pada pembelajaran ansambel di kelas VII.1 SMP Negeri ...?
1.3.2 Apakah dengan metode tutor sebaya dapat meningkatkan hasil belajar bermain pianika pada pembelajaran ansambel di kelas VII.1 SMP Negeri ...?
1.3.3 Seberapa banyak kelebihan metode tutor sebaya memiliki kelebihan dibandingkan dengan metode klasikal dalam pembelajaran.
1.4.Tujuan Penelitian
Berdasarkan rumusan masalah tersebut maka tujuan penilitian ini adalah untuk:
1.4.1 Mengetahui dan mendiskripsikan dan menganalisa peningkatkan hasil belajar bermain rekorder pada pembelajaran ansambel di kelas VII.1 SMP SMPN ... melalui metode tutor sebaya.
1.4.2 Mengetahui dan mendiskripsikan peningkatkan hasil belajar bermain pianika pada pembelajaran ansambel di kelas VII.1 SMP SMPN ... melalui metode tutor sebaya.
1.4.3 Mengetahui kelebihan metode tutor sebaya dalam pembelajan, dibanding dengan metode klasikal. Download ptk seni musik smp doc 

1.4 Manfaat Penelitian
Berdaarkan latar belakang rumusan masalah dan tujuan penelitian tersebut, maka penelitian ini penelitian ini diharapkan memberi manfaat :
1.4.1 Manfaat teoritis, untuk melengkapi khasanah penelitian pendidikan khususnya tentang Penelitian Tindakan Kelas di SMP Negeri ....
1.4.2 Manfaat Praktis
1.4.2.1 Bagi guru musik untuk menambah wawasan pengetahuan dalam bidang pendidikan kususnya Penelitian Tindakan Kelas.
1.4.2.2 Meningkatkan kemampuan guru dalam menggali berbagai metode pembelajaran di kelas.

PENELITIAN TINDAKAN KELAS SENI ANSAMBEL SMP

BAB II
KAJIAN TEORI

2.1. Pengertian Belajar
Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, secara Etimologis belajar memiliki arti “berusaha memperoleh kepandaian atau ilmu”. Definisi ini memiliki pengertian bahwa belajar adalah sebuah kegiatan untuk mencapai kepandaian atau ilmu. Fudyartanto dalam Nanik Suprihyatin (2011:3) memperjelas definisi mengungkapkan bahwa belajar adalah usaha manusia untuk memenuhi kebutuhannya mendapatkan ilmu atau kepandaian yang belum dipunyai sebelumnya.
Margon dkk dalam Nanik Suprihyatin( 2011: 4) menyatakan bahwa belajar adalah perubahan tingkah laku yang relatif tetap dan terjadi sebagai hasil latihan atau pengalaman. "Belajar adalah suatu perubahan perilaku, akibat interaksi dengan lingkungannya" (Ali Muhammad, 2004:14). Perubahan perilaku dalam proses belajar terjadi akibat dari interaksi dengan lingkungan. Interaksi biasanya berlangsung secara sengaja. Dengan demikian belajar dikatakan berhasil apabila terjadi perubahan dalam diri individu. Download ptk seni musik smp Sebaliknya apabila tidak terjadi perubahan dalam diri individu maka belajar tidak dikatakan berhasil.
Belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan oleh seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan, sebagai hasil pengalamannya sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya (Slameto,1987: 2).
Dari beberapa definisi di atas dapat penulis simpulkan bahwa belajar adalah Usaha manusia dalam memperoleh pengetahuan atau ilmu yang belum dimiliki dalam untuk meraih perubahan tingkah laku.
2.2. Pengertian Hasil Belajar
Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, bahwa yang dimaksud dengan Hasil belajar adalah “penguasaan pengetahuan atau keterampilan yang dikembangkan oleh mata pelajaran, lazimnya ditunjukan dengan nilai tes atau angka nilai yang diberikan oleh guru”.
Hasil belajar adalah kemampuan-kemampuan yang dimiliki siswa setelah menerima pengalaman belajarnya (Sudjana, 2004:22). Sedangkan menurut Horwart Kingsley dalam bukunya Sudjana membagi tiga macam hasil belajar mengajar : (1). Keterampilan dan kebiasaan, (2). Pengetahuan dan pengarahan, (3). Sikap dan cita-cita (Sudjana, 2004:22).
Hasil belajar banyak diartikan sebagai seberapa jauh hasil yang telah dicapai siswa dalam penguasaan tugas-tugas atau materi pelajaran yang diterima dalam jangka waktu tertentu. Hasil belajar pada umumnya dinyatakan dalam angka atau huruf sehingga dapat dibandingkan dengan satu kriteria (Prakosa, 1991).
Dari pendapat di atas dapat disimpulkan bahwa hasil belajar adalah kemampuan keterampilan, sikap dan keterampilan yang diperoleh siswa setelah ia menerima perlakuan yang diberikan oleh guru sehingga dapat mengkonstruksikan pengetahuan itu dalam kehidupan sehari-hari.
2.2. b. Faktor-faktor yang mempengaruhi hasil belajar.
Hasil belajar yang dicapai siswa dipengaruhi oleh dua faktor yakni faktor dari dalam diri siswa dan faktor dari luar diri siswa (Sudjana, 1989:39). Dari pendapat ini faktor yang dimaksud adalah faktor dalam diri siswa perubahan kemampuan yang dimilikinya seperti yang dikemukakan oleh Clark (198 1:21) menyatakan bahwa hasil belajar siswa disekolah 70% dipengaruhi oleh kemampuan siswa dan 30 % dipengaruhi oleh lingkungan. Demikian juga faktor dari luar diri siswa yakni lingkungan yang paling dominan berupa kualitas pembelajaran (Sudjana, 2002:39).
Hasil belajar siswa dipengaruhi oleh kamampuan siswa dan kualitas pengajaran. Kualitas pengajaran yang dimaksud adalah profesional yang dimiliki oleh guru. Artinya kemampuan dasar guru baik di bidang kognitif (intelektual), bidang sikap (afektif) dan bidang perilaku (psikomotorik).Dari beberapa pendapat di atas, maka hasil belajar siswa dipengaruhi oleh dua faktor dari dalam individu siswa berupa kemampuan personal (internal) dan faktor dari luar diri siswa yakni lingkungan. Dengan demikian hasil belajar adalah sesuatu yang dicapai atau diperoleh siswa berkat adanya usaha atau fikiran yang mana hal tersebut dinyatakan dalam bentuk penguasaan, pengetahuan dan kecakapan dasar yang terdapat dalam berbagai aspek kehidupa sehingga nampak pada diri indivdu penggunaan penilaian terhadap sikap, pengetahuan dan kecakapan dasar yang terdapat dalam berbagai aspek kehidupan sehingga nampak pada diri individu perubahan tingkah laku secara kuantitatif

2.3. Musik Ansambel
2.3.a. Definisi musik Ansambel.
Ansambel secara umum diartikan sebagai bentuk bermain musik bersama¬sama. Ensemble (Prancis) juga berarti kelompok musik dalam satuan kecil atau permainan bersama dalam satuan kecil alat musik (Banoe, 2003: 133). Dalam kaitannya dengan kegiatan ansambel musik, sering pula kita gunakan pengelompokan musik atas dasar fungsi atau perasannya di dalam permainan. Contoh ptk seni budaya smp doc Menurut peranan dan fungsinya alat-alat musik yang digunakan dalam bermain musik ansambel dapat dikelompokkan menjadi empat macam, yaitu sebagai berikut :
1 .Alat Musik Melodis
Alat musik melodis yaitu alat musik yang berfungsi untuk memainkan rangkaian susunan nada - nada merupakan melodi lagu. Contoh alat musik melodi yang dapat kita jumpai dan mudah untuk dipelajari siswa adalah Recorder dan Pianika.
1.1 Alat musik Recorder
Gb. 1. Alat musik Recorder
Alat musik recorder dapat dibedakan menjadi tiga macam yaitu: . Recorder sopranino, recorder sopran, dan recorder alto. Recorder sopran terdiri dari 3 bagian yaitu bagian kepala, sebagai sumber bunyi dan tempat bidang tiupan, bagian badan, dan bagian kaki. Tiga hal yang perlu diperhatikan waktu memainkan recorder sopran yaitu (1) sikap badan tegak, tidak membungkuk. (2) pengaturan yang baik, erat hubungannya dengannya pengungkapan atau interpretasi. Pernapasan yang baik adalah menggunakan pernapasan diafrakma. (3) Cara membunyikan recorder, cara yang baik adalah dengan menyentuhkan ujung lidah dengan lubang tiup dan meniupnya dengan tiupan “tu” bukan “ hu”.
Pianika
Setyaningsih ( 2007: 65) mengutarakan pianika adalah alat musik bertuts yang dimainkan dengan cara ditiup. Bilahan-bilahan nadanya (tuts) ada yang berwarna putih untuk nada- nada natural, dan berwarna hitam untuk nada-nada kromatis. Jumlah tuts pianika bervareasi ada yang 24, 25, 26, dan 36. Dalam memainkan alat musik pianika, tangan kiri memegang pianika, dan tangan kanan menekan tuts untuk memainkan melodi lagu.
Gb.2. Alat musik Pianika
2.Alat musik harmonis
Alat musik harmonis yaitu alat musik yang berfungsi untuk mengiringi perjalanan melodi lagu ( dengan menggunakan akor – akor tertentu ), yang termasuk alat musik harmonis yang mudah dijumpai dan dapat dimainkan siswa seperti piano (keyboard), gitar, dan dapat juga terdiri atas tiga unsur pianika yang memainkan perbedaan nada sehingga membentuk akord. Download ptk seni budaya smp lengkap 
Gb.3. Alat musik Gitar
3 .Alat musik ritmis
Alat musik ritmis yaitu alat musik yang berfungsi sebagai pengatur jalannya irama musik atau mengatur lagu, contohnya disini kita dapat menggunakan senar drum atau tamborin, kendang, ketipung, bedug dan lain-lain. Dalam bermain ansambel musik dibutuhkan kekompakan antar bagian, oleh karena itu sebelum memulai praktek setiap kelompok bagian akan memiliki satu ketua kelompok yang bertugas mengkoordinasi, baik itu bagian, melodis, harmonis ataupun ritmis, sedangkan untuk komposisi pemain, untuk jumlah siswa dalam kelas yang lebih dari 20 orang dapat kita pecah menjadi 2 grup ansambel musik. Bermain musik ansambel sangat membutuhkan kerja sama dan kekompakan. Kemampuan seseorang tidak akan berarti bila tidak didukung oleh kekompakan kelompok. 
Setyaningsih (2007:60) mengatakan ansambel adalah sajian musik yang hanya terdiri dari permainan alat musik secara bersama-sama. Peralatan music yang digunakan meliputi:
1. Gitar Melodi, pianika, rekorder yang berfungsi melodis.
2. Gitar rhythm yang berfungsi harmonis yaitu member iringan harmoni.
3. Gitar bass yang juga berfungsi harmonis bass.
4. Keyboard atau organ/piano berfungsi melodis dan sekaligus harmonis
5. Drum yang berfungsi ritmis.
Menurut Agusta Marzall seorang guru musik, bermusik disebuah group band, beda dengan anak yang bermain soloist atau penyanyi tunggal. karena di sebuah group, seseorang tidak dapat merasa lebih pandai atau paling tinggi skill¬nya. Sebuah group tidak akan pernah sukses tanpa didukung kekompakan dalam penampilan diatas panggung.
Jadi dapat disimpulkan hasil belajar musik ansambel ialah penguasaan pengetahuan atau keterampilan yang dikembangkan dalam pembelajaran musik ansambel, umumnya dinyatakan dalam angka atau huruf.
b. Gaya Belajar
Gaya belajar adalah cara yang konsisten yang dilakukan seorang murid dalam menangkap stimulus atau informasi, cara mengingat, berpikir, dan memecahkan soal (Nasution, 2003:94). Berarti setiap siswa dalam menangkap respon atau stimulus, daya tangkap mereka berbeda-beda maka hal tersebut menjadi pertimbangan untuk menentukan model pembelajaran yang dapat mengakomodir semua siswa.
c. Keberhasilan Pembelajaran.
Keberhasilan suatu pembelajaran dapat ditentukan dengan 2 kriteria:
1.3.1. Kriteria keberhasilan pembelajaran ditinjau dari sudut proses yang menekankan pada bentuk pengajaran yang harus merupakan interaksi dinamis sehingga siswa sebagai subyek belajar mampu mengembangkan potensinya melalui belajar.
1.3.2. Kriteria keberhasilan pembelajaran ditinjau dari sudut hasil penguasaan siswa baik dari kualitas maupun kuantitas (Nasution,2003 :56)
Dari kriteria keberhasilan pembelajaran tersebut, model pembelajaran yang efektif menyenangkan dan bermanfaat sangat dibutuhkan untuk proses pembelajaran. Selaras dengan program KTSP tersebut, sekolah perlu mencari strategi kesuksesan bagi lembaganya, dan guru punya wewenang yang penuh untuk pengembangan dirinya termasuk Sumber
Daya Manusianya dengan mencari model pembelajaran yang menarik dan tercapai keberhasilan pembelajaran. Contoh ptk seni budaya smp pdf 
d. Faktor-faktor yang mempengaruhi Hasil belajar Musik Ansambel
1) Tenaga pendidik yang profesional
Menurut Undang-undang Sistem Pendidikan Nasional Pendidik adalah tenaga kependidikan yang berkualifikasi sebagai guru, dosen, konselor, pamong belajar, widyaiswara, tutor, instruktur, fasilitator, dan sebutan lain yang sesuai dengan kekhususannya, serta berpartisipasi dalam menyelenggarakan pendidikan.
Professional berasal dari kata profesi yang mempunyai makna menunjuk pada suatu pekerjaan atau jabatan yang menuntut keahlian, tanggung jawab, dan kesetiaan pada pekerjaan itu. Dapat disimpulkan bahwa pendidik yang professional yaitu pendidik yang memiliki keahlian, tanggung jawab, dan kesetiaan pada pekerjaan.
2) Sarana pendidikan yang lengkap
Sarana pendidikan merupakan hal yang penting dalam berlangsungnya proses pembelajaran. Yang dimaksud dengan sarana pendidikan yaitu seperti papan tulis, kursi, meja, ruang kelas dan lain sebagainya. Lengkap atau tidaknya sarana pendidikan di suatu sekolah akan membawa dampak bagi prestasi siswa. Hal itu disebabkan karena proses pembelajaran yang terjadi dipengaruhi oleh ketersediaan sarana, apabila sarana pendidikan sangat menunjang maka sangat memungkinkan terjadinya proses pembelajaran yang optimal.
3) Suasana belajar yang tenang
Suasana belajar yang tenang akan membuat peserta didik merasa nyaman. Rasa nyaman bukan hanya karena ruangan yang sejuk melainkan bagaimana setiap peserta didik merasakan bahwa ia ada di lingkungan yang dapat dipercaya, dapat diandalkan, seperti yang mereka dapatkan di lingkungan keluarganya. Para ahli meyakini bahwa ada keterkaitan erat antara perasaan nyaman, diterima, dan dicintai dengan kemampuan belajar.
Para ahli neurologi menyatakan bahwa apabila rasa nyaman ini sudah diperoleh anak, maka otak anak akan mengeluarkan zat ephineprine yang membuat anak merasa senang, rileks, dan zat tersebut mendorong syaraf bagian kortek siap untuk menerima pembelajaran. Lingkungan yang tenang dan nyaman dapat mempengaruhi proses pembelajaran agar menjadi lebih optimal
Tujuan belajar yang utama adalah bahwa apa yang dipelajari itu berguna di kemudian hari, yakni membantu kita untuk dapat belajar terus dengan cara yang lebih mudah. Hal ini dikenal sebagai transfer belajar (Nasution, 2003:3).
Dari beberapa pengertian di atas bisa disimpulkan bahwa pembelajaran adalah proses belajar yang berguna di kemudian hari yang dibimbing oleh pengajar dengan menggunakan aturan yang ada dalam kegiatan belajar mengajar (KBM).

2.4.Metode Tutor Sebaya
Kuswaya Wihardit dalam Aria Djalil (1997:3.3 8) menuliskan bahwa “pengertian tutor sebaya adalah seorang siswa pandai yang membantu belajar siswa lainnya dalam tingkat kelas yang sama”. Hisyam Zaini dalam Amin Suyitno (2004:24) menyatakan bahwa “Metode belajar yang paling baik adalah dengan mengajarkan kepada orang lain. Oleh karena itu, pemilihan model pembelajaran tutor sebaya sebagai strategi pembelajaran akan sangat membantu siswa di dalam mengajarkan materi kepada teman-temannya.”
Menurut Miller (1989) dalam Aria Djalil ( 1997:3.34) berpendapat bahwa “Setiap saat murid memerlukan bantuan dari murid lainnya, dan murid dapat belajar dari murid lainnya.” Jan Collingwood (1991:19) dalam Aria Djalil (1997:3.34) juga berpendapat bahwa “Anak memperoleh pengetahuan dan keterampilan karena dia bergaul dengan teman lainnya.” Untuk memudahkan dan memperlancar proses belajar mengajar secara klasikal, guru dapat memanfaatkan pengajaran tutor sebaya. Sebagaimana dikemukakan oleh Putranti (2007: 1) bahwa:
Kelebihan tutor sebaya dalam pendidikan yaitu dalam penerapan tutor sebaya, anak-anak diajar untuk mandiri, dewasa dan punya rasa setia kawan yang tinggi. Download ptk seni musik smp doc Artinya dalam penerapan tutor sebaya itu, anak yang dianggap pintar bisa mengajari atau menjadi tutor temannya yang kurang pandai atau ketinggalan. Di sini peran guru hanya sebagai fasilitator atau pembimbing saja.
Dengan demikian, proses pembelajaran seni musik dapat terbantu dengan adanya pengajaran oleh tutor sebaya. Pada setiap kelompok siswa yang memainkan alat musik tertentu (misal: drum), guru menunjuk salah seorang siswa yang dianggap paling menguasai permainan drum untuk melatih sesuai dengan partitur musik yang diberikan guru, atau menjadikan tutor sebaya bagi teman¬temannya satu kelompok. Sehingga, pada saat berlangsungnya pembelajaran tutor sebaya pada drum, guru dapat lebih konsentrasi untuk melatih kelompok lainnya,
demikian seterusnya. Setiap pengajaran tutor sebaya hendaknya dilakukan dalam ruangan yang berbeda-beda agar tidak mengganggu kosentrasi kelompok lainnya. Dengan pengajaran tutor sebaya, maka proses pembelajaran musik di sekolah dapat berjalan dengan efektif dan efisien. Pembagian kelompok berdasarkan alat musik diatur sedemikian rupa agar komposisi musik dapat dimainkan secara balance atau seimbang. Agar model pembelajaran seni musik dengan model tutor sebaya mencapai tingkat keberhasilan yang diharapkan, peneliti merumuskan langkah-langkah pembelajaran meliputi:
a. Merencanakan tujuan pembelajaran yang jelas dan mudah dicapai.
b. Menjelaskan tujuan itu kepada seluruh siswa (kelas). Misalnya: agar pelajaran praktik bermain musik bersama dalam bentuk band dapat mudah dipahami.
c. Mendelegasikan kewenangan beberapa siswa yang ditunjuk sebagai tutor. Menyiapkan ruangan dan sumber belajar serta fasilitas peralatan belajar yang memadai.
d. Menggunakan cara yang praktis dan mudah dipahami.
e. Memusatkan kegiatan tutorial pada keterampilan yang akan dilakukan tutor.
f. Memberikan arahan singkat mengenai pembelajaran yang akan dilakukan tutor.
g. Melakukan pemantauan terhadap proses belajar yang terjadi melalui tutor sebaya.
h. Mengkondisikan agar siswa yang menjadi tutor tidak sombong.
Tutor sebaya akan merasa bangga atas perannya dan juga belajar dari pengalamannya. Hal ini membantu memperkuat apa yang telah dipelajari dan diperoleh atas tanggung jawab yang dibebankan kepadanya. Ketika mereka belajar dengan “tutor sebaya”, peserta didik juga mengembangkan kemampuan yang lebih baik untuk mendengarkan, berkonsentrasi, dan memahami apa yang dipelajari dengan cara yang bermakna. Penjelasan tutor sebaya kepada temannya lebih memungkinkan berhasil dibandingkan guru. Peserta didik melihat masalah dengan cara yang berbeda dibandingkan orang dewasa dan mereka menggunakan bahasa yang lebih akrab. Ini merupakan pendekatan kooperatif bukan kompetitif. Download ptk seni musik smp Rasa saling menghargai dan mengerti dibina di antara peserta didik yang bekerja bersama.
Tutor dikatakan berhasil jika dapat menjelaskan dan yang dijelaskan dapat membuktikan bahwa dia telah mengerti atau memahami dengan cara hasil pekerjaannya. Manfaat peran tutor sebaya :
1). Memberi pengaruh positif, baik dalam pendidikan dan sosial pada guru, dan tutor sebaya.
2). Merupakan cara praktis untuk membantu belajar siswa secara individu .
3). Pencapaian kemampuan dengan bantuan tutor sebaya hasilnya bisa menjadi di luar dugaan (lebih baik).
4). Jumlah waktu yang dibutuhkan peserta didik akan meningkat karena bisa di luar sekolah
5). Tutor sebaya memiliki tanggung jawab kepada pembelajar agar mampu memotivasi dan meminimalkan kesenjangan antara siswa yang pandai dan
siswa yang kurang sehingga sama-sama memiliki minat belajar yang tinggi. Pada intinya bahwa penggunaan metode tutor sebaya dalam pembelajaran dapat meningkatkan prestasi belajar dan mutu pendidikan yang merupakan salah satu variasi pembelajaran di samping metode pembelajaran yang lain.

2.5. Kerangka Berfikir
"Belajar adalah suatu perubahan perilaku, akibat interaksi dengan lingkungannya" (Ali Muhammad, 204:14). Perubahan perilaku dalam proses belajar terjadi akibat dari interaksi dengan lingkungan. Interaksi biasanya berlangsung secara sengaja. Dengan demikian belajar dikatakan berhasil apabila terjadi perubahan dalam diri individu. Sebaliknya apabila terjadi perubahan dalam diri individu maka belajar tidak dikatakan berhasil.
Hasil belajar adalah sesuatu yang dicapai atau diperoleh siswa berkat adanya usaha atau fikiran yang mana hal tersebut dinyatakan dalam bentuk penguasaan, pengetahuan dan kecakapan dasar yang terdapat dalam berbagai aspek kehidupa sehingga nampak pada diri indivdu penggunaan penilaian terhadap sikap, pengetahuan dan kecakapan dasar yang terdapat dalam berbagai aspek kehidupan sehingga nampak pada diri individu perubahan tingkah laku secara kuantitatif
Hasil belajar siswa dipengaruhi oleh kamampuan siswa dan kualitas pengajaran. Kualitas pengajaran yang dimaksud adalah profesional yang dimiliki oleh guru. Artinya kemampuan dasar guru baik di bidang kognitif (intelektual), bidang sikap (afektif) dan bidang perilaku (psikomotorik).
Dengan memperhatikan pengertian tutor sebaya, maka dapat disimpulkan bahwa metode tutor sebaya ialah pemanfaatan siswa yang mempunyai keistimewaan, kepandaian dan kecakapan di dalam kelas untuk membantu memberi penjelasan, bimbingan dan arahan kepada siswa yang kepandaiannya agak kurang atau lambat dalam menerima pelajaran yang usianya hampir sama atau sekelas. Untuk menentukan siapa yang akan dijadikan tutor diperlukan pertimbangan-pertimbangan sendiri, diantaranya adalah sebagai berikut:a) Memiliki kepandaian lebih unggul daripada siswa lain. b) Memiliki kecakapan dalam menerima pelajaran yang disampaikan oleh guru. c) Mempunyai kesadaran untuk membantu teman lain.d). Dapat diterima dan disenangi siswa yang mendapat program tutor sebaya, sehingga siswa tidak mempunyai rasa takut atau enggan untuk bertanya kepadanya dan rajin.e)Tidak tinggi hati, kejam atau keras hati terhadap sesama kawan f) Mempunyai daya kreatifitas yang cukup untuk memberikan bimbingan yaitu dapat menerangkan pelajaran kepada kawannya.
Agar pelaksanaan pengajaran tutor sebaya dapat berlangsung secara efektif dan berhasil, guru perlu memperhatikan pemilihan petugas tutor sebaya dan pembentukan kelompok. Banyaknya petugas tutor sebaya ditentukan oleh ciri-ciri yang telah disebutkan di atas dan disesuaikan dengan banyaknya siswa dalam kelas tersebut dan banyaknya siswa dalam tiap-tiap kelompok yang akan direncanakan. Contoh ptk seni budaya smp doc Petugas itu dipilih sebaik-baiknya sehingga dapat melaksanakan tugas dengan sebaik mungkin.
Berdasarkan uraian tersebut di atas maka dapat dimungkinkan metode tutor sebaya dapat meningkatkan hasil belajar bermain musik ansambel kelas VII.1 SMP Negeri 4 ... tahun pelajaran 2015/2016.

CONTOH PTK SENI SMP KELAS VII

BAB III
METODE PENELITIAN

3.1. Setting Dan Subyek Penelitian
Penelitian tindakan kelas (PTK) ini dilaksanakan di SMP Negeri ... pada kelas VII.1 Semester 2 tahun pelajara 2015/2016 dengan Standar Kompetensi (SK) Menyajikan karya musik daerah setempat secara perorangan maupun kelompok di depan kelas.
Obyek penelitian ini adalah siswa kelas VII.1 SMP Negeri ... yang berjumlah 32 siswa yang terbagi menjadi 16 laki-laki dan 16 perempuan dengan latar belakang bervareasi.

3.2. Jenis Data dan Cara Pengambilannya.
Jenis data yang di dapat adalah data kuantitatif dan kualitatif, yaitu sebagai berikut.
1. Data hasil belajar diambil dengan cara memberikan tes kepada para siswa berupa unjuk kerja.
2. Data pelaksanaan pelaksanaan pembelajaran diperoleh dari hasil pengamatan selama pelaksanaan tindakan tiap siklus dengan metode observasi.
3. Data refleksi guru dan siswa diambil dengan cara pemberian angket kepada siswa setelah selesai tiap siklus.

3.3. Pendekatan Penelitian
Zaenal Aqib(2005:5) menyatakan bahwa Penelitian Tindakan Kelas dilaksanakan melalui proses pengkajian berdaur yang terdiri dari 4 tahap yaitu perencanaan, tindakan, observasi dan merefleksikan. Download ptk seni budaya smp lengkap 
Sesuai dengan fokus penelitian yang telah dikemukakan tersebut maka penelitian ini dapat dikategorikan dalam peneltian gabungan antara kuantitatif dan kualitatif. Dalam penelitian lebih mengarah pada penelitian tindakan kelas yang terbagi dalam tiga siklus.

3.4. Metode Pengumpulan Data
Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah 
1. Observasi
Observasi merupakan teknik pengumpulan data dengan cara mengadakan pengamatan langsung terhadap obyek yang diamati. Dalam pelaksanaan observasi ada beberapa teknik yang bisa digunakan antara lain: observasi partisipasif, yaitu pengamat ikut aktif dengan kegiatan obyek yang diamati. Sedangkan observasi non partisipasif adalah pengamat tidak ikut serta dalam kegiatan yang diselidiki.Dalam kegiatan ini penulis menggunakan observasi partisipasif, dimana penulis ikut aktif dalam kegiatan yang diamati.
2. Penilaian Unjuk Kerja
Tes unjuk kerja berupa soal berbentuk praktik unjuk kerja yang harus dikerjakan siswa setiap akhir siklus untuk mengukur kemampuan musik dan hasil belajar siswa. Tes unjuk kerja dapat dilakukan secara perorangan maupun kelompok.
3. Kuisioner
Kuisioner merupakan alat pengumpul data dengan menggunakan pertanyaan-pertanyaan tertulis yang harus dijawab dengan tertulis juga. Jawaban – jawaban dalam pertanyaan ini dapat di jawab secara terbuka maupun secara tertutup tergantung dari jenis data yang akan diungkap. Pada penelitian ini pertanyaan diberikan setiap akhir tindakan pada tiap siklus, untuk mengetahui persepsi dan kesan siswa terhadap pelaksanaan tindakan.
4. Dokumentasi
Dokumentasi digunakan untuk mengumpulkan data terkait dengan sumber materi pembelajaran, termasuk program tahunan, program semester, rencana pelaksanaaan pembelajaran dan kegiatan selama pelaksanaan penelitian tindakan kelas berlangsung, termasuk dianataranya pengambilan gambar kegiatan selama proses pembelajaran berlangsung.

3.5. Teknik Analisis Data
Analisis dilakukan secara deskriptif kualitatif berdasarkan hasil observasi terhadap proses dan hasil belajar siswa dengan langkah sebagai berikut:
a. Melakukan reduksi, yaitu mengecek dan mencatat kembali data-data yang telah terkumpul.
b. Melakukan interpretasi, yaitu menafsirkan selanjutnya diwujudkan dalam bentuk pernyataan.
c. Melakukan inferensi, yaitu menyimpulkan apakah dalam tindakan pembelajaran ini terjadi peningkatan proses dan hasil belajar siswa atau tidak berdasarkan hasil observasi yang dilaksanakan bersama observer.
d. Tahap tindak lanjut, yaitu merumuskan langkah-langkah perbaikan untuk si¬klus berikutnya.
e. Pengambilan kesimpulan, diambil berdasarkan analisis hasil observasi yang disesuaikan dengan tujuan penelitian, kemudian dituangkan dalam bentuk interpretasi berupa kalimat pernyataan. Menetapkan pedoman peningkatan kualitas belajar seni musik dengan indikator sebagai berikut:
1) Hasil belajar psikomotorik personal dinyatakan meningkat jika skor postes siklus I meningkat dari postes siklus II, dengan standar ketuntasan belajar > 70 sebagaimana ditentukan dalam KKM (Kriteria Ketuntasan Minimal) mata pelajaran Seni Budaya di SMP Negeri ...
2) Kemampuan penerapan aspek kognitif, afektif, dan psikomotorik sosial dinyatakan meningkat jika skor postes siklus I meningkat dari skor postes siklus II, dengan standar ketuntasan belajar > 70 (soal tes berupa kemampuan menyelesaikan penugasan praktik musik).
3) Aktivitas siswa/proses belajar pada aspek psikomotorik grup (kemampuan bekerja sama) dan afektif (kemauan menghargai orang lain) dinyatakan meningkat jika mengalami peningkatan dari siklus ke siklus pada pembelajaran bermain musik bersama lagu daerah setempat.

3.6. Rencana dan Prosedur penelitian
1. Perencanaan
Penelitian Tindakan Kelas ini direncanakan 3 siklus. Tiap siklus dilaksanakan sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan. Langkah awal yang dilakukan sebelum PTK dilaksanakan adalah melaksanakan Pre Test berupa praktik unjuk kerja kepada siswa untuk melihat kemampuan bermain musik siswa. Contoh ptk seni budaya smp pdf Hasil tes siswa dianalisa untuk menentukan tindakan yang tepat dalam mengatasi kesulitan siswa menghubung-hubungkan fakta dan membuat kesimpulan. Dari hasil analisa maka ditetapkan bahwa tindakan yang digunakan untuk mengatasi rendahnya kemampuan musikal siswa adalah melakukan pembiasaan praktik latihan bermain musik di akhir pembelajaran. Dengan berpedoman pada refleksi awal tersebut maka dilaksanakan PTK dengan prosedur (1) perencanaan, (2) pelaksanaan tindakan, (3) observasi, (4) refleksi dalam setiap siklus.
Untuk melaksanakan pembelajaran dengan tutor sebaya, guru/peneliti mempersiapkan bahan ajar dan langkah-langkah mengajar sedemikian rupa sehingga mudah dipahami oleh tutor dan oleh peserta didik.Tahap Perencanaan Tindakan meliputi:(1) membuat Program, (2) menyiapkan Tutor , (3) menyiapkan sarana dan prasarana, (4) membuat lembar observasi, (5) membuat alat bantu mengajar yang diperlukan, (6) membuat alat evaluasi / test unjuk kerja.
2. Pelaksanaan Tindakan
Kegiatan yang dilaksanakan dalam tiap tahap adalah melakukan skenario pembelajaran yang telah dibuat, antara lain:(1) guru melakukan apresiasi, motivasi untuk untuk mengarahkan siswa memasuki KD yang akan dibahas. (2) guru menjelaskan tujuan yang akan dibahas. (3) guru menjelaskan materi pelajaran hari itu dengan menjelaskan lankah kerja yang akan digunakan. (4) guru membagi kelompok dengan pendampingan tutor yang sudah disiapkan.
3. Pengamatan
Observasi atau pengamatan pada siswa ditekankan pada kerjasama, serta keterlibatan siswa dalam proses pembelajaran. Selain itu, aktifitas serta peran siswa dalam pembelajaran tutor sebaya juga diamati. Keterlibatan anak dalam kegiatan belajar mengajar tak jelas pada keaktifan dan partisipasi siswa dalam melakukan aktifitas yang disampaikan tutor.
4. Refleksi
Pada kondisi awal pembelajaran masih berfokus pada guru sebagai pusat aktifitas. Keaktifa siswa siswa masih banyak dalam kendali dan peintah guru. Pada siklus satu satu keaktifan guru mulai berkurang. Aktifitas siswa mulai dibantu oleh para tutor yang berperan sebagai pendamping. Pembelajaran sudah banyak melibatkan tutor. Pada siklus 2, peran guru sudah banyak mengalami pengurangan. Guru hanya memberikan ulasan dan sesekali membantu tutor dalam penyampaian materi, termasuk mengkondisikan siswa. Pada siklus 3 Guru hanya memberikan tugas kepada para tutor untuk diajarkan kepeserta didik.
F. Monitoring dan Evaluasi
Dalam pelaksanaan pembelajaran, setiap siklus diamati, untuk mengetahui apakah setiap tindakan ada perubahan atau belum. Perolehan data pada setiap siklus diadakan penilaian unjuk kerja berupa bermain musik menggunakan pianika atau recorder. Download ptk seni musik smp doc Penilaian dilakukan sesuai dengan perencanaan yang terdapat pada RPP.

3.7. Analisa Hasil Refleksi
Data yang dianalisis meliputi hal-hal sebagai berikut.
1. Perubahan yang terjadi pada saat pembelajaran maupun sesudah pembelajaran
2. Peningkatan hasil belajar pada setiap siklus.

CONTOH LAPORAN PROPOSAL PTK SENI SMP

DAFTAR PUSTAKA


Ali Muhamad. 2004. Bimbingan dan Belajar. Bandung: PT Remaja Rosdakarya Agustin Marsal. 2006. Bermain Band. Jakarta:Arlangga.
Aria Djalil . 1997. Metode Tutor Sebaya. Bandung: PT Remaja Rosdakarya Arikunto. 1986. Metode Tutor Sebaya.Yogyakarta: Aditya Media.
Budidharma. 2001. Ilmu Harmoni. Bandung: PT Remaja Rosdakarya
Chohen (dalam Rahayu 1998), Perkembangan (terjemahanMed.Meitasari) Jakarta: Arlangga
Divesta dn Thompas.(dalam mppa, 1994)
Hasim Zaini. 2004. Metodologi Pengajaran. Bandung: PT Remaja Rosdakarya
John Coolingwood. 1991 Education Researeh. by Pearson Education , Lac Upper River, New Jersey (terjemahan)
Kuswoyo Wihardid. 1997. Metode Tutor Sebaya. Jakarta: Arlangga
Miller. 1989. Psikologi Belajar. Bandung: CV. Pustaka Setia
Nasution, 2003.Psikologi Belajar. Bandung: CV. Pustaka Setia
Nanik Suprihyatin. 2010. Bimbingan dan Pemecahan masalah yogyakarta: Aditya Media
PP mendiknas No 22. 2006
Salvin. 1998. Salatig:. Widya Sari Perss.
Sugiyanto.2004.Harmoni Komposisi. Jakarta: Arlangga
Sudjana, 2002. Psikologi Belajar. Salatiga: Widya Sari Perss.
Setyowati, 2006. Psikologi Perkembangan. Bandung: CV. Pustaka Setia Sukarman. 2004. Bakat dan Hasil Belajar. Bandung: CV Irama Widya Zaenal Aqib.2006. Penelitian Tindakan Kelas. Bandung: CV Irama Widya

Terimakasih atas kunjungan anda yang telah membaca postingan saya CONTOH PTK SENI MUSIK SMP KELAS VII TERBARU

Postingan terkait: